HomeInfo SehatHIV atau AIDSGangguan Kesehatan Mental Rentan Menyerang Penderita HIV/AIDS?
HIV atau AIDS

Gangguan Kesehatan Mental Rentan Menyerang Penderita HIV/AIDS?

Iswan Saputro, M.Psi., Psikolog, 20 Sep 2022

Ditinjau oleh Tim Medis Klikdokter

Icon ShareBagikan
Icon Like

Tak hanya mengalami mual, muntah, dan gejala-gejala terkait, penderita HIV/AIDS ternyata juga rentan terkena 10 gangguan kesehatan mental ini.

Gangguan Kesehatan Mental Rentan Menyerang Penderita HIV/AIDS?

Menjadi penderita HIV/AIDS tentu tidak mudah dan membutuhkan dukungan dari lingkungan sekitar. Pasalnya, kesehatan fisik penderita akan sangat terdampak karena menurunnya kekebalan tubuh. 

Tidak hanya berdampak pada kondisi fisik, seluruh aspek kehidupan ODHA (orang dengan HIV/AIDS) juga ikut terdampak. Ia juga akan mudah terkena masalah mental. 

Gangguan mental yang terjadi akibat AIDS antara lain depresi, kecemasan, delusi, serta efek buruk lain seperti menurunnya produktivitas dan permasalahan psikologis juga kehidupan sosial.

Pengidap HIV/AIDS juga berjuang dengan proses penerimaan dan perlakuan yang diterima dari lingkungannya. Kondisi ini tentu memengaruhi kesehatan mental. Selain itu, penyesalan atau rasa bersalah juga menjadi sumber stres atau tekanan mental ODHA.

Penting bagi ODHA dan masyarakat untuk mengetahui dampak psikologis dari HIV/AIDS. Hal ini dapat menjadi referensi dalam memberikan bantuan dan dukungan moral bagi ODHA agar kualitas hidup lebih baik. 

Artikel lainnya: Bagaimana HIV Menyerang Sistem Kekebalan Tubuh Manusia?

Gangguan Mental yang Terjadi Akibat HIV/AIDS

Waspada, Ini 7 Tanda Pria Alami Depresi (Tanongsak Panwan/Shutterstock)

Berikut permasalahan atau tekanan mental penyandang HIV atau AIDS:

1. Depresi

Banyaknya tekanan yang dirasakan dapat menyebabkan ODHA mengalami gejala-gejala depresi. Di tengah menjalani pengobatan, sering kali perasaan tidak berdaya membuat ODHA memiliki semangat hidup yang rendah. 

Depresi diteliti merupakan gangguan mental yang sering dialami ODHA.

2. Kecemasan

Kecemasan muncul akibat banyaknya ketidakpastian menjalani hidup dengan HIV/AIDS. Para ODHA dihadapkan dengan cara hidup yang baru dan tekanan yang diterima dari lingkungan. 

Kecemasan akan bagaimana perlakuan dan penerimaan lingkungan membuat ODHA merasa tidak tenang dalam menjalani kehidupan.

3. Gangguan Kecemasan

Kecemasan yang tidak ditangani segera dapat menyebabkan gangguan kecemasan. Penderita akan merasakan ketakutan pada banyak hal. Kondisi ini membuat ODHA mengalami demotivasi dalam menjalani pengobatan atau hidup.

Artikel lainnya: Siapa Saja yang Harus Melakukan Tes HIV?

4. Gangguan Tidur

Gangguan tidur yang dirasakan ODHA beragam, bisa insomnia (kesulitan tidur), hypersomnia (jam tidur berlebih), atau sering mengalami mimpi buruk. 

Konflik dan tekanan yang belum terselesaikan akan memengaruhi kualitas dan kuantitas tidur ODHA.

5. Gangguan Pola Makan

Stres yang dirasakan dapat memengaruhi nafsu dan pola makan ODHA. Pola makan ini dapat mengalami penurunan drastis yang ditandai dengan menurunnya selera makan dan motivasi yang rendah dalam menjaga kesehatan.

6. Psikosomatis

Stres atau tekanan mental yang dirasakan dan tidak dikelola dengan baik dapat memengaruhi keluhan fisik yang disebabkan permasalahan psikologis, seperti GERD, pusing, muntah, vertigo, dan sebagainya.

7. Delusi

Tekanan mental luar biasa yang diterima ODHA dapat menyebabkan delusi, ketika ia tidak bisa membedakan realita asli dan bukan. 

Delusi adalah kondisi seseorang yang memiliki keyakinan irasional tentang dirinya akibat ketidakmampuan atau ketidakberdayaan dalam menghadapi kenyataan. Akibatnya, ia membuat realita baru dengan mengingkari kenyataan yang ada.

Artikel lainnya: Ada Anggota Keluarga Mengalami Gejala HIV? Lakukan Ini!

8. Halusinasi

Halusinasi adalah gangguan persepsi pada pancaindra yang muncul akibat kecemasan dan ketakutan berlebihan yang dirasakan ODHA. Halusinasi membuat ODHA seperti melihat, mencium, atau merasakan sesuatu yang sebenarnya tidak ada.

9. Keinginan Bunuh Diri

Menanggung rasa bersalah, putus asa, dan rasa malu akibat stigma dari lingkungan dapat membuat ODHA merasa pesimis dalam melanjutkan hidup. 

Ketika ODHA mendapatkan tekanan mental terus-menerus tanpa diikuti dukungan psikologis yang kuat, maka harapan hidupnya dapat terdampak 

10. Isolasi Diri

Stigma dan tekanan mental yang didapat dari lingkungan membuat ODHA takut dan tidak percaya diri bersosialisasi dengan orang lain. Tidak sedikit ODHA yang memilih untuk menarik diri dari lingkungan. 

Padahal, kondisi ini hanya akan membantu sementara karena yang dibutuhkan adalah dukungan orang lain.

Artikel lainnya: Inilah Ciri Lidah Penderita HIV yang Patut Diwaspadai

Mengatasi Tekanan Mental pada Penyandang HIV/AIDS

Saat Depresi, Jangan Konsumsi 5 Makanan dan Minuman Ini! (Nopphon_1987/Shutterstock)

Berdamai dan melawan stigma terhadap ODHA tidak bisa dilakukan sendiri. Butuh kerja sama dari berbagai pihak. Kemauan ODHA untuk berjuang melawan HIV/AIDS juga dipengaruhi oleh sikap masyarakat, lho. 

Berikut cara mencegah dan mengatasi gangguan mental pada ODHA:

1. Edukasi terkait HIV/AIDS

Update perkembangan teknologi dan pengobatan HIV/AIDS perlu diikuti ODHA dan masyarakat. Edukasi dapat menciptakan kesadaran, wawasan, dan kebiasaan positif dalam memahami HIV/AIDS dan ODHA. 

Edukasi dapat dilakukan dari berbagai perspektif, seperti kesehatan fisik, kesehatan mental, dan advokasi bagi ODHA.

2. Jalani Pola Hidup Sehat

Menjaga pola hidup sehat tidak hanya dapat meningkatkan atau menjaga imun tubuh, namun juga meningkatkan kepercayaan diri dan kesehatan mental. Konsumsi makanan dan minuman sehat dapat mencegah penyakit atau infeksi virus lainnya pada penderita HIV/AIDS. 

Lalu, berolahraga ringan secara teratur dapat menciptakan suasana hati yang lebih baik serta meningkatkan hormon endorfin dan menurunkan hormon kortisol. Hal yang tak kalah penting, ODHA harus berhenti merokok dan minum alkohol.

3. Lakukan Teknik Relaksasi

Besarnya stres dan tekanan psikologis yang dirasakan ODHA tergantung dari bagaimana cara mengelola emosi yang muncul. 

Teknik relaksasi dengan meregangkan otot, meditasi, mengatur napas, dan melatih kesadaran dapat membuat ODHA tidak reaktif terhadap keadaan dan dapat merespons situasi dengan lebih baik. 

Tidak hanya berdampak pada ketenangan mental, teknik relaksasi juga menjaga fisik tidak mudah lelah.

Artikel lainnya: Ini Alasan Tak Perlu Jauhi Teman yang Terkena HIV/AIDS!

4. Bergabung dalam Komunitas atau Support Group

Menghadapi tekanan mental atau stres sendirian dapat membuat semangat hidup ODHA menurun. Oleh karena itu, bergabung dalam komunitas yang memiliki latar belakang yang sama dan kepedulian terhadap HIV/AIDS dapat menciptakan perasaan saling terhubung dan mendukung satu sama lain. 

Melalui aktivitas bersama, stigma di masyarakat terhadap ODHA dapat dilawan.

Jika kamu membutuhkan dukungan dan informasi terkait HIV/AIDS dan ODHA, jangan ragu konsultasi dengan dokter dan psikolog. Gunakan juga aplikasi KlikDokter yang punya info kesehatan akurat dan layanan konsultasi mudah untuk bantu #JagaSehatmu!

(FR/JKT)

Depresi

Konsultasi Dokter Terkait

Tanya Dokter