Masalah THT

Rhinitis Alergi

dr. Marsita Ayu Lestari, 06 Sep 2023

Ditinjau Oleh

Icon ShareBagikan
Icon Like

Rhinitis alergi adalah peradangan pada membran yang melapisi hidung sebagai reaksi berlebih dari sistem kekebalan tubuh terhadap alergen (pemicu alergi).

Rhinitis Alergi

Rhinitis Alergi

Dokter spesialis

Spesialis Telinga Hidung Tenggorokan, spesialis penyakit dalam, spesialis penyakit dalam konsultan alergi dan imunologi klinik, spesialis anak, spesialis anak konsultan alergi imunologi

Gejala

Bersin berulang kali, meler, tenggorokan gatal, hidung gatal, batuk, mata merah, gatal, berair, hidung tersumbat, kelelahan

Faktor risiko

Riwayat atopi (rhinitis alergi, asma, dermatitis atopi) pada orang tua atau saudara kandung, riwayat dermatitis atopi atau asma, terpapar dengan asap rokok, defisiensi (kekurangan) vitamin D, overweight, obesitas, penggunaan AC di ruangan

Cara diagnosis

Wawancara medis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang

Pengobatan

Penghindaran alergen/iritan, kontrol lingkungan, irigasi nasal, terapi obat

Obat

Antihistamin, semprotan hidung, imunoterapi, dekongestan, kortikosteroid oral

Komplikasi

Sinusitis, otitis media, asma yang memberat

Kapan harus ke dokter?

Terdapat gejala dan tanda rhinitis alergi

Pengertian Rhinitis Alergi

Rhinitis alergi adalah peradangan pada membran yang melapisi hidung sebagai reaksi berlebih dari sistem kekebalan tubuh terhadap alergen (pemicu alergi). Secara umum, alergen ini berupa pajanan udara dingin, debu, tungau, bau cat, makanan, dan lain-lain.

Kasus rhinitis alergi cukup banyak ditemukan. Gejalanya berupa bersin, meler, hidung tersumbat, serta mata merah dan berair. Kondisi ini dapat memengaruhi kualitas hidup penderita. Kamu ingin tahu penjelasan selengkapnya mengenai rhinitis alergi? Yuk simak selengkapnya di sini.

Artikel lainnya: THT Cara Efektif Mengatasi Hidung Tersumbat

Jenis-jenis Rhinitis Alergi

Menurut ARIA (Allergic Rhinitis and its Impact on Asthma), rhinitis alergi dikelompokkan berdasarkan lama dan beratnya gejala.

Berdasarkan lama gejala, penyakit ini dibagi menjadi:

  • Intermiten, bila gejala ≤4 hari/minggu atau lamanya ≤4 minggu
  • Persisten, bila gejala > 4 hari/minggu atau lamanya > 4 minggu

Sedangkan, untuk tingkat berat ringannya penyakit, rhinitis alergi dibagi menjadi:

  • Ringan, bila tidak ditemukan gangguan tidur, gangguan aktivitas harian, berolahraga, bersantai, belajar, bekerja, dan dan tidak ada keluhan yang mengganggu
  • Sedang atau berat, bila terdapat satu atau lebih dari gangguan tersebut di atas

Penyebab Rhinitis Alergi

Faktor genetik (keturunan) dan lingkungan berpengaruh terhadap kejadian penyakit ini. Pada rhinitis alergi, sistem pertahanan tubuh akan bereaksi terhadap alergen. Paparan ulang terhadap alergen memicu reaksi fase cepat dan fase lambat.

Immunoglobulin E (IgE) akan mendeteksi alergen yang terhirup. Antibodi ini akan melepas histamin yang berperan pada peradangan membran yang melapisi hidung.

Terdapat beberapa pemicu dari penyakit ini, yaitu:

  • Debu

Debu menjadi komponen alergen yang menimbulkan reaksi alergi.

  • Tungau debu rumah

Tungau debu rumah yang sudah mati dan tinjanya merupakan alergen.

  • Serbuk sari dan spora

Pohon dan rumput memproduksi serbuk sari, sedangkan jamur memproduksi spora. Kedua hal ini dapat memicu rhinitis alergi.

  • Makanan

Alergen makanan berupa cokelat, susu, telur, ikan, dan kerang.

Artikel lainnya: 5 Penyebab Keluar Cairan Bening dari Hidung, Apakah Berbahaya

Gejala Rhinitis Alergi

Adapun gejala yang ditemukan, antara lain:

  • Bersin berulang kali, terutama saat bangun tidur di pagi hari
  • Meler dengan cairan encer
  • Tenggorokan dan hidung gatal
  • Batuk
  • Mata merah, gatal, dan berair
  • Hidung tersumbat
  • Kelelahan

Faktor Risiko Rhinitis Alergi

Terdapat beberapa faktor risiko rhinitis alergi, antara lain:

  • Riwayat atopi (rhinitis alergi, asma, dermatitis atopik) pada orang tua atau saudara kandung
  • Riwayat dermatitis atopi atau asma
  • Terpapar dengan asap rokok
  • Defisiensi (kekurangan) vitamin D
  • Overweight atau obesitas
  • Penggunaan air conditioner (AC) di ruangan

Diagnosis Rhinitis Alergi

Dokter akan melakukan wawancara medis secara terperinci, pemeriksaan fisik secara umum, pemeriksaan fisik telinga hidung tenggorok, rinoskopi untuk mengamati struktur dalam rongga hidung, dan pemeriksaan penunjang bila diperlukan. Pada wawancara medis, dokter biasanya menanyakan tentang:

  • Keluhan berupa bersin, meler, hidung tersumbat, gatal pada hidung, bernapas lewat mulut atau mengorok, dan lain-lain.
  • Kondisi lingkungan rumah dan tempat kerja/sekolah untuk menentukan alergen yang berpotensi, seperti serbuk sari, hewan berbulu, lantai/pelapis tekstil, asap rokok, tingkat kelembaban di rumah, dan lain-lain.
  • Riwayat penggunaan obat, seperti beta-blocker, obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS), dan terapi hormon
  • Riwayat penyakit atopik di keluarga
  • Dampak gejala pada kualitas hidup
  • Penyakit penyerta, seperti asma, keterlibatan sinus, otitis media (peradangan telinga tengah), atau polip hidung
  • Sebelum mencari pertolongan medis, penderita sering mencoba menggunakan obat yang dijual bebas, seperti loratadine, cetirizine, dan lain-lain, untuk mengatasi gejala mereka. Perlu dinilai respons penderita terhadap obat tersebut.

Pada pemeriksaan fisik, dilihat dari petanda atopi, yaitu allergic shiner (lingkaran hitam di bawah mata), geographic tongue (peradangan lidah berupa bercak berbentuk pulau), Dennie Morgan’s line (lipatan kulit di bawah kelopak mata), dan allergic salute (kebiasaan menyeka hidung menggunakan jari, telapak tangan, atau punggung tangan). Sedangkan, pemeriksaan penunjang yang mungkin direkomendasikan oleh dokter, antara lain:

  • Skin prick test (uji tusuk kulit): metode untuk mengidentifikasi pemicu alergi secara spesifik.
  • Tes darah: metode untuk mengidentifikasi immunoglobulin E (IgE) yang diproduksi oleh tubuh.
  • Tes pencitraan (X-ray, CT scan, dan MRI)

Artikel lainnya: Ingin Hidung Sehat? Yuk, Lakukan Cuci Hidung

Pengobatan Rhinitis Alergi

Tujuan pengobatan rhinitis alergi adalah menghilangkan gejala. Secara umum, pengobatannya akan berbeda antara orang dewasa dan anak-anak. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk berobat ke dokter untuk mendapatkan terapi yang tepat dan mendapat informasi tentang perawatan diri dan olahraga untuk rhinitis alergi.

Secara umum, pengobatan rhinitis alergi, meliputi:

  • Penghindaran alergen yang relevan (tungau debu rumah, jamur, hewan peliharaan, serbuk sari) dan iritan (asap rokok)
  • Kontrol lingkungan berupa pemindahan hewan peliharaan, penggunaan sistem penyaringan udara, dan lain-lain
  • Mencuci hidung dengan cairan infus NaCl 0,9% (irigasi nasal). Sebelum melakukan prosedur ini, sebaiknya berkonsultasi kepada dokter spesialis THT.
  • Terapi obat bergantung pada lama dan berat-ringannya gejala. Berikut obat rhinitis alergi yang direkomendasikan:

- Antihistamin

Antihistamin yang digunakan untuk mengatasi rhinitis alergi, seperti chlorphenamine, loratadine, dan cetirizine.

- Semprotan hidung

Semprotan hidung yang mengandung steroid, antihistamin, kombinasi steroid dan antihistamin.

- Imunoterapi

Terapi lain yang mungkin bermanfaat yaitu dekongestan dan kortikosteroid oral. Pengobatan ke ahli alergi dan imunologi klinik juga dianjurkan untuk mengatasi penyakit ini.

Artikel lainnya: Jenis-jenis Obat Semprot Hidung Beserta Kegunaannya

Pencegahan Rhinitis Alergi

Upaya pencegahan rhinitis alergi adalah dengan mengendalikan faktor risiko yang dapat diubah. Adapun pencegahannya, meliputi:

  • Diet gizi seimbang dan mengonsumsi suplemen terutama vitamin C dan D, serta minum air putih yang cukup
  • Sedapat mungkin, menghindari kontak dengan pencetus alergi yang diketahui atau memakai masker saat keluar rumah bila diketahui penyebabnya berupa debu, polusi udara, dan asap rokok
  • Berjemur di sinar matahari pagi atau sore hari, sebagai upaya mencegah defisiensi vitamin D
  • Menjaga kebersihan diri dan lingkungan, seperti menjaga kebersihan rumah dari tungau debu rumah

Komplikasi Rhinitis Alergi

Rhinitis alergi dapat memicu terjadinya komplikasi, di antaranya:

  • Sinusitis
  • Otitis media (Infeksi di telinga bagian tengah)
  • Asma yang memberat

Obat Terkait Rhinitis Alergi

  • Antihistamin: chlorpheniramine, loratadine, cetirizine
  • Semprotan hidung yang mengandung steroid, antihistamin, kombinasi steroid dan antihistamin
  • Imunoterapi
  • Dekongestan
  • Kortikosteroid oral

Kapan Harus ke Dokter?

Segera berkonsultasi kepada dokter, bila kamu memiliki gejala dan tanda di atas.

Ingin tahu lebih banyak tentang rhinitis alergi dan cara mengatasinya? yuk #JagaSehatmu dengan download aplikasi KlikDokter dan manfaatkan layanan konsultasi kesehatan 24 jam langsung dengan dokter melalui fitur Tanya Dokter online.

[LUF]