Sukses

  • Home
  • Info Sehat
  • DOMS, Nyeri Otot Setelah Olahraga yang Tak Boleh Disepelekan

DOMS, Nyeri Otot Setelah Olahraga yang Tak Boleh Disepelekan

Meski umum dirasakan setelah berolahraga, tetapi nyeri otot akibat DOMS tak boleh disepelekan. Segera atasi dengan cara ini!

Klikdokter.com, Jakarta Habis olahraga badan terasa bugar, eh, tapi keesokan harinya muncul nyeri otot. Ini dinamakan delayed-onset muscle soreness atau DOMS. Sering terjadi, tetapi kondisi tersebut sebaiknya tidak disepelekan.

Normalnya, DOMS memang baru dirasakan setelah satu atau dua hari setelah olahraga, bukan selama atau sesaat setelahnya. Nyeri yang dirasakan langsung usai berolahraga disebut sebagai nyeri otot akut dan ini tidak termasuk dalam DOMS.

Apa gejala dan penyebab DOMS?

DOMS dirasakan paling cepat 12-24 jam setelah olahraga, dengan puncak nyeri pada hari pertama hingga hari ketiga setelah berolahraga. Kemudian, nyeri akan menghilang secara perlahan hingga hari ketujuh. 

Gejala yang dapat dirasakan adalah nyeri otot, rasa kaku atau nyeri saat bergerak, pembengkakan bagian otot yang nyeri, kelemahan otot, dan kehilangan kekuatan otot sementara. 

DOMS disebabkan oleh olahraga dengan intensitas berat. DOMS dapat dialami oleh siapa saja, terutama orang-orang yang sudah lama tidak berolahraga intensitas berat.

Olahraga intensitas berat akan menyebabkan luka atau robekan kecil di serat-serat otot. Tubuh memberi respons terhadap kerusakan tersebut dengan meningkatkan peradangan di daerah tersebut, sehingga menyebabkan nyeri dan pembengkakan pada otot keesokan harinya.

Sebelumnya, diduga bahwa penumpukan asam laktat pada otot yang menyebabkan DOMS. Namun, dugaan tersebut adalah sebuah miskonsepsi yang sudah tak lagi dipercaya.

Bagaimana cara mengatasi DOMS?

Banyak yang beranggapan saat mengalami DOMS, maka harus istirahat total, termasuk tidak berolahraga dan pergerakan apa pun. Namun, anggapan tersebut salah.

Faktanya, jika otot-otot tersebut tidak digunakan sama sekali, maka nyeri akan makin parah. 

Jika gejala DOMS yang Anda rasakan sangat berat, memang Anda perlu beristirahat dan tidak melakukan olahraga selama nyeri. Namun, Anda masih boleh melakukan gerakan ringan atau menjalani aktivitas sehari-hari.

Melakukan yoga ringan, jalan kaki, bersepeda, atau berenang merupakan beberapa jenis olahraga ringan yang masih bisa dilakukan saat mengalami DOMS.

Selain dengan tetap aktif bergerak, Anda juga bisa melakukan langkah-langkah ini untuk mengurangi nyeri akibat DOMS:

  1. Pijat

Pijat lembut pada daerah otot yang mengalami DOMS merupakan salah satu alternatif untuk meringankan gejala nyeri. Anda bisa memijatnya sendiri atau pergi ke spa untuk pijat dua hari setelah berolahraga.

Pijat dapat memberikan sensasi relaksasi sekaligus melepaskan stres. Ada sebuah studi yang menyatakan bahwa sentuhan yang dalam (deep touch) dapat membantu mengurangi rasa nyeri dan menstimulasi penyembuhan pada cedera otot. 

Para peneliti dari Universitas McMaster di Kanada menemukan bahwa pijat dapat mengaktifkan suatu gen tertentu yang berfungsi secara langsung untuk mengurangi proses peradangan yang ada pada otot. Efek ini punya kerja yang hampir sama dengan efek yang diberikan obat antinyeri seperti ibuprofen atau aspirin.

  1. Menggunakan antinyeri lokal

Antinyeri lokal yang dioleskan ke area yang mengalami nyeri juga bisa Anda coba untuk mengurangi nyeri otot akibat DOMS.

  1. Mandi air hangat

Berendam air hangat juga dapat mengurangi nyeri dan kekakuan otot akibat DOMS.

Kapan harus ke dokter?

DOMS sebenarnya jarang menyebabkan seseorang hingga perlu ke dokter. Akan tetapi, jika gejala nyeri yang Anda rasakan sangat berat hingga mengganggu aktivitas sehari-hari, atau gejala yang dirasakan lebih dari seminggu, maka sebaiknya Anda melakukan konsultasi ke dokter.

Hal lain yang perlu Anda perhatikan adalah adanya perubahan warna urine menjadi gelap yang merupakan tanda adanya kerusakan otot hebat, bengkak hebat pada kaki atau tangan, atau rasa baal atau kesemutan yang menetap di tangan atau kaki. Hal-hal tersebut juga merupakan indikasi Anda perlu berkonsultasi dengan dokter.

Meski umum terjadi, tetapi nyeri otot setelah olahraga akibat DOMS tak boleh disepelekan. DOMS bisa dengan dicegah dengan melakukan pemanasan dan pendinginan yang cukup sebelum dan sesudah berolahraga. Selain itu, pastikan juga untuk mencukupi cairan selama berolahraga.

(RN)

0 Komentar

Belum ada komentar