Sukses

  • Home
  • Info Sehat
  • Ketumbar Bisa Bantu Turunkan Kolesterol, Mitos atau Fakta?

Ketumbar Bisa Bantu Turunkan Kolesterol, Mitos atau Fakta?

Ketumbar dipercaya bisa menurunkan kadar kolesterol tinggi. Apakah klaim manfaat ketumbar untuk kolesterol tersebut sudah tepat? Cari tahu di sini.

Ketumbar populer digunakan sebagai penambah rasa masakan. Menambahkan sedikit saja biji-bijian herbal ini bisa membuat masakan terasa lebih sedap dan nikmat.

Namun rupanya, tak hanya bermanfaat sebagai campuran dalam makanan, ketumbar juga dipercaya punya manfaat kesehatan.

Salah satu yang banyak diyakini orang adalah khasiat ketumbar untuk menurunkan kadar kolesterol tinggi. Apakah klaim manfaat ketumbar untuk kolesterol tersebut sudah tepat?

1 dari 3 halaman

Ketumbar Berkhasiat Turunkan Kolesterol?

Menjawab pertanyaan tersebut, dr. Arina Heidyana mengamini kalau biji-bijian kecil yang berasal dari tanaman Coriandrum sativum itu berkhasiat untuk penderita kolesterol tinggi.

“Berdasarkan beberapa penelitian yang sudah dilakukan, benar ada manfaat ketumbar untuk menurunkan kolesterol. Salah satunya karena kandungan antioksidannya,” ujar dr. Arina.

Penelitian terkait klaim ini salah satunya pernah dilakukan pada 2012 dan dimuat dalam International Journal of Pharmacy and Pharmaceutical Sciences.

Dalam studi ini, peneliti ingin melihat efek ketumbar pada kelinci yang diberi makanan tinggi kolesterol selama 120 hari.

Kelinci yang diberikan diet tinggi kolesterol mengalami peningkatan signifikan kadar trigliserida dan kolesterol low-density lipoprotein (lemak jahat).

Namun, setelah diberikan ekstrak ketumbar, lipid serumnya dan rasio HDL (lemak baik) meningkat.

Artikel Lainnya: Mengungkap Manfaat Daun Ketumbar untuk Kesehatan Tubuh

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa Coriandrum sativum adalah agen hipolipidemia kuat dan memberikan perlindungan terhadap stres oksidatif.

Studi lain untuk membuktikan hal tersebut juga dilakukan pada tikus. Diketahui, tikus yang diberi biji ketumbar dalam diet hariannya mengalami penurunan kolesterol LDL (lemak jahat) yang signifikan, dan sebaliknya terjadi peningkatan kolesterol HDL (lemak baik).

Tak heran memang, kalau melihat kandungannya. Ketumbar diperlengkapi dengan sejumlah vitamin, mineral, termasuk antioksidan. Misalnya, vitamin A, C, D, E, thiamin, riboflavin, niacin, kalsium, zat besi, kalium, dan fosfor.

Selain menurunkan kadar kolesterol, ketumbar juga bisa menurunkan hipertensi. Ekstrak ketumbar dapat bertindak sebagai zat diuretik, yakni membantu tubuh membuang kelebihan natrium dan air melalui urine.

Dengan terkendalinya kadar kolesterol dan tekanan darah, artinya risiko Anda untuk mengalami penyakit jantung juga menurun.

Artikel Lainnya: Obat Kolesterol Tinggi yang Ada di Dapur Rumah Anda

2 dari 3 halaman

Adakah Risiko Efek Sampingnya?

Pada jumlah yang wajar, konsumsi biji ketumbar pada umumnya aman bagi kebanyakan orang.

Namun, bagi sebagian orang, ketumbar bisa menyebabkan efek samping. Salah satunya, menurut dr. Arina, berisiko memicu alergi, gangguan pencernaan, sensitif terhadap matahari, dan dehidrasi.

Sumber lain juga menyebutkan efek diare parah, sakit perut, kulit menggelap, depresi setelah mengonsumsi 200 mL ekstrak ketumbar 10% selama 7 hari.

Saat bersentuhan dengan kulit, biji ketumbar juga dapat menyebabkan iritasi dan peradangan kulit.

Terkait interaksi biji mungil berwarna krem pucat ini saat digunakan bersamaan dengan obat lain, dr. Arina mengatakan belum menemukan penelitian terkait itu.

Hanya saja, penggunaan biji ketumbar sebagai pengobatan perlu kehati-hatian. Hal itu khususnya berlaku bagi penderita diabetes dan hipertensi, terutama jika sedang mengonsumsi obat dari dokter.

Artikel Lainnya: Segudang Manfaat Ketumbar untuk Kesehatan Tubuh

“Karena ketumbar kan juga bisa menurunkan gula darah. Jadi penderita diabetes harus mengontrol betul kadar gulanya. Jangan sampai jadi terlalu rendah karena kombinasi ketumbar dan obat-obatan diabetes yang rutin diminum,” ujar dr. Arina.

“Begitu juga dengan penderita hipertensi. Seperti sudah dijelaskan tadi, ketumbar bisa menurunkan tekanan darah. Jangan sampai jika dikonsumsi bersamaan dengan obat, tekanan darah malah terlalu rendah. Ini juga berbahaya,” dia menambahkan.

Penggunaan biji ketumbar, menurut dr. Arina, juga dapat digunakan sebagai upaya preventif (pencegahan) ataupun pengobatan.

“Bisa dua duanya (mencegah maupun mengobati). Misalnya, menurunkan kadar kolesterol, tekanan darah sehingga mencegah orang terkena penyakit jantung dan pembuluh darah. Jadi, preventif iya, mengobati juga iya,” dia menjelaskan lagi.

Untuk cara penggunaannya, disampaikan dr. Devia Irene Putri, sejauh ini belum ada cara yang pasti.

“Anda bisa merebus biji ketumbar di air, terus diminum airnya. Atau bisa juga ditambahkan di dalam jus. Atau ketumbar dapat dikonsumsi dalam bentuk suplemen yang sudah dijual bebas,” kata dr. Devia.

Masih punya pertanyaan seputar manfaat biji ketumbar untuk kolesterol tinggi dan pencegahan penyakit lainnya? Intip infonya hanya di aplikasi Klikdokter.

(JKT/AYU)

0 Komentar

Belum ada komentar