Menu
KlikDokter
Icon Search
Icon LocationTambah Lokasi KamuIcon Arrow
Masalah Infeksi

Chikungunya

dr. Dyah Novita, 23 Oktober 2022

Ditinjau Oleh KlikDokter

Icon ShareBagikan
Icon Like

Chikungunya adalah penyakit virus yang ditularkan melalui gigitan nyamuk jenis Aedes. Apa gejala Chikungunya? Bagaimana pengobatannya? Simak di sini.

Chikungunya

Dokter spesialis

Spesialis penyakit dalam

Gejala

Demam, sakit kepala, meriang, mual, muntah, lemah, nyeri sendi, bercak kemerahan di kulit

Faktor risiko

Bayi baru lahir, usia 65 tahun ke atas, penyakit penyerta hipertensi, diabetes, penyakit jantung

Cara diagnosis

Wawancara medis, pemeriksaan darah, tes ELISA 

Pengobatan

Perbanyak minum, istirahat cukup, obat minum, meningkatkan asupan gizi

Obat 

Obat antiradang, analgetik, antipiretik

Komplikasi 

Radang di bagian uvea mata, radang pada retina mata, peradangan otot jantung, peradangan ginjal, peradangan hati, peradangan otak, peradangan sendi, sindrom Guillain-barre

Kapan harus ke dokter?

Jika menemukan gejala - gejala yang sudah disebutkan atau setelah mengunjungi daerah endemik 

Pengertian Chikungunya

Chikungunya adalah penyakit virus yang ditularkan melalui gigitan nyamuk jenis Aedes. Penyakit chikungunya sering kali disebut dengan flu tulang. 

Meski begitu, sebenarnya flu tulang bukan istilah medis, hanya penyebutan yang sering digunakan untuk menggambarkan chikungunya.

Penyakit flu tulang atau chikungunya ini sering digambarkan sebagai demam disertai dengan nyeri sendi yang hebat dan terkadang terus-menerus. Meski jarang mengancam jiwa, penyakit ini bisa menyerang siapa saja.

Saat ini, hampir seluruh provinsi di Indonesia berpotensi untuk mengalami Kejadian Luar Biasa (KLB) chikungunya. Umumnya tingginya kasus chikungunya sering terjadi pada awal dan akhir musim hujan.

Artikel lainnya: Kenali Perbedaan DBD dan Chikungunya

Penyebab Chikungunya

Penyakit chikungunya atau flu tulang adalah virus yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes, utamanya Aedes aegypti serta Aedes albopictus

Pada umumnya, nyamuk tersebut menyerang di siang hari, meskipun tak menutup kemungkinan juga menggigit saat malam hari. 

Gejala Chikungunya

Gejala chikungunya atau flu tulang serupa dengan gejala demam dengue, seperti:

  • Demam
  • Sakit kepala
  • Meriang
  • Mual
  • Muntah
  • Lemah
  • Nyeri sendi
  • Bercak kemerahan pada kulit 

Hal yang membedakan gejala chikungunya dengan demam dengue adalah nyeri di persendian yang hebat, sehingga terkadang tangan dan kaki sulit digerakkan. 

Walau demikian, nyeri sendi ini paling banyak ditemukan pada dewasa. Sering kali pada anak tidak menimbulkan gejala apa pun.

Faktor Risiko Chikungunya

Penyakit chikungunya bisa menyerang siapa saja. Akan tetapi, risiko tersering penyakit flu tulang ini terdapat pada: 

  • Lansia (usia di atas 65 tahun)
  • Bayi baru lahir
  • Riwayat penyakit diabetes, hipertensi, dan penyakit jantung

Artikel lainnya: Mengenal Gejala dan Cara Mengobati Chikungunya pada Bayi

Diagnosis Chikungunya

Untuk menegakkan diagnosis chikungunya, dokter terlebih dahulu akan melakukan wawancara medis dan pemeriksaan fisik. 

Bagi pasien yang dicurigai mengalami flu tulang, dokter juga melakukan pemeriksaan darah, misalnya Enzyme-Linked Immunosorbent Assay (ELISA). 

Selain itu, gejala klinis chikungunya atau flu tulang mirip dengan demam dengue. Oleh karena itu, pemeriksaan laboratorium sangat penting dilakukan.

Pengobatan Chikungunya

Tidak ada cara mengobati chikungunya atau flu tulang secara spesifik. Secara umum, pengobatan yang dilakukan hanya bertujuan untuk mengurangi gejala.

Gejala demam diatasi dengan obat antipiretik, sementara obat antiinflamasi nonsteroid untuk menangani nyeri sendi.

Dokter juga akan menganjurkan penderita untuk banyak istirahat dan meningkatkan asupan gizi agar dapat mempercepat proses kesembuhan. 

Bila kamu curiga terkena chikungunya, segeralah cari pertolongan ke puskesmas, klinik, atau rumah sakit terdekat.

Pencegahan Chikungunya

Saat ini, belum ada vaksin yang tersedia untuk melawan infeksi virus penyebab flu tulang.

Namun, kamu bisa mencegah chikungunya dengan menghindari gigitan nyamuk dan mengontrol sarang nyamuk melalui cara-cara berikut:

1. Menjaga kebersihan

Kamu bisa menjaga kebersihan lingkungan sekitar dengan menguras dan membersihkan tempat-tempat air untuk membunuh jentik-jentik nyamuk. 

Kamu juga bisa memelihara ikan di tempat penampungan air untuk memakan jentik-jentik nyamuk.

2. Menggunakan bubuk abate 

Gunakan bubuk abate untuk tempat-tempat air yang tidak mungkin atau sulit dikuras. Taburkan bubuk abate ke dalam genangan air tersebut untuk membunuh jentik-jentik nyamuk. Ulangi hal ini setiap 2-3 bulan sekali.

Takaran penggunaan bubuk abate adalah untuk 10 liter air cukup dengan 1 gram bubuk abate, atau 10 gram untuk 100 liter dan seterusnya.

Bila tidak ada alat untuk menakar, gunakan sendok makan. Satu sendok makan yang diratakan di atasnya sama dengan 10 gram abate.

Kamu tinggal membaginya atau menambahnya sesuai dengan banyaknya air yang akan digunakan. 

Artikel lainnya: Kiat Lindungi Bayi dari Serangan Demam Berdarah

Komplikasi Chikungunya

Penyakit chikungunya atau flu tulang yang tidak segera ditangani dengan tepat bisa menimbulkan komplikasi berbahaya seperti: 

  • Peradangan otot jantung (miokarditis)
  • Peradangan organ ginjal (nefritis)
  • Peradangan hati (hepatitis
  • Peradangan otak (ensefalitis) 
  • Peradangan uvea mata (uveitis)
  • Peradangan retina mata (retinitis) 
  • Peradangan sendi 
  • Sindrom Guillain – Barre 

Kapan Harus ke Dokter? 

Segera periksakan diri ke dokter apabila kamu menemukan beberapa ciri-ciri chikungunya di atas. Atau, jika kamu baru saja mengunjungi daerah yang banyak terdapat kasus chikungunya. 

Konsultasikan masalah kesehatan kamu di fitur Tanya Dokter dari aplikasi KlikDokter. Jangan tunggu sakit memberat. #JagaSehatmu setiap saat.

[HNS/NM]

Tanya Dokter