Sukses

Dampak dari Partikel Nano

Tes yang melibatkan ayam telah menimbulkan banyak pertanyaan tentang dampak terhadap kesehatan dari rekayasa partikel nano, butiran yang sangat...

Klikdokter.com - Tes yang melibatkan ayam telah menimbulkan banyak pertanyaan tentang dampak terhadap kesehatan dari rekayasa partikel nano, butiran yang sangat halus yang biasa digunakan pada obat dan makanan olahan. Ayam tersebut diberikan partikel polistiren dosis tinggi sebanyak 50 nanometer dalam diet mereka, menurut studi baru.

Pada saat yang sama, burung yang diberikan dosis ini memiliki "perubahan bentuk" pada usus vili mereka, proyeksi mikroskopis yang menyerupai jari yang memainkan peran penting dalam menyerap nutrisi. Perubahan ini berarti bahwa vili memperluas area permukaan yang tersedia untuk menyerap zat besi. Penyerapan kalsium, seng tembaga, dan vitamin A, D, E dan K pada usus juga dapat dipengaruhi oleh eksposur partikel nano yang tinggi, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menyelidiki ini, kata para penulis, seperti dilansir dari abc.net.au, senin (13-02-2012).

Tim yang dipimpin oleh Michael Shuler dari Cornell University di New York, menguji partikel pada ayam sebagai pengganti usus manusia dan digunakan juga sel dari lapisan usus manusia. Ayam-ayam tersebut diberi dosis yang sama, seperti dosis pada manusia dewasa di negara maju.

"Lapisan epitel usus merupakan gerbang awal bahwa partikel nano yang tertelan harus melewati lapisan ini untuk dapat mencapai tubuh," kata kertas, yang muncul dalam jurnal Nanoteknologi spesialis Alam.

"Partikel polistiren yang digunakan dalam percobaan ini umumnya dianggap tidak beracun, tetapi interaksi mereka dengan proses fisiologis normal menunjukkan sebuah mekanisme potensial untuk respon kronis, berbahaya, tetapi halus."

Penggunaan Partikel Nano yang Meningkat

Partikel nano yang sudah direkayasa, semakin banyak digunakan dalam bentuk titanium oksida atau aluminium sebagai silikat dalam makanan dan pada pil untuk membantu memberikan pengobatan, di mana mereka digunakan sebagai stabilisator pada cairan dan krim.

Di negara maju, individu dapat mengkonsumsi seribu milyar partikel nano yang sudah direkayasa dalam setiap harinya, mulai dari ukuran yang halus sampai dengan yang ultra-halus, menurut penelitian yang dikutip dalam studi yang dilakukan pada tahun 2002.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa partikel yang berukuran mikron dan nano dapat memainkan peran dalam gangguan usus inflamasi yang menyakitkan yang disebut dengan penyakit Crohn, kata laporan resmi tersebut.

Sebagian besar partikel memiliki permukaan bermuatan negatif, yang berarti mereka mematuhi biomolekul dalam usus, menumpuk di nodul limfoid yang disebut patch Peyer, menurut penelitian sebelumnya.[BA]

    0 Komentar

    Belum ada komentar