Menu
KlikDokter
Icon Search
Icon LocationTambah Lokasi KamuIcon Arrow
Obat Demam

Arfen

Apt. Maria Dyah Kartika L.S., S.Farm, 14 Juni 2022

Ditinjau Oleh apt. Evita Fitriani., S. Farm

Icon ShareBagikan
Icon Like

Arfen adalah obat dengan kandungan ibuprofen. Obat Arfen digunakan untuk mengatasi sakit apa? Simak penjelasan mengenai obat ini di sini.

Arfen

Arfen

Golongan

Obat keras (kaplet) dan obat bebas terbatas (suspensi)

Kategori

Obat Analgesik dan antipiretik

Dikonsumsi oleh

Dewasa dan anak

Bentuk obat

Kaplet dan suspensi

Arfen untuk ibu hamil dan menyusui

Kategori C: Penelitian pada hewan menunjukkan efek samping pada janin. Namun, belum ada penelitian yang memadai pada ibu hamil.

Kategori D (trimester ke-3 dan mendekati persalinan): Obat terbukti dapat menimbulkan bahaya terhadap janin manusia.

Peringatan Menyusui: Obat dapat masuk ke dalam ASI.

Pengertian

Arfen adalah obat yang digunakan untuk meredakan nyeri ringan dan sedang, seperti sakit gigi, nyeri haid, nyeri otot, sakit kepala, nyeri pascaoperasi.

Termasuk ke dalam golongan obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS), Arfen mengandung ibuprofen.

Kandungan tersebut memiliki sifat analgesik (pereda nyeri), antiinflamasi (anti-peradangan), dan juga antipiretik (penurun demam).

Obat ini tersedia dalam bentuk kaplet dan suspensi. Apa beda masing-masing sediaan tersebut? Yuk, simak penjelasannya lebih lanjut.

Keterangan

1. Arfen Kaplet

  • Golongan: Obat keras
  • Kelas Terapi: Analgesik dan antipiretik
  • Kandungan Arfen: Ibuprofen 400 mg
  • Bentuk: Kaplet
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Boks, 10 strip @10 kaplet
  • Farmasi: Solas Langgeng Sejahtera
  • Harga Arfen kaplet: Rp3.000 – Rp15.000/strip

2. Arfen Suspensi

  • Golongan: Obat bebas terbatas
  • Kelas Terapi: Analgesik dan antipiretik
  • Kandungan: Ibuprofen 100 mg/5 ml
  • Bentuk: Suspensi
  • Satuan Penjualan: Botol
  • Kemasan: Botol @60 ml
  • Farmasi: Solas Langgeng Sejahtera
  • Harga Arfen Suspensi: Rp19.000 – Rp25.000/botol

3. Arfen Suspensi Forte

  • Golongan: Obat bebas terbatas
  • Kelas Terapi: Analgesik dan antipiretik
  • Kandungan: Ibuprofen 200 mg/5 ml
  • Bentuk: Suspensi
  • Satuan Penjualan: Botol
  • Kemasan: Botol @60 ml
  • Farmasi: Solas Langgeng Sejahtera
  • Harga: Rp24.000 – Rp35.000/botol

Artikel Lainnya: Waspadai Ketika Sakit Gigi Spontan dan Berdenyut

Kegunaan

Obat Arfen digunakan untuk menangani nyeri ringan sampai sedang, seperti:

Dosis dan Aturan Pakai

Arfen tablet 400mg termasuk dalam golongan obat keras, penggunaannya harus berdasarkan resep dokter.

Sementara, Arfen suspensi termasuk obat bebas terbatas sehingga dapat dibeli tanpa resep dokter.

Aturan penggunaan Arfen secara umum adalah sebagai berikut.

Tujuan: meredakan nyeri

Bentuk: kaplet, suspensi

  • Dewasa: 200-250 mg, 3-4 kali sehari
  • Anak 1-2 tahun: 50 mg, 3-4 kali sehari.
  • Anak 3-7 tahun: 100-125 mg, 3-4 kali sehari.
  • Anak 8-12 tahun: 200-250 mg, 3-4 kali sehari.
  • Tidak disarankan untuk anak dengan BB kurang dari 7 kg.

Tujuan: osteoartritis, rheumatoid arthritis

Bentuk: kaplet

  • Dosis: 1200 mg – 1800 mg, 3 kali sehari.

Cara Menggunakan

Ikuti petunjuk penggunaan seperti yang tertera pada kemasan, atau sesuai dengan anjuran dokter. Jangan mengonsumsi obat melebihi dosis yang dianjurkan.

Sebaiknya konsumsi obat ini bersama dengan makanan untuk menghindari rasa tidak nyaman pada saluran pencernaan.

Kocok kemasan Arfen suspensi sebelum mengonsumsinya, gunakan sendok takar khusus obat untuk menakar dosisnya.

Cara Penyimpanan

Simpan obat Arfen pada suhu ruangan, jauhkan dari sinar matahari langsung.

Efek Samping

Efek samping yang bisa timbul selama menggunakan Arfen meliputi:

Artikel Lainnya: Cara Mengatasi Pipi Bengkak Akibat Sakit Gigi

Overdosis

Penggunaan obat Arfen yang melebihi dosis dapat menyebabkan beberapa keluhan, termasuk:

Overdosis ibuprofen bahkan dapat menyebabkan koma. Pastikan Anda mengonsumsi obat sesuai dengan dosis yang sudah dianjurkan.

Kontraindikasi

Hindari penggunaan Arfen jika memiliki kondisi berikut:

  • tukak lambung
  • menggunakan aspirin atau OAINS lainnya karena bisa menyebabkan gejala asma, rhinitis, atau urtikaria
  • hamil trimester ke-3

Interaksi Obat

Arfen sebaiknya tidak digunakan bersamaan dengan obat-obatan ini:

  • antikoagulan karena dapat meningkatkan risiko perdarahan lambung
  • ACE inhibitor atau diuretik karena ibuprofen dapat menurunkan efektivitas obat tersebut
  • Aspirin karena dapat menaikkan risiko perdarahan lambung

Peringatan dan Perhatian

Obat yang mengandung ibuprofen tidak dianjurkan untuk digunakan pada:

  • lansia
  • ibu hamil dan menyusui
  • pasien dengan perdarahan, ulkus, perforasi pada lambung
  • pasien dengan gangguan pernapasan, gangguan fungsi jantung, gangguan fungsi ginjal, gangguan fungsi hati
  • hipertensi tidak terkontrol, hiperlipidemia, gagal jantung kongestif, penyakit jantung iskemik
  • diabetes mellitus

Kategori Kehamilan

Ibuprofen termasuk dalam kategori C. Artinya, studi pada hewan menunjukkan adanya efek samping pada janin.

Namun, belum ada penelitian yang memadai pada ibu hamil.

Pada trimester ke-3 dan mendekati persalinan, ibuprofen masuk dalam kategori D. Yakni, obat terbukti dapat menimbulkan bahaya terhadap janin manusia.

Obat hanya dapat digunakan pada kondisi yang mengancam jiwa dan ketika obat lain yang lebih aman tidak dapat digunakan

Artikel Lainnya: Waspadai Penyakit Dibalik Nyeri Haid Tidak Normal (Dismenorea Sekunder)

Peringatan Kehamilan

Tidak dianjurkan untuk digunakan pada ibu hamil.

Peringatan Menyusui

Obat dapat masuk ke dalam ASI. Konsultasikan dengan dokter sebelum busui menggunakan Arfen.

Konsultasi bisa dilakukan di layanan Live Chat dari KlikDokter.

Penyakit Terkait

  • Sakit gigi
  • Sakit kepala
  • Nyeri sendi
  • Nyeri haid

Rekomendasi Obat Sejenis

(HNS/AYU)

Konsultasi Dokter Terkait

Tanya Dokter