Sukses

Oh, Tidak, Virus Corona Bisa Merusak pada Testis Pria

Menurut laporan kasus dan sebuah studi terbaru dari Tiongkok, virus corona katanya bisa menyebabkan kerusakan pada testis pria. Benarkah demikian?

Setiap kabar terbaru dari pandemi virus corona, memang menimbulkan kekhawatiran setiap harinya. Bukan hanya karena jumlah korban yang terus meningkat, tapi gejalanya pun juga semakin bermacam-macam. Bahkan, studi terbaru mengklaim virus corona bisa menyebabkan kerusakan pada testis pria. Benarkah demikian?

Testis Sakit Bisa Jadi Gejala Tak Biasa dari Infeksi Virus Corona

Seorang pria berusia 42 tahun dinyatakan positif terkena virus corona setelah melakukan pengecekan akibat merasakan sakit pada testisnya.

Dirinya melaporkan, tidak ada gejala batuk atau sesak napas, tapi ia memang mengalami demam yang hilang timbul dalam beberapa hari terakhir.

Awalnya dokter meminta ia untuk pergi ke rumah sakit lain untuk pemeriksaan testis. Namun, setelah testisnya kembali normal, dirinya didiagnosis menderita pneumonia tidak lama setelah melakukan CT scan. Dua hari kemudian, pria asal Massachusetts itu dinyatakan positif virus corona.

Para ahli dari kedokteran Harvard tidak mengatakan bahwa rasa sakit pada testis selalu menjadi gejala virus corona. Namun, mereka memperingatkan akan 'gejala tidak biasa' dari COVID-19, salah satunya berdampak kerusakan dan rasa sakit pada testis.

Laporan kasus tersebut diikuti oleh kekhawatiran para ilmuwan di Tiongkok, yang pada bulan Februari mengklaim virus corona dapat menyerang organ reproduksi pria.

Virus ini berhubungan dengan sel-sel yang menumpuk di testis dan dapat menyebabkan kerusakan jaringan, sebut para peneliti yang masih berspekulasi.

Akan tetapi, para ahli lain mengatakan, para pria tidak perlu terlalu khawatir tentang testis mereka di tengah pandemi sampai ada penelitian yang benar-benar membuktikan akan hal itu.

Meski begitu, para peneliti dari Rumah Sakit Tongji di Wuhan, mendesak pasien pria coronavirus untuk menguji kesuburannya setelah mereka pulih.

Dikutip dari Metro UK, sebuah  studi tentang kerusakan testis akibat virus corona telah dibagikan di media sosial Tiongkok.

“Infeksi virus corona yang menyebabkan kerusakan paru-paru dan sistem kekebalan tubuh juga bisa menyebabkan dampak pada testis. Oleh karena itu, saya beserta dengan tim peneliti lainnya mengingatkan bahwa pasien pria yang sembuh dari virus corona harus menjalani tes kesuburan, ” ujar Profesor Li Yufeng sebagai pemimpin penelitian tersebut.

Artikel Lainnya: Perhatikan, Ini 5 Gejala Virus Corona yang Tidak Biasa

1 dari 3 halaman

Bagaimana Virus Corona Merusak Testis?

Virus corona diketahui menyerang sel melalui kombinasi protein (protein S) dan enzim, yang dijuluki ACE2.  Seperti halnya paru-paru, enzim ini juga muncul di beberapa organ lain seperti usus kecil, ginjal, jantung, tiroid, dan juga testis.

Secara khusus, sejumlah besar ACE2 yang dihasilkan di dalam testis menunjukkan bahwa coronavirus berisiko menyebabkan kerusakan pada area ini.

Jika dihubungkan secara teori, infeksi coronavirus dapat menyebabkan kerusakan pada  testis, memengaruhi produksi sperma, dan menyebabkan sintesis androgen, menurut asumsi para peneliti.

Produksi sperma yang terhambat ini nantinya akan memengaruhi kesuburan, bahkan dapat menyebabkan ketidaksuburan pada pria.

Lalu, kondisi kekurangan androgen dapat mengganggu karakteristik seksual sekunder, memengaruhi fungsi seksual, dan mengurangi kualitas hidup pada pria.

Bulan lalu, para peneliti dari Rumah Sakit Afiliasi Suzhou Universitas Medis Nanjing, menerbitkan sebuah penelitian yang menyatakan coronavirus dapat menyebabkan kerusakan pada ginjal dan testis.

Namun, penting untuk dicatat sekali lagi, bahwa tidak satupun dari penelitian ini yang sudah dibuktikan dan diakui luas secara medis. Peneliti masih berspekulasi dan masih butuh melakukan studi lebih lanjut untuk hasil pastinya.

Artikel Lainnya: Perhatikan, Ini 5 Gejala Virus Corona yang Tidak Biasa

2 dari 3 halaman

Bisa Saja Virus Muncul Bersamaan dengan Adanya Bakteri di Testis

Menurut dr. Alvin Nursalim Sp.PD, coronavirus adalah virus yang paling sering menyebabkan keluhan masalah pernapasan. Namun, memang ada gejala-gejala lainnya yang juga tidak biasa seperti diare dan ruam kulit.

“Virus ini adalah temuan baru dan banyak yang masih belum kita ketahui, termasuk efeknya terhadap kesuburan. Namun tentunya penelitian ini sepertinya masih merupakan kesimpulan tahap awal yang masih perlu dipastikan kebenarannya dengan penelitian di masa datang yang lebih besar, ” ujar dr. Alvin Nursalim.

Menurutnya, dari literatur yang dibaca, memang ada beberapa dokter yang mengklaim bahwa virus corona bisa berpengaruh pada testis atau kesuburan pria. Hanya saja, penelitian ini masih butuh bukti yang penelitian lebih lanjut.

“Jadi bisa disampaikan bahwa gejalanya memang bervariasi. Tapi yang paling khas itu adalah adanya gangguan pada sistem pernapasan. Dan gejala pada testis sendiri sangat jarang, ” tambah dr. Alvin.

Meski bisa saja terjadi, tapi sakit akibat kerusakan pada testis umumnya merupakan keluhan dari beberapa kondisi yang menyertai sebelumnya. Misalnya, epididimitis atau infeksi epididimis, testicular torsion, dan infeksi saluran kencing.

Selain itu, dikatakan oleh dr. Rod Mitchell, seorang ahli endokrin di MRC Centre for Edinburgh Reproductive Health University, sampai saat ini hubungan antara COVID-19 dan kesuburan masih berupa teori saja. 

'Virus tertentu diketahui menyebabkan kerusakan testis dan infertilitas (tidak subur), dan gondong adalah salah satu contohnya. Kondisi gondong dapat menyebabkan rasa sakit, peradangan dan pembengkakan testis, kadang-kadang disertai kulit kemerahan di atasnya,” ujarnya.

"Laporan kasus tidak menggambarkan adanya peradangan atau pembengkakan testis pada pasien COVID-19. Virus itu dapat muncul secara kebetulan pada saat yang sama ketika pasien mengalami infeksi bakteri yang menyebabkan rasa sakit pada testis, ” tutup dokter Rod.

KlikDokter juga telah bekerjasama dengan Kementerian Kesehatan RI dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana untuk menekan angka persebaran COVID-19.

Apabila mau tahu lebih lanjut seputar infeksi virus corona atau dampak kerusakan pada testis, gunakan fitur Live Chat untuk konsultasi langsung dengan dokter. Sedangkan untuk membantu menentukan gejala, Anda bisa mencoba tes coronavirus online di sini.

(OVI/AYU)

0 Komentar

Belum ada komentar