Sukses

7 Golongan Obat dan Kegunaannya

Pemilihan obat harus sesuai dengan anjuran dokter karena tanpa penggunaan yang benar, obat bisa membahayakan nyawa. Mari kenali golongan obat di bawah ini agar tidak disalahgunakan

Ketika Anda merasa sakit atau kurang fit, biasanya Anda akan segera pergi ke dokter atau langsung membeli obat di apotek terdekat. Bila gejala ringan, Anda umumnya sudah tahu obat apa yang akan Anda konsumsi.

Perlu Anda ketahui bahwa obat-obatan yang dijual di pasaran memiliki berbagai jenis atau golongan, fungsi, dan kegunaannya masing-masing tergantung dari penyakit atau gangguan yang dirasakan, baik secara psikologi maupun fisiologi. Ada beberapa obat yang tidak dapat dibeli secara bebas, melainkan harus dengan resep dokter.

1 dari 2 halaman

Golongan Obat dan Fungsinya

Pemilihan obat harus sesuai dengan anjuran dokter karena tanpa penggunaan yang benar, obat bisa membahayakan nyawa. Maka dari itu, Badan Pengawasan Obat dan Makan (BPOM) membuat aturan dan klasifikasi obat.

Mari kenali golongan obat di bawah ini agar tidak disalahgunakan:

1. Obat Bebas

Obat bebas ditandai dengan lingkaran berwarna hijau dengan garis tepi hitam. Ini menunjukkan bahwa obat tersebut dapat dibeli secara bebas tanpa menggunakan resep dokter.

Di negara-negara Barat, obat ini disebut OTC atau over-the-counter. Ini adalah obat yang paling aman dan bisa dibeli bebas di warung, toko obat, maupun apotek.

Meskipun disebut aman, obat bebas tetap tidak boleh digunakan sembarangan. Karena bagaimanapun, obat memiliki kandungan kimia yang dapat berdampak pada tubuh.

Obat-obatan yang dapat dibeli secara bebas biasanya digunakan untuk mengatasi penyakit yang memiliki gejala ringan. Contohnya adalah parasetamol, vitamin, multivitamin, dan antasida.

Artikel lainnya: Beda Obat Generik dan Obat Paten

2. Obat Bebas Terbatas

Obat jenis ini sebenarnya masih bisa dibeli tanpa resep dokter, namun tetap tergolong obat keras. Jadi bagi orang yang memiliki penyakit tertentu, penggunaan obat ini harus dilakukan dengan hati-hati dan sebaiknya menggunakan resep dokter.

Meski gejala dan keluhan penyakit sama, obat yang digunakan belum tentu sama. Obat ini ditandai dengan lingkaran biru bergaris tepi hitam.

Pengunaan obat ini pun harus mengikuti aturan pengobatan yang tertera pada kemasan. Jangan lupa perhatikan tanggal kedaluwarsa obat, serta membaca informasi pada kemasan tentang petunjuk penggunaan obat yang tidak diperbolehkan, efek samping, dosis obat, cara menyimpan obat, dan lainnya.

Selain itu, terdapat 5 jenis obat bebas terbatas, yaitu:

P.No.1: Awas! Obat keras. Baca aturan pemakaiannya.P.No.2: Awas! Obat keras. Hanya untuk bagian luar dari badan.P.No.3: Awas! Obat keras. Tidak boleh ditelan.P.No.4: Awas! Obat keras. Hanya untuk dibakar.P.No.5: Awas! Obat keras. Obat wasir, jangan ditelan.

Beberapa obat yang dijual bebas terbatas adalah CTM, Theopiline, Tremenza, dan Lactobion. 

Artikel lainnya: Hati-hati! Ini Bahayanya Jika Anda Konsumsi Obat Palsu

3. Obat Keras

Obat keras hanya bisa didapatkan dengan resep dokter. Golongan obat ini ditandai dengan lingkaran merah dengan garis tepi berwarna hitam dan huruf K di tengah yang menyentuh garis tepi.

Obat-obatan yang termasuk dalam golongan ini, misalnya antibiotik, obat-obatan yang mengandung hormon, obat penenang, dan lain-lain. Contoh dari obat keras adalah asam mefenamat, loratadine, alprazolam, clobazam, pseudoefedrin. 

Ketahuilah bahwa obat ini tidak bisa sembarang dikonsumsi, karena dapat berbahaya, meracuni tubuh, memperparah penyakit, atau menyebabkan kematian sehingga harus digunakan sesuai aturan yang tepat.

4. Obat Golongan Narkotik

Ini merupakan golongan obat yang paling berbahaya. Obat golongan narkotik mempunyai simbol seperti tanda plus dengan lingkaran berwarna merah. 

Obat ini hanya bisa didapatkan dengan resep dokter, dengan tanda tangan dokter disertai nomor izin praktik dokter pada resep tersebut, dan tidak dapat menggunakan kopi resep.

Golongan obat narkotik berbahan dasar tanaman atau buatan berupa sintesis ataupun semi sintetis. Obat-obatan narkotik atau psikotropika dapat menimbulkan ketergantungan pada penggunanya, sehingga pemakaiannya perlu diawasi dengan ketat sesuai anjuran dan kebutuhan.

Selain itu, obat narkotik dapat memengaruhi susunan saraf pusat dan mempengaruhi tingkah laku serta aktivitas pada titik tertentu.

Mereka sering kali digunakan oleh dokter sebagai obat bius dan antinyeri atau analgetik potensi kuat. Karena itu, penggunaan obat ini hanya boleh dilakukan dengan dilakukan oleh dokter dan/atau dengan pengawasan dokter.

Contoh obat-obatan golongan narkotik adalah obat batuk yang mengandung kodein.

Artikel lainnya: Hindari Obat-obatan Ini Jika Anda Punya Penyakit Jantung

5. Obat Fitofarmaka

Obat golongan ini memiliki tanda kristal salju berwarna hijau pada lingkaran kuning dengan tepi warna hijau.

Perbedaannya dari obat herbal biasa terletak pada proses pengolahan bahan herbal yang telah ditunjang oleh bukti ilmiah secara penelitian klinik (sampai ke manusia), sehingga dapat disetarakan dengan obat modern.

Penelitian klinik akan lebih meyakinkan para dokter untuk mempergunakan obat ini karena telah terbukti, sehingga dapat disetarakan dengan obat-obat modern lainnya.

Contoh obat fitofarmaka adalah obat untuk memperkuat daya tahan tubuh Anda.

6. Obat Herbal Terstandar (OHT)

Golongan obat ini ditandai dengan simbol lingkaran kuning dengan garis tepi hijau dan gambar tiga buah bintang hijau di dalamnya.

Obat ini merupakan obat yang diekstrak dari bahan alam seperti dari tanaman, hewan, maupun mineral. Umumnya obat ini telah ditunjang dengan bukti ilmiah, yaitu secara penelitian pre-klinik, uji toksisitas dan dibutuhkan proses rumit, keterampilan dan teknologi tinggi.

Contoh obat yang merupakan obat herbal terstandar adalah obat untuk meredakan rasa nyeri saat haid dan obat untuk menyembuhkan diare.

7. Obat Herbal (Jamu)

Kemasan obat herbal dilabeli dengan gambar logo tumbuhan atau pohon berwarna hijau dengan lingkaran hijau. Bahan dasar dari obat herbal terbuat dari seluruh bagian tanaman yang telah diolah untuk mendapatkan khasiatnya sesuai dengan prosedur keamanan.

Obat herbal atau jamu biasanya secara turun temurun selama beberapa generasi, karena dinilai berkhasiat menyembuhkan berbagai penyakit. Contoh obat herbal yang sering ditemukan di pasaran adalah obat untuk mencegah masuk angin.

Itulah 7 jenis atau golongan obat beserta penjelasannya yang harus Anda ketahui sebelum menggunakannya. Perhatikan cara pakai, tanggal kedaluwarsa, dan jenis obat berdasarkan simbol di atas. Jangan sampai Anda salah menggunakan obat karena akan berdampak buruk untuk kesehatan pada kemudian hari.

Jika masih memiliki pertanyaan mengenai simbol yang tertera pada obat-obatan yang Anda beli, gunakan layanan Live Chat dengan mengunduh aplikasi KlikDokter untuk bertanya kepada dokter-dokter kami!

[RS]

0 Komentar

Belum ada komentar