Sukses

Sering Konsumsi Makanan Berpengawet? Ini Bahayanya

Jika Anda sering mengonsumsi makanan olahan dalam kemasan, kenalilah dampak makanan berpengawet bagi kesehatan.

Klikdokter.com, Jakarta Kini semakin banyak orang yang sadar akan pola hidup sehat. Salah satu caranya adalah dengan mengurangi dan menghindari konsumsi makanan berpengawet.Hal ini karena munculnya kekhawatiran akan dampak negatif  makanan berpengawet terhadap kesehatan.

Banyak produsen yang menggunakan pengawet supaya produk makanannya tahan lama, dan tak mudah busuk. Bahan pengawet yang digunakan biasanya terdiri dari dua jenis, yaitu alami dan buatan. Pengawet alami mungkin tak membuat Anda khawatir, tapi bagaimana dengan bahan pengawet buatan?

Aturan BPOM mengenai penggunaan bahan pengawet

Penggunaan bahan pengawet yang digunakan untuk mencegah pertumbuhan bakteri memang sudah mendapatkan izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), dengan catatan pemberian dosisnya tepat. BPOM dalam Perka BPOM No. 36 Tahun 2013 telah mengatur jenis pengawet apa saja yang boleh digunakan dalam bahan pangan tertentu. Dijelaskan pula mengenai detail batas maksimum penggunaannya.

Penetapan batas maksimum penggunaan pengawet tentunya didasari kajian ilmiah analisis risiko. Analisis risiko yang dilakukan telah mempertimbangkan kemungkinan paparan maksimum oleh manusia, dan dosis terendah penggunaan yang tidak menimbulkan efek negatif terhadap manusia, atau disebut no-observed-effect-level (NOEL).

Menurut Perka BPOM tersebut, ada bahan pengawet legal yang dalam kadar tertentu aman untuk digunakan sebagai bahan tambahan dalam makanan seperti asam sorbat dan garamnya, asam benzoat dan garamnya, etil para-hidroksibenzoat, metil para-hidroksibenzoat, sulfit, nisin, nitrit, nitrat, asam propionat dan garamnya, dan lisozim hidroklorida. Meski demikian, konsumsinya harus wajar dan penggunaan bahan pengawet pada makanan harus sesuai standar dosis yang dianjurkan.

Mengenal bahan pengawet

Seperti yang telah disebutkan, di pasaran terdapat dua jenis pengawet yang biasa digunakan, yaitu alami dan sintetis atau buatan. Zat pengawet alami berasal dari bahan alami yang ada di sekitar Anda, seperti gula  dan garam. Keduanya bersifat higroskopis atau menyerap air, sehingga bisa mematikan sel-sel bakteri.

Gula bisa dimanfaatkan untuk mengawetkan buah-buahan seperti manisan, selai, dan dodol. Sedangkan garam dapur bisa menghambat atau menghentikan reaksi autolisis yang dapat mematikan bakteri di dalam makanan. Penggunaan garam sebagai pengawet biasa dilakukan pada pembuatan ikan asin, telur asin, atau yang sedang menjadi tren sekarang adalah daging yang diawetkan dengan garam (cured meat).

Zat pengawet buatan merupakan hasil sintesis yang berasal dari bahan-bahan kimia. Pengawet buatan bersifat lebih stabil, lebih pekat, dan penggunaannya lebih sedikit. Tidak semua pengawet buatan berbahaya bagi tubuh. Satu hal yang harus digarisbawahi adalah adanya kemungkinan dampak buruk terhadap kesehatan pada dosis penggunaan tertentu.

Mengonsumsi makanan dengan kandungan pengawet yang tinggi dan terlalu banyak atau terlalu sering, mengakibatkan tubuh terjangkit banyak gangguan kesehatan. Beberapa jenis bahan pengawet yang diizinkan untuk digunakan juga tercantum dalam Peraturan Menteri Kesehatan No. 722 Tahun 1988. Meski demikian, ada beberapa bahan yang sudah diketahui dampak buruknya secara umum.

  • Boraks. Boraks digunakan pada bahan kayu agar tidak tumbuh jamur. Namun, penggunaan boraks juga sering ditemukan pada makanan seperti bakso atau kerupuk.
  • Formalin. Bahan yang satu ini sering digunakan untuk mengawetkan mayat. Namun, ternyata bahan pengawet ini juga digunakan pada makanan seperti tahu, daging, ikan, dan makanan basah lainnya agar tidak cepat basi.
  • Methanyl yellow. Sesuai warnanya, bahan ini dapat ditemui pada makanan yang berwarna kuning seperti mie kuning atau kerupuk kuning. Zat perwarna tekstil ini digunakan guna mempercantik tampilan makanan tersebut dan tahan lebih lama hingga berhari-hari.
  • Rhodamin B. Zat pewarna yang kerap digunakan untuk mewarnai kain ini ternyata juga sering digunakan untuk jenis makanan seperti kue basah, jajanan pasar, roti, selai, atau makanan berwarna lainnya.
1 dari 2 halaman

Dampak makanan berpengawet terhadap kesehatan

Jika Anda terlalu sering mengonsumsi makanan berpengawet, khususnya pengawet buatan, Anda bisa mengalami kondisi di bawah ini:

  • Perubahan perilaku. Sebuah penelitian pada anak-anak menemukan adanya peningkatan perilaku hiperaktif pada anak-anak yang mengonsumsi makanan berpengawet.
  • Gangguan pernapasan. Terlalu banyak makan makanan berpengawet juga diketahui dapat berpengaruh terhadap pernapasan. Bagi Anda yang memiliki asma, konsumsi makanan berpengawet yang tidak wajar dapat memicu asma kambuh. Timbulnya infeksi juga mungkin terjadi akibat konsumsi bahan pengawet tertentu
  • Gangguan jantung. Bahan pengawet ternyata juga dapat melemahkan fungsi jantung dengan mengganggu jaringan di sekitarnya. Bahkan, ada pula yang dapat merusak pembuluh darah dengan menjadikan arteri mengeras dan menyempit, sehingga risiko terkena serangan jantung meningkat.
  • Gangguan pencernaan. Karena dikonsumsi, makanan berpengawet dapat berdampak langsung pada sistem pencernaan. Salah satunya adalah keluhan diare yang dapat membuat seseorang kehilangan cairan dalam jumlah banyak.
  • Gangguan ginjal. Banyaknya penggunaan zat kimia sebagai bahan pengawet tentunya memengaruhi beratnya kerja ginjal.
  • Gangguan saraf. Banyak yang melaporkan adanya keluhan sakit kepala akibat mengonsumi makanan berpengawet.
  • Meningkatkan risiko kanker. Kemampuan bahan pengawet dapat berubah menjadi zat karsinogen. Bahan pengawet buatan tertentu dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker.

Sebagai konsumen yang cerdas, Anda harus mengetahui bahaya makanan berpengawet bagi kesehatan. Karena makanan berpengawet sangat mudah ditemui di banyak toko atau supermarket, Anda perlu membaca label nutrisi pada kemasan makanan. Alangkah baiknya jika Anda bisa mengurangi konsumsi makanan kemasan dan beralih ke penggunaan bahan-bahan segar. Percayalah, sumber makanan yang segar dan alami, akan lebih sehat dan nikmat untuk dikonsumsi!

[RN/ RVS]

3 Komentar

  • tian_july90

    chat langsung aja mbak. klo lewat komentar khawatir mereka terlalu lama merespon pertanyaan dari mbak.

  • tian_july90

    chat langsung aja mbak. klo lewat komentar khawatir mereka terlalu lama merespon pertanyaan dari mbak.

  • assalamu alaikum.dok saya punya masalah sakit punggung sebelah kanan sudah 3 minggu belum sembuh sembuh.sudah keoter ketukang urut juga tapi tak sembuh juga.bagaimana cara pengobatanya saya mau sembuh dok