Sukses

Jenis-Jenis Depresi yang Perlu Anda Tahu

Depresi adalah gangguan mental yang umum terjadi. Ada beberapa jenis depresi yang perlu Anda ketahui. Simak di sini.

Depresi adalah gangguan mood atau suasana hati yang dapat memengaruhi rutinitas sehari-hari. Orang yang mengalami depresi bisa merasa sedih, hampa, kehilangan minat terhadap segala hal, sulit berkonsentrasi, hingga berpikir ingin mati dan bunuh diri. 

Seseorang dianggap memiliki depresi jika gejala-gejala tersebut berlangsung selama dua minggu atau lebih.

Gangguan depresi memiliki beragam jenis, mulai dari depresi mayor hingga bipolar. Simak selengkapnya dalam artikel berikut ini. 

1 dari 2 halaman

Jenis-Jenis Depresi yang Perlu Anda Ketahui

Depresi termasuk dalam gangguan mental yang serius. Kondisi ini umum ditemui di masyarakat. Namun terkadang, banyak pula yang tidak menyadari bahwa mereka mengalami depresi sehingga dapat membahayakan diri sendiri. 

Artikel lainnya: Turunkan Risiko Depresi pada Anak Lewat Olahraga Beregu

Ada berbagai macam jenis depresi, mulai dari yang ringan hingga cukup parah dan dapat mengancam nyawa. Yuk, simak jenis-jenis depresi yang sering terjadi di masyarakat.

  1. Depresi Klinis

Disebut juga gangguan depresi mayor (major depressive disorder/ MDD), jenis depresi ini merupakan yang paling umum terjadi. Seseorang didiagnosis depresi mayor jika mengalami minimal 5 dari gejala berikut: 

    • Kehilangan minat terhadap hal-hal yang disukai
    • Perasaan hati depresif
    • Berat badan naik atau turun
    • Sulit tidur (insomnia) atau malah tidur terus-menerus
    • Gangguan otot
    • Kelelahan
    • Sulit konsentrasi
    • Merasa bersalah dan tidak berguna
    • Berpikir atau mencoba untuk bunuh diri
  1. Depresi Atipikal

Depresi atipikal merupakan jenis depresi yang mempunyai gejala seperti depresi klinis, namun tidak khas. Gejalanya meliputi kenaikan berat badan, nafsu makan bertambah, tidur terus-menerus, anggota gerak terasa berat, dan sensitif terhadap penolakan. 

Satu yang khas adalah perasaan hati pada jenis depresi ini dapat membaik ketika ada suatu kejadian yang positif atau menyenangkan.

  1. Bipolar

Sesuai dengan gejalanya, bipolar mempunyai arti dua kutub yang sangat bertolak belakang, yaitu mood manik dan depresif. Pada episode manik seseorang mengalami peningkatan suasana hati, euforia, banyak bicara, rasa percaya diri meningkat, banyak energi, hingga sulit tidur. 

Namun, kira-kira seminggu setelahnya dapat berubah drastis mengalami episode depresi. Gejala depresi pada bipolar mirip dengan gangguan depresi mayor.

Jika seseorang mengalami gejala depresi berat dan mania, baik secara terpisah atau bercampur, terus-menerus atau hilang-timbul, berlangsung minimal 2 tahun maka disebut sebagai gangguan siklotimia.

Artikel lainnya:  Jenis-jenis Bipolar yang Perlu Anda Kenali

  1. Distimia

Distimia dikenal juga dengan istilah Persistent Depressive Disorder (PDD). Jenis depresi ini dapat terjadi dalam waktu yang lama. Gejala distimia ditandai dengan perasaan sedih, putus asa, pesimis, dan yang khas adalah mood lebih baik saat pagi hari dan memburuk ketika sore atau malam hari. 

Berbeda dengan depresi mayor yang gejalanya berat dan berlangsung minimal dua minggu, gejala PDD lebih ringan dan berlangsung selama dua tahun atau lebih. Depresi jenis ini banyak terjadi pada anak dan remaja perempuan yang selalu bersikap negatif, selalu mengeluh, dan pesimis. 

  1. Depresi dengan Gejala Psikotik

Depresi yang berat sering disertai dengan gejala psikotik seperti keyakinan yang tidak nyata (delusi), melihat atau mendengar yang tidak nyata (halusinasi), melihat suatu benda yang bentuknya berbeda dari aslinya (ilusi), dan merasa atau menjalani hidup seperti orang lain (depersonalisasi). 

  1. Depresi Pasca Melahirkan 

Depresi pasca melahirkan disebut juga dengan postpartum depression. Umumnya  muncul 1-4 minggu setelah melahirkan. 

Gejalanya mirip dengan depresi pada umumnya. Namun berbeda dengan sindrom baby blues yang dapat hilang dengan sendirinya, depresi pasca melahirkan memerlukan terapi. Pria yang menjadi ayah juga dapat mengalami gangguan ini.

Artikel lainnya: Ini Tanda dan Gejala Depresi yang Harus Anda Waspadai

  1. Gangguan Depresi Musiman

Gejalanya sama dengan depresi mayor, namun berubah sesuai pola musim (musiman). Biasanya depresi musiman muncul saat musim salju atau gugur, kemudian kembali normal pada musim lainnya. Gangguan ini jarang terjadi di Indonesia dan lebih sering menyerang orang-orang yang tinggal di negara empat musim.

  1. Gangguan Penyesuaian dengan Mood Depresi

Gangguan ini muncul akibat adanya stresor (putus cinta, kehilangan orang tercinta, meninggal, pindah negara, dan sebagainya). Namun, gejala akan membaik seiring dengan berjalannya waktu.

  1. Gangguan Depresi Akibat Kondisi Medis Umum

Biasanya gangguan terjadi akibat adanya kondisi medis, seperti stroke, kanker, infeksi, Parkinson, dan lainnya. 

  1.  Gangguan Depresi Akibat Zat

Depresi juga dapat muncul pada orang-orang yang menyalahgunakan zat-zat tertentu, seperti alkohol, obat golongan sedatif-hipnotik, opioid, dan halusinogen.

Itu dia sepuluh jenis depresi yang paling sering dijumpai di masyarakat. Jika Anda merasa mengalami gejala dari salah satu jenis depresi di atas, sebaiknya segera periksakan diri ke dokter, psikolog atau psikiater. Dengan demikian, keadaan yang Anda alami tidak akan berujung kepada hal-hal yang tidak diinginkan.

Untuk pertanyaan lain seputar kesehatan mental, tanya langsung pada ahlinya melalui fitur Live Chat yang tersedia di aplikasi KlikDokter. 

[NWS/ RS]

0 Komentar

Belum ada komentar