Sukses

Kenali Ciri-Ciri Predator Seksual di Sekitar Anda

Predator seksual mengincar masyarakat berbagai kalangan, baik anak-anak maupun dewasa. Waspadalah terhadap sekitar Anda, dengan mengenali ciri-ciri predator seksual berikut ini.

Predator seksual biasa digunakan sebagai julukan bagi orang yang kerap memangsa dan berburu ‘korban’ untuk melayani hasrat seksualnya. Umumnya, mereka yang disebut predator seksual mengincar anak-anak.

Penelitian dari The Advocacy Center pada tahun 2006 menunjukkan bahwa 1 dari 4 anak perempuan dan 1 dari 5 anak laki-laki mengalami pelecehan seksual sebelum usianya menginjak 18 tahun. Kebanyakan anak-anak tersebut dilecehkan oleh orang yang mereka kenal baik, bahkan sangat dekat dengan keluarga dan pergaulannya.

Meskipun ciri-ciri predator seksual tidak ada yang khusus, namun sebaiknya Anda mulai mengajarkan kepada anak untuk lebih waspada. Selain memberikan pendidikan dan pemahaman seksual kepada anak, orang tua harus memperhatikan dan memastikan bahwa lingkungan anak aman dari pelaku kejahatan seksual.

1 dari 2 halaman

Kenali Ciri-Ciri Predator Seksual

Dirangkum dari Journal of Interpersonal Violence dan Current Opinion of Psychiatry, berikut adalah ciri-ciri predator seksual yang ada di sekitar Anda:

1. Sangat Perhatian dan Ramah di Tahap Awal

Predator seksual dapat bersikap terlalu ramah dan terkesan sangat akrab dengan Anda serta anak yang telah diincar.

Mereka tak akan kehabisan akal untuk menyanjung dan mengambil hati anak Anda. Saat anak mulai nyaman, mereka mulai melancarkan aksi yang sebenarnya.

Artikel lainnya: Sikap Orangtua Terhadap Pelecehan Seksual pada Anak

2. Mengisolasi Korban

Predator seksual akan mengikuti ke mana pun anak pergi, mengetahui jadwal kegiatannya, kemudian mengisolasinya di dalam ruangan (umumnya ruangan yang familiar bagi korban).

Mereka akan membangun keyakinan seolah si anak hanya membutuhkan dirinya untuk menghabiskan waktu bersama. Mereka juga akan membuat sejumlah kegiatan menyenangkan yang hanya dapat mereka lakukan berdua dengan anak yang diincarnya.

3. Tak Segan untuk Sering Menyentuh Anak di Depan Anda

Untuk menciptakan rasa percaya dan aman, predator seksual takkan segan untuk menyentuh anak di depan Anda. Itu dilakukannya untuk membuat Anda berpikir bahwa sentuhan-sentuhan tersebut bukanlah masalah dan membuat Anda yakin bahwa dia bukanlah orang yang berbahaya.

4. Pintar Membangun Imej Positif

Terkadang predator seksual tipe manipulatif memulai perkenalannya dengan Anda dan anak seolah dia tak memiliki keinginan apa pun, apalagi untuk melakukan pelecehan seksual. Trik tersebut untuk membuat Anda tidak peka dan tidak merasa terancam dengan kehadirannya.

Artikel lainnya: 4 Dampak Psikis yang Dialami Korban Pelecehan Seksual

5. Memanfaatkan Rasa Ingin Tahu Korban

Predator seksual cenderung memanfaatkan rasa ingin tahu anak terhadap hal-hal yang berhubungan dengan seks. Mereka akan menyematkan hal-hal berbau pornografi lewat candaan maupun game yang biasa mereka mainkan bersama.

Jika anak Anda mulai berbicara (tidak seperti biasanya) tentang seks dan hal-hal lain yang berhubungan, jangan abaikan perkembangan tersebut. Bisa jadi itu merupakan tanda bahwa anak telah ‘dipersiapkan’ sebagai mangsa.

6. Oportunis

Predator seksual tipe oportunis dapat melakukan serangan seksual. Mereka tidak memiliki perencanaan, namun memiliki kebutuhan tiba-tiba untuk memuaskan hasrat seksualnya.

Motivasi ini dapat mendorong mereka untuk melakukan serangan tiba-tiba terhadap lingkungan sekelilingnya, ketika situasi memungkinkan.

Artikel lainnya: Mengapa Korban Pelecehan Seksual Cenderung Diam?

7. Melakukan Kekerasan secara Seksual

Predator seksual tipe penyerang merupakan predator seksual yang dapat menyerang siapa saja. Mereka menggunakan kekerasan untuk memaksa korbannya dan melakukan pelecehan seksual untuk memuaskan hasrat seksualnya.

8. Terganggu secara Emosional atau Psikis

Predator seksual sering ditemukan memiliki gangguan kepribadian yang memicu dirinya tidak dapat mengendalikan diri, dikuasai oleh fantasi, atau dapat ditemukan memiliki masa lalu yang bermasalah.

Predator seksual dapat tampak baik dan ramah, tetapi sebenarnya sering ditemukan memiliki kepribadian menutup diri, tidak dapat terbuka dengan orang lain, dan merasa tidak diterima oleh lingkungannya.

Sering kali predator seksual sulit untuk dikenali keberadaannya. Untuk itu, yang terpenting adalah membangun komunikasi dan relasi yang baik dengan anak dan tidak tabu terhadap pendidikan seksual usia dini.

Anak perlu diajarkan mengenai bagian-bagian tubuhnya yang tidak boleh disentuh oleh orang lain sejak usia dini. Hal ini sangat bermanfaat, terutama karena ciri-ciri predator seksual yang telah disebutkan di atas hanyalah sebagai panduan.

Anda tidak dapat dengan pasti mengetahui keberadaan predator seksual di sekitar Anda, karena pada dasarnya tidak ada ciri-ciri yang khusus. Ingin tahu lebih lanjut mengenai topik ini? Tanyakan langsung melalui fitur Live Chat di aplikasi KlikDokter.

[NWS]

0 Komentar

Belum ada komentar