Sukses

10 Alasan Mengurangi Gula

Gula di kopi dan teh pagi hari. Tambah gula lagi di makanan penutup makan siang Anda. Semakin tambah gula lagi di soft drink kesukaan Anda di siang bolong sebagai pemuas dahaga. Tambah lagi gula di kue tiramisu sore hari. Masih tambah lagi gula di minuman Anda di malam hari ketika nongkrong dengan teman-teman. Dan belum lagi ditambah kandungan gula yang terdapat di makanan Anda lainnya. Tanpa sadar Anda telah mengkonsumsi gula dalam sehari 2x melebihi batas yang cukup diperlukan tubuh. Berbahaya

Oleh: dr. Dewi Ema Anindia

KLIKDOKTER.com – Gula di kopi dan teh pagi hari. Tambah gula lagi di makanan penutup makan siang Anda. Semakin tambah gula lagi di soft drink kesukaan Anda di siang bolong sebagai pemuas dahaga. Tambah lagi gula di kue tiramisu sore hari. Masih tambah lagi gula di minuman Anda di malam hari ketika nongkrong dengan teman-teman. Dan belum lagi ditambah kandungan gula yang terdapat di makanan Anda lainnya. Tanpa sadar Anda telah mengkonsumsi gula dalam sehari 2x melebihi batas yang cukup diperlukan tubuh. Berbahayakah?

Jelas berbahaya, ini 10 alasannya:

  1. Gula dapat membuat Adiksi
    Menurut Dr. Robert Lustig seorang endocrinologist, gula dapat menstimulasi otak mengeluarkan dopamin sama dengan proses adiksi yang ditimbulkan oleh kokain dan heroin. Oleh karena itu, saat kita mengkonsumsi gula kita akan merasa “ketagihan untuk mengkonsumsi gula lagi”.
  2. Terlalu banyak Gula meningkatkan risiko Kanker

    Sebuah protokol yang diterbitkan oleh American Cancer Society menyebutkan bahwa ada hubungan antara gula dengan peningkatan obesitas dan insulin yang dapat meningkatkan risiko kanker.
  3. Gula buruk untuk Jantung
    Studi menunjukkan bahwa gula yang tinggi akan membentuk kadar trigliserida yang tinggi dan mengurangi kadar HDL (high density lipoprotein kolestrol baik). Oleh sebab ini American Heart Association (AHA) menganjurkan tidak mengkonsumsi lebih dari 6 sendok teh gula dalam sehari (100 kalori) untuk perempuan dan 9 sendok teh (150 kalori) untuk pria.
  4. Membuat Gemuk

    Semua pemanis buatan mengandung kalori dan tidak mengandung vitamin, mineral apalagi serat. Sebuah studi menyebutkan bahwa gula tinggi dapat meningkatkan lemak pada perut yang terkait dengan penyakit jantung dan diabetes.
  5. Gula dapat merusak Hati
    Saat kita mengkonsumsi minuman atau makanan dengan kadar gula maka insulin akan keluar dari dalam tubuh, oleh karena keluarnya insulin ini maka hati akan secara otomatis mengambil gula dan merubahnya ke dalam bentuk glikogen. Glikogen nantinya akan dirubah menjadi lemak. Oleh karena perubahan menjadi lemak ini, maka akan timbul risiko fatty liver (hati berlemak).

  6. Gula meningkatkan resiko batu ginjal
    Menurut penelitian, dengan hanya mengkonsumsi satu gelas minuman manis dalam sehari dapat meningkatkan risiko batu ginjal sebanyak 25%. Maka dari itu disarankan harus lebih banyak mengkonsumsi cukup air putih saja.

  7. Gula buruk untuk senyuman

    Saat gula bercampur dengan bakteri di dalam mulut, akan diproduksi asam. Menurut American Dental Association, asam ini dapat menyerang gigi selama 20 menit atau lebih. Asam inilah yang berkontribusi dalam rusaknya gigi.
  8. Terlalu banyak gula memicu jerawat

    Hubungan antara makanan dengan pertumbuhan jerawat memang kontroversial. Para peneliti dari Journal of the Academy of Nutrition and Dietetics berpendapat bahwa tingginya gula darah dapat memicu hormon yang menyebabkan produksi minyak, yang dapat memperburuk kondisi jerawat.
  9. Gula menyebabkan keriput

    Dr. Nicholas Perricone seorang dokter spesialis anti-aging berpendapat bahwa, gula dapat memecah kolagen dan elastin, yaitu kumpulan protein yang membuat kulit menjadi kenyal dan kencang.
  10. Gula menyebabkan perasaan lapar
    Sebuah studi tahun 2013 yang diterbitkan oleh Yale School of Medicine menyebutkan bahwa glukosa dapat menekan bagian otak kita yang membuat kita ingin makan, namun fruktosa mengakibatkan sebaliknya. Fruktosa (gula) memicu keadaan makan berlebih dengan cara menghilangkan kemampuan kita untuk menekan rasa lapar.
Bagi Anda yang ingin mengetahui lebih jauh mengenai topik ini, silakan ajukan pertanyaan Anda di fitur Tanya Dokter Klikdokter.com di laman website kami.[](EA) Baca juga:

 

    0 Komentar

    Belum ada komentar