Sukses

Kenali Perbedaan DBD dan Chikungunya

Karena gejalanya mirip dan kadang bikin bingung, Anda wajib mengenali perbedaan antara DBD dan chikungunya, yang sama-sama akibat gigitan nyamuk.

Demam berdarah dengue (DBD) dan chikungunya adalah penyakit akibat infeksi virus akibat gigitan nyamuk Aedes aegypti. Karena gejalanya yang mirip dan dua penyakit tersebut bersifat endemik Indonesia, Anda mesti tahu perbedaan DBD dan chikungunya.

Sekilas tentang DBD dan Chikungunya

DBD adalah infeksi yang disebabkan oleh virus dengue. Virus ini ditularkan lewat nyamuk Aedes aegypti. Penyakit ini membuat penderitanya mengalami nyeri hebat seakan-akan tulangnya patah. Pada sejumlah pasien, penyakit ini bisa mengancam jiwa.

Sementara itu, chikungunya ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes albopictus atau Aedes aegypti. Penyakit ini sering digambarkan sebagai demam dengan karakteristik nyeri sendi yang hebat dan terkadang dirasakan terus-menerus. Penyakit ini jarang mengancam jiwa, tapi siapa saja bisa terinfeksi.

1 dari 3 halaman

Perbedaan Gejala DBD dan Chikungunya

Gejala yang timbul akibat DBD dan chikungunya bisa sangat mirip, sehingga sulit untuk dibedakan pada tahap awal. Namun, kedua penyakit ini memiliki berbagai perbedaan. Ini ulasan lengkapnya.

  1. Penyebab yang Berbeda

Seperti yang sudah disebut sebelumnya, kedua penyakit tersebut sama-sama disebabkan oleh nyamuk Aedes aegypti. Akan tetapi, nyamuk adalah vektor atau perantara saja. Yang sebenarnya menyebabkan penyakit adalah virus.

Chikungunya yang sering dianggap sebagai flu tulang disebabkan oleh Togaviridae alphavirus, sedangkan demam berdarah dengue disebabkan oleh Flaviviridae flavivirus.

Artikel lainnya: Pertolongan Pertama Saat Terserang Demam Berdarah

  1. Masa Inkubasi yang Berbeda

Masa inkubasi adalah waktu yang dibutuhkan dari masuknya virus ke dalam tubuh manusia sampai timbulnya gejala.

Masa inkubasi virus dengue adalah 4-7 hari (kisaran antara 3-14 hari), sedangkan chikungunya memiliki masa inkubasi yang lebih singkat, yaitu bisa dimulai sejak 3 hari (kisaran 2-12 hari) setelah gigitan.

Namun, perbedaan antar keduanya sebentar, sehingga sulit diandalkan untuk membantu diagnosis.

  1. Perbedaan Gejala

Penderita demam berdarah akan mengalami gejala kepala berat atau pusing, sakit pada sendi dan otot, nyeri menelan, batuk, perut tak nyaman atau nyeri dibarengi mual, muntah ataupun diare, demam, perdarahan, dan syok.

Siklus demamnya punya ciri khas, yaitu turun naik dengan pola menyerupai bentuk pelana kuda. Penderita akan mengalami fase demam tinggi antara 39-40 derajat Celsius. Kemudian, penderita akan masuk ke dalam fase kritis dengan gejala demam menurun drastis (kembali ke 37 derajat Celcius).

Pada fase kritis ini, penderita berisiko mengalami shock syndrome yang ditandai dengan denyut nadi cepat dan lemah, gelisah, kesadaran menurun, ujung tangan dan kaki terasa dingin, bibir kebiruan, serta wajah pucat dan tubuh berkeringat.

Sementara itu, untuk pola demam chikungunya, tidak ada pola khusus seperti demam berdarah. Umumnya, demam berlangsung selama 3-5 hari, lalu mereda. Penyakit ini juga jarang menyebabkan perdarahan.

Artikel lainnya: Evolusi Terbaru Virus Demam Berdarah

  1. Temuan Laboratorium yang Berbeda

Pada kasus demam dengue, pasien akan mengalami penurunan kadar trombosit hingga di bawah normal, yakni 100.000. Kadar hematokrit penderita juga biasanya meningkat.

Pada kasus chikungunya, tidak tampak penurunan kadar trombosit yang berarti. Kalaupun ada, tidak sedrastis demam berdarah, begitu juga dengan kadar hematokrit. Perubahan signifikan tampak dari kadar leukosit yang meningkat.

  1. Adanya Nyeri Sendi

Pada chikunguya, pasien akan mengeluhkan adanya nyeri sendi yang berat. Bahkan, keluhan ini juga dapat bertahan beberapa bulan setelah infeksi. Temuan ini jarang ditemukan pada DBD.

2 dari 3 halaman

Cara Mengobati Chikungunya dan DBD

Kunci perawatan kedua penyakit tersebut adalah dengan memperbanyak istirahat dan memenuhi kebutuhan cairan tubuh agar tidak dehidrasi. Dokter juga biasanya akan menganjurkan konsumsi obat penurun demam, seperti asetaminofen atau parasetamol.

Bila kasusnya sudah lebih serius, akan dibutuhkan tindakan medis lebih lanjut oleh dokter demi kesembuhan pasien.

Itulah perbedaan DBD dan chikungunya. Jangan khawatir, karena kedua penyakit tersebut bisa dicegah dengan beberapa langkah sederhana, yaitu menjaga lingkungan sehat dan bersih dengan 3M: menguras, menutup, dan mengubur untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk. Untuk langkah lebih lengkapnya, bisa tanya langsung di fitur Tanya Dokter KlikDokter agar bisa senantiasa terlindungi.

(RN/RPA)

0 Komentar

Belum ada komentar