Sukses

Kenali Faktor-faktor Penentu Ukuran Penis

Ukuran penis dapat dipengaruhi beberapa faktor. Apa saja hal yang memengaruhi ukuran penis? Yuk, ketahui faktor-faktor penentu ukuran penis di sini.

Bicara seputar hubungan seksual, besar-kecilnya ukuran penis selalu menjadi topik perbincangan menarik. Seseorang dengan ukuran penis yang kecil cenderung mencari cara memperbesar penis demi memuaskan pasangan.

Padahal, ukuran penis bukan satu-satunya faktor penentu dalam memuaskan istri. Bahkan, banyak wanita kesulitan orgasme jika hubungan seksual hanya mengandalkan penetrasi penis semata. 

Dibutuhkan berbagai rangsangan dan stimulasi untuk membantu pasangan mencapai orgasme. Tapi, kita kesampingkan dulu soal bagaimana cara memuaskan istri. 

Mari kita fokus mengulas faktor apa saja yang dapat pengaruhi  ukuran penis? Berikut penjelasannya:

1 dari 5 halaman

1. Genetik

Genetik adalah faktor yang tidak dapat dimodifikasi atau diubah. Faktor ini diturunkan dari kedua belah pihak, yaitu ayah dan ibu, atau campuran keduanya. Akan tetapi, genetik semata tidak bisa menentukan ukuran penis karena masih ada banyak faktor lain yang memengaruhinya.

Pria akan memiliki kromosom XY. Kromosom Y didapatkan dari ayah, dan memengaruhi perkembangan testis dan penis. Sementara itu, kromosom X didapatkan dari ibu, dan memengaruhi ukuran penis (panjang dan diameternya).

Perlu diingat, setiap kromosom memiliki variasi gen ratusan hingga ribuan. Maka wajar jika antar-saudara sedarah ataupun orang tua dan anak ada perbedaan ukuran penis.

Artikel lainnya: Tidak Hanya Wanita, Pria Juga Punya Kalender Masa Subur

2. Etnis atau Ras

Ukuran penis bervariasi berdasarkan etnis. Penelitian yang dilakukan membuktikan bahwa penis terpendek dimiliki populasi pria di Asia Timur dan Tenggara. 

Adapun yang terpanjang ditemukan di Amerika Selatan, seperti Venezuela dan Kolombia; serta negara-negara Afrika seperti Sudan.

2 dari 5 halaman

3. Hormon

Hormon yang bertanggung jawab dalam menentukan ukuran penis adalah hormon testosteron. Ereksi terjadi ketika pembuluh darah di sekitar penis terisi oleh darah. 

Testosteron dipercaya meningkatkan volume darah. Ukuran penis pun bertambah sementara saat ereksi karena banyaknya volume darah yang mengisi pembuluh di sekitar penis.

Semasa kehamilan, keseimbangan hormonal ibu (terutama hormon hCG) akan memengaruhi produksi hormon testosteron pada janin laki-laki. Kondisi kelainan hormonal juga bisa memengaruhi produksi hormon testosteron, meski cukup jarang ditemui.

Ada pula kondisi ketika pria tidak merespons testosteron, meski jumlah hormon yang diproduksi tubuh cukup banyak. Kondisi ini dikenal dengan insensitivitas androgen.

4. Kebiasaan

Hindari penggunaan celana dalam yang terlalu ketat karena memengaruhi peredaran darah di sekitar penis. Aliran darah yang baik akan mengisi penis ketika ereksi. Jika terdapat sumbatan, ukuran penis tidak akan maksimal. 

Selain itu, merokok juga dapat merusak pembuluh darah di sekitar penis sehingga menghambat peredaran darah. Rokok juga merusak elastin yang berperan penting saat ereksi. Jadi, segera hentikan kebiasaan merokok Anda sekarang.

Artikel lainnya: Makanan yang Bisa Meningkatkan Kualitas Sperma Pria

3 dari 5 halaman

5. Suplemen Penambah Stamina

Beberapa suplemen dipercaya efektif menambah ukuran dengan meningkatkan aliran darah di penis dan produksi hormon testosteron. Salah satu contoh suplemen yang dipercaya mampu meningkatkan ukuran penis adalah omega-3.

Namun Anda harus berhati-hati dalam memilih suplemen. Sebab, banyak juga suplemen yang berbahaya bagi kesehatan. Selain itu, belum ada cukup bukti yang menunjukkan efektivitas penggunaannya.

6. Diet

Konsumsi makanan bergizi dipercaya dapat memperlebar pembuluh darah, sehingga dapat menambah ukuran penis. Contoh makanan yang dapat memperlebar pembuluh darah adalah brokoli, kentang, tomat, wortel, salmon, telur, susu, tuna, dan hati.

Di samping itu, makanan yang mengandung vitamin E, zink, dan selenium dipercaya mampu meningkatkan kesehatan reproduksi pria. Makanan kaya serat juga penting untuk mengurangi timbunan lemak yang menghambat pembuluh darah di daerah penis.

Dalam beberapa kasus, pola makan tidak sehat—khususnya yang menyebabkan malnutrisi—dapat memperlambat pubertas. Beberapa dari mereka yang mengalami keterlambatan pubertas akan memiliki ukuran penis dan testis lebih kecil.

4 dari 5 halaman

7. Kondisi Penis

Secara alamiah, penis akan bertambah ukuran saat mengalami ereksi. Sebagai contoh, rata-rata ukuran penis normal saat “lemas” adalah 8,6-9,3 cm. Bandingkan dengan rata-rata panjang penis saat ereksi, yaitu 12,9-14,4 cm. Berbeda cukup jauh, bukan?

Perubahan ukuran penis saat ereksi dipengaruhi aliran darah ke kelamin saat ereksi. Hal ini membuat penis menjadi tegang, bertambah panjang, dan keras. Kondisi ini diperlukan agar dapat terjadi penetrasi saat berhubungan intim.

8. Kondisi Lingkungan

Polusi lingkungan juga dianggap dapat memengaruhi ukuran penis secara negatif. Polutan berpotensi memengaruhi keseimbangan hormonal serta ekspresi gen dalam tubuh.

Polusi lingkungan yang dimaksud umumnya berbentuk bahan kimiawi. Misalnya, pestisida dan bahan plasticizer.

Sebagai contoh, beberapa studi menemukan paparan dengan zat kimiawi phthalate saat hamil dapat mengganggu perkembangan alat kelamin pada bayi baru lahir. Bidang keilmuan ini dikenal dengan epigenetik, dan masih terus dikembangkan.

Banyak hal yang memengaruhi ukuran penis. Itu sebabnya, ketimbang memusingkan hal yang tidak dapat diubah, coba ubah persepsi mengenai ukuran penis. Jalani juga pola hidup sehat dan aktif agar kesehatan organ reproduksi Anda terjaga.

Bila masih ada pertanyaan seputar kesehatan reproduksi lainnya, sampaikan langsung kepada dokter melalui Live Chat di aplikasi KlikDokter.

[HNS/JKT]

1 Komentar