Sukses

Pengertian

Ulkus dekubitus, yang juga dikenal dengan istilah bedsore atau pressure ulcer, merupakan kondisi di mana terjadi cedera pada kulit dan jaringan di bawah kulit akibat tekanan yang berlebihan pada kulit. Ulkus dekubitus paling sering terjadi pada kulit yang melapisi area bertulang pada tubuh –seperti tumit, pergelangan kaki, pinggul, dan bokong.

Orang yang paling berisiko mengalami ulkus dekubitus adalah mereka yang memiliki kondisi medis tertentu yang membuat kemampuan mereka untuk mengubah posisi tubuhnya terbatas. Mereka yang menghabiskan sebagian besar waktu di tempat tidur atau di kursi dengan pergerakan terbatas juga berisiko mengalami hal ini.

Repotnya, ulkus dekubitus dapat berkembang dengan cepat. Sebagian besar luka memang dapat membaik dengan penanganan yang tepat. Namun, sebagian lainnya tidak dapat hilang dengan sempurna. Berbagai langkah dapat dilakukan untuk mencegah timbulnya ulkus dekubitus dan menunjang proses penyembuhan.

Penyebab

Ulkus dekubitus dapat timbul akibat tekanan pada bagian tubuh tertentu yang menghambat aliran darah ke kulit. Faktor lain yang terkait adalah mobilitas yang terbatas, yang dapat membuat kulit menjadi lebih rentan terhadap kerusakan serta mempermudah terjadinya ulkus dekubitus.

Ada tiga faktor utama yang berkontribusi terhadap terjadinya ulkus dekubitus, yakni:

  • Tekanan. Adanya tekanan yang terus-menerus pada bagian tubuh tertentu dapat menghambat aliran darah ke jaringan tubuh di area tersebut. Aliran darah penting untuk menghantarkan oksigen dan nutrisi lainnya ke suatu jaringan. Tanpa nutrisi esensial tersebut, kulit dan jaringan di situ dapat mengalami kerusakan.
    Pada orang dengan mobilitas terbatas, tekanan tersebut umumnya terjadi pada area yang tidak memiliki lapisan otot atau lemak yang padat, seperti tulang belakang, tulang ekor, punggung, pinggul, tumit, dan siku.
  • Friksi. Gesekan atau friksi dapat terjadi apabila kulit bersentuhan terus-menerus dengan pakaian atau seprai. Hal ini dapat membuat kulit lebih rentan terhadap kerusakan, terutama bila kulit juga dalam kondisi lembap.
  • Pengelupasan. Dapat terjadi apabila dua permukaan bergerak ke arah yang berlawanan. Misalnya, saat tempat tidur diangkat pada bagian kepala, seseorang dapat terperosok ke bawah. Saat tulang ekor bergerak ke bawah, kulit dapat tetap melekat pada kasur, yang membuat terjadinya pengelupasan.

Seseorang berisiko mengalami ulkus dekubitus bila mereka mengalami kesulitan bergerak dan tidak dapat secara mudah mengubah posisi saat duduk atau berbaring. Beberapa faktor risiko mencakup hal berikut:

  • Imobilitas. Kondisi ini dapat disebabkan oleh kesehatan yang kurang baik, cedera tulang belakang, dan penyebab lainnya.
  • Kurangnya persepsi sensorik. Cedera tulang belakang, gangguan neurologis, dan kondisi lainnya dapat menyebabkan hilangnya sensasi. Kesulitan merasakan nyeri atau ketidaknyamanan dapat terjadi akibat seseorang tidak menyadari tanda-tanda bahaya dari ulkus dekubitus dan pentingnya mengubah posisi.
  • Nutrisi dan status hidrasi yang buruk. Setiap orang membutuhkan cairan, kalori, protein, vitamin, dan mineral yang cukup dalam diet sehari-harinya, termasuk mereka yang sedang sakit. Ini berguna untuk menjaga kondisi kulit dan mencegah kerusakan jaringan.
  • Kondisi medis yang memengaruhi aliran darah. Masalah kesehatan yang memengaruhi aliran darah, seperti diabetes dan penyakit vaskular, dapat meningkatkan risiko terjadinya kerusakan jaringan.

Gejala

Tanda dan gejala ulkus dekubitus dapat berupa:

  • Perubahan yang tidak lazim pada warna atau tekstur kulit
  • Pembengkakan
  • Terdapat cairan yang menyerupai nanah
  • Area kulit yang terasa lebih dingin atau lebih hangat dibandingkan area lainnya
  • Terdapat nyeri tekan pada bagian tubuh tertentu

Ulkus dekubitus dapat dikategorikan berdasar derajat keparahan, yang bergantung dari kedalaman, ukuran, dan karakteristik luka lainnya. Derajat kerusakan kulit dan jaringan pun bervariasi, dari kulit yang tampak kemerahan hingga luka dalam yang melibatkan otot dan tulang.

Pada mereka yang menggunakan kursi roda, ulkus dekubitus paling sering timbul pada kulit di sekitar area bokong, punggung, tulang belakang, atau bagian belakang lengan dan tungkai yang menempel pada kursi.

Sedangkan pada mereka yang menghabiskan sebagian besar waktu di tempat tidur, lokasi terjadinya ulkus dekubitus yang paling sering adalah di bagian belakang atau samping kepala, punggung, pinggul, punggung bawah, bokong, tumit, pergelangan kaki, dan bagian belakang lutut.

Diagnosis

Dokter dapat melakukan wawancara medis yang terinci untuk menanyakan adanya tanda dan gejala ulkus dekubitus. Kemudian tentu diikuti dengan pemeriksaan fisik berupa pengamatan kulit untuk melihat tanda-tanda serta derajat keparahan ulkus dekubitus. Derajat keparahan ulkus dekubitus juga perlu diketahui untuk membantu menentukan penanganan yang paling tepat.

Penanganan

Penanganan ulkus dekubitus biasanya melibatkan upaya mengurangi tekanan pada bagian tubuh yang terlibat, merawat luka, mengatasi rasa nyeri, mencegah terjadinya infeksi, dan menjaga asupan nutrisi yang baik.

Pendekatan dari berbagai aspek perawatan luka membutuhkan tim multi-disiplin dalam penanganannya. Beberapa langkah penanganan ulkus dekubitus adalah:

  • Menurunkan tekanan. Langkah pertama menangani ulkus dekubitus adalah dengan mengurangi tekanan dan friksi pada bagian tubuh yang terlibat.
    Beberapa strategi yang dapat dijalani adalah melakukan pergantian posisi setidaknya setiap jam saat duduk dan setiap dua jam saat berbaring di tempat tidur. Selain itu, dapat digunakan pula bantalan untuk menurunkan tekanan pada bagian tubuh tertentu.
  • Membersihkan dan merawat luka. Penanganan ulkus dekubitus bergantung pada kedalaman luka yang dialami. Secara umum, membersihkan dan merawat luka mencakup proses perawatan dengan cairan salin dan menggunakan perban.
  • Mengangkat jaringan yang rusak. Untuk membantu proses penyembuhan, jaringan yang luka dan terinfeksi biasanya harus diangkat. Hal ini dapat dilakukan melalui beberapa cara, termasuk membersihkan luka dengan air atau mengangkat jaringan yang rusak.
  • Pengobatan. Beberapa jenis terapi obat-obatan dapat diberikan untuk mengurangi rasa nyeri atau mengatasi infeksi.
  • Pembedahan. Ulkus dekubitus yang besar dan tidak dapat diatasi dengan metode penanganan lainnya bisa jadi membutuhkan prosedur pembedahan.

Pencegahan

Ulkus dekubitus dapat dicegah dengan beberapa cara, seperti:

  • Sering-sering mengubah posisi untuk menghindari tekanan yang berlebih dan terus-menerus pada bagian tubuh tertentu.
  • Strategi lain yang dapat diterapkan adalah menjaga kesehatan kulit, menerapkan asupan nutrisi dan cairan yang mencukupi, menghindari merokok, mengendalikan stres dengan baik, serta berolahraga secara rutin.
  • Pertimbangkan beberapa hal terkait mengubah posisi, yaitu mencoba untuk melakukan ganti posisi setidaknya setiap jam saat duduk di kursi roda. Coba juga mencari kursi roda yang fleksibel dan dapat dimiringkan.
  • Pilih juga bantalan atau seprai yang membantu mengurangi tekanan pada bagian tubuh tertentu. Lakukan pula mengangkat sandaran ranjang di area bagian kepala sekitar 30 derajat.
  • Selain itu, disarankan untuk menjaga kebersihan dan kulit tetap kering, serta memeriksa kulit secara rutin untuk melihat adanya tanda-tanda ulkus dekubitus.