HomeInfo SehatKesehatan Umum8 Bahaya Tidur dengan Kipas Angin, Apa Saja?
Kesehatan Umum

8 Bahaya Tidur dengan Kipas Angin, Apa Saja?

dr. Theresia Yunita, 21 Des 2022

Ditinjau oleh Tim Medis Klikdokter

Icon ShareBagikan
Icon Like

Tak sedikit yang menganggap tidur dengan kipas angin menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Benarkah demikian? Simak fakta medisnya.

8 Bahaya Tidur dengan Kipas Angin, Apa Saja?

Tidak sedikit orang memilih tidur dengan kipas angin yang menyala. Tujuannya adalah agar tidak kepanasan sehingga tidur jadi lebih nyenyak.

Meski begitu, tidak semua orang bisa tidur pakai kipas angin. Bahaya tidur dengan kipas angin bisa menimbulkan efek negatif bagi orang dengan kondisi kesehatan tertentu.

Kondisi yang Membuat Tidur Pakai Kipas Angin Berbahaya

Waspada, Tidur dengan Kipas Angin Menyala Bisa Bikin Alergi

Kendati memberikan manfaat positif untuk sebagian besar orang, tidur pakai kipas angin justru berbahaya bagi kamu yang mengidap alergi dan asma.

Pasalnya, kipas angin dapat mengedarkan partikel-partikel debu maupun alergen (zat pemicu alergi) lain yang bisa menyebabkan iritasi. Partikel debu bisa melekat hingga ke langit-langit kamar. 

Adapun pemicu alergi paling umum ketika tidur pakai kipas angin, yaitu tungau debu. Serangga berukuran sangat kecil ini hidup di area berlapis kain dan lembap.

Artikel lainnya: Benarkah Penderita Asma Tak Boleh Tidur dengan Kipas Angin?

Bahaya Tidur Pakai Kipas Angin

Tidur Pakai Kipas Angin Bikin Rentan Masuk Angin? (Ben Bryant/Shutterstock)

Sejumlah masalah kesehatan bisa muncul akibat penggunaan kipas angin, di antaranya:

1. Sulit Bernapas

Ada informasi yang beredar bahwa tidur dengan kipas angin bisa menyebabkan kekurangan oksigen hingga berujung kematian. Perlu digarisbawahi, hal ini adalah mitos belaka. 

Tidur dengan kipas angin tidak menyebabkan kekurangan oksigen yang berujung kematian. Tidur menggunakan kipas angin ataupun tidak, sebaiknya dilakukan di ruangan berventilasi sehingga memungkinkan pertukaran udara dan masuknya oksigen.

Kendati tidak menyebabkan kematian, tidur di ruangan yang tidak berventilasi berisiko menimbulkan masalah kesehatan pada beberapa orang. Udara dingin dari angin yang dihasilkan kipas dapat menyebabkan hidung tersumbat sehingga bernapas terasa sulit. 

Untuk itu, tidur sebaiknya dilakukan di ruangan berventilasi, ya. Kamu juga bisa melakukan irigasi hidung setiap hari agar hidung kamu tetap kering dan terhindar dari masalah hidung lainnya.

2. Menimbulkan Alergi

Bahaya tidur pakai kipas angin bisa mengedarkan debu, tungau, serbuk sari tanaman, dan alergen lainnya di dalam kamar. Alergen bisa menimbulkan reaksi alergi, seperti bersin, hidung meler, mata berair, tenggorokan gatal, maupun gangguan pernapasan.

Alergen dapat pula memperburuk kondisi asma yang kamu idap. Apabila kamu menderita asma dan alergi, sebaiknya hindari tidur pakai kipas angin.

Artikel lainnya: Waspada, Tidur dengan Kipas Angin Menyala Bisa Bikin Alergi

3. Hipertermia

Kamu bisa mengalami hipertermia akibat kebiasaan tidur menggunakan kipas angin. Kondisi ini terjadi ketika suhu tubuh berada di atas normal, yakni melebihi 40 derajat Celcius. 

Dingin yang dihasilkan oleh kipas angin mungkin tidak cukup memadai untuk menjaga suhu ruangan tetap rendah. Akibat suhu ruangan yang tinggi, tubuh tidak sanggup beradaptasi dengan cuaca ekstrem.

4. Membuat Tenggorokan dan Hidung Kering

Tidur dengan kipas angin dapat membuat hidung dan tenggorokan kamu mengering. Kondisi ini dapat memicu produksi mukus (lendir) berlebih, sinusitis, nyeri kepala, dan hidung mampet.

Karena itu, sebaiknya jangan mengarahkan kipas angin langsung ke arah tempat tidur ataupun tubuh. Jika diperlukan, pasang filter udara di kamar tidur.

5. Kekurangan Cairan

Dehidrasi bisa terjadi ketika tidur pakai kipas angin. Pasalnya, udara dingin yang dihasilkan kipas akan menyerap cairan tubuh. Ketika cairan sudah terserap, tubuh melemah sehingga organ tubuh tidak bekerja dengan baik.

Dehidrasi bisa menyebabkan kamu kehausan sehingga sering terjaga di malam hari. Agar tidak kekurangan cairan, perbanyak minum air putih, ya!

Artikel lainnya: Deretan Penyakit Berbahaya yang Sering Dikira Masuk Angin

6. Mata dan Kulit Kering

Bahaya tidur pakai kipas angin juga bisa membuat mata dan kulit menjadi kering. Mata yang kering mudah mengalami iritasi. 

Adapun kulit kering lebih rentan terinfeksi kuman dan patogen penyebab penyakit lainnya. Garis-garis kulit kamu pun jadi lebih terlihat sehingga tampak lebih tua.

Gunakan losion atau pelembap agar kulit kamu tidak kering. Hindari mengarahkan kipas angin langsung ke tubuh supaya mata kamu juga tidak kering.

7. Bell’s Palsy

Udara dingin yang dihasilkan kipas angin bisa menimbulkan Bell’s palsy, yaitu penyakit yang melumpuhkan sistem saraf wajah. Kamu berisiko mengembangkan penyakit ini ketika tidur dengan kipas angin semalaman.

Bell’s palsy menyebabkan pembengkakan wajah di area tertentu. Kamu jadi tidak leluasa berekspresi, seperti tersenyum atau tertawa.

8. Nyeri Otot

Nyeri otot bisa terjadi akibat kebiasaan tidur dengan kipas angin. Sirkulasi udara yang dingin membuat kamu lebih rentan mengalami kontraksi otot. 

Apabila kamu mengalami nyeri otot sebelumnya, gejala nyeri dan keram otot yang kamu rasakan bisa makin parah.

Artikel lainnya: Penggunaan Kipas Angin Tingkatkan Risiko Pneumonia, Ini Faktanya

Tips Tidur Nyenyak Saat Cuaca Panas

Pria sedang Tidur untuk Kesehatan

Tidur tanpa kipas angin bisa mengurangi risiko kamu terkena masalah kesehatan di atas. Namun, apabila cuaca panas menghambat kamu tidur tanpa kipas angin, lakukan beberapa tips di bawah ini agar kualitas tidur kamu tetap baik dan kesehatan kamu tidak terganggu:

  • Tutup jendela dan turunkan tirai saat udara panas di luar. Kamu dapat membuka jendela kembali ketika udara sedikit lebih dingin
  • Gunakan tirai yang berwarna terang. Tirai berwarna gelap dapat membuat ruangan terasa lebih panas
  • Jangan keluar ruangan antara pukul 11 siang dan 3 sore. Ini adalah waktu yang paling panas. Bila memang harus pergi keluar, kenakan pakaian longgar, topi, dan kacamata hitam. Tak lupa, oleskan tabir surya ke wajah dan tubuh setidaknya 15 menit sebelum keluar ruangan
  • Sebelum tidur, kamu bisa mandi pakai air dingin atau sekadar memercikkan air dingin ke wajah dan leher. Kamu juga bisa mengonsumsi air dingin untuk menyegarkan diri
  • Cukupi kebutuhan cairan dan hindari mengonsumsi alkohol berlebihan. Air putih, susu rendah lemak, teh, dan kopi adalah pilihan yang tepat. Jus buah dan smoothies juga bisa kamu konsumsi, asalkan tidak mengandung gula tinggi

Tidur dengan kipas angin bisa menimbulkan berbagai dampak negatif bagi kesehatan. Namun, bukan berarti kamu tidak boleh tidur menggunakan kipas angin. 

#JagaSehatmu dengan tidak mengarahkan kipas angin secara langsung ke tempat tidur maupun tubuh. Bagi kamu yang memiliki masalah kesehatan, seperti asma, nyeri otot, mata kering, ataupun alergi, tetap waspadai bahaya tidur dengan kipas angin, ya! Pastikan keberadaan ventilasi udara dalam ruangan dan kebersihan kipas agar terhindar dari efek buruk kipas angin.

Ikuti terus informasi kesehatan terlengkap dan terpercaya hanya di aplikasi KlikDokter. Gunakan fitur Tanya Dokter untuk berkonsultasi mengenai isu kesehatan apa pun.

(ADT/JKT)

Kipas Angin

Konsultasi Dokter Terkait

Tanya Dokter