Menu
KlikDokter
Icon Search
Icon LocationTambah Lokasi KamuIcon Arrow
Obat Gangguan Saraf Pusat

Diazepam

Klikdokter, 10 Mei 2022

Ditinjau Oleh Tim Apoteker Klikdokter

Icon ShareBagikan
Icon Like

Diazepam sering digunakan untuk mengatasi gangguan kecemasan, insomnia, dan kejang-kejang. Namun, adakah efek samping yang perlu diwaspadai?

Diazepam

Golongan

Obat Psikotropik

Kategori

Anxiolytics / Antikonvulsan / Hipnotik & Sedatif

Dikonsumsi oleh

Dewasa dan Anak

Bentuk Obat

Tablet dan Injeksi

Diazepam untuk ibu hamil dan menyusui

Kategori D: Hindari penggunaan Diazepam saat hamil atau saat program kehamilan. Konsultasikan ke dokter jika Anda harus mengonsumsinya.

Peringatan Menyusui: Hindari mengonsumsi diazepam saat menyusui. Komunikasikan ke dokter jika Anda mendapat resep diazepam saat Anda sedang menyusui.

Merek Dagang

Tablet: Valisanbe, Valdimex, Stesolid

Injeksi: Valdimex, Nozepav, Valisanbe, Valium, Stesolid

Pengertian

Apakah Anda pernah merasakan kecemasan yang berlebihan tanpa sebab? Jika ya, sebaiknya Anda waspada. Hal tersebut bisa jadi tanda gangguan kecemasan.

Jika dokter mendiagnosis Anda terkena gangguan kecemasan, dokter dapat menyarankan terapi tertentu. Salah satunya dengan konsumsi Diazepam.

Diazepam adalah obat generik golongan benzodiazepin. Obat ini bekerja dengan cara memengaruhi neurotransmitter, yang berfungsi memancarkan sinyal ke sel otak. 

Selain untuk mengatasi gangguan kecemasan, obat Diazepam juga digunakan untuk gangguan insomnia, kejang-kejang, gejala putus alkohol akut, serta obat bius sebelum operasi.

Keterangan

Diazepam Tablet

  • Golongan: obat psikotropika
  • Kelas terapi: anxiolytics/antikonvulsan/hipnotik dan sedatif
  • Kandungan: diazepam 5 mg
  • Kemasan: strip @10 tablet; botol @100 tablet
  • Farmasi: Indofarma; Mersifarma Tirmaku Mercusana; Yarindo Farmatama; Phapros; Kimia Farma 
  • Harga Diazepam tablet 2 mg: Rp4.307/botol isi 100 tablet (HET)
  • Harga Diazepam tablet 4 mg: Rp6.480/botol isi 100 tablet 

Diazepam Cairan Injeksi

  • Golongan: obat psikotropika
  • Kelas terapi: anxiolytics/antikonvulsan/hipnotik dan sedatif
  • Kandungan: diazepam 5 mg/ml
  • Kemasan: ampul @2 ml
  • Farmasi: Meprofarm; Mersifarma Tirmaku Mercusana
  • Harga Diazepam cairan injeksi: -

Kegunaan

Obat Diazepam digunakan untuk mengatasi beberapa masalah, seperti: 

  • Gangguan kecemasan
  • Insomnia
  • Kejang-kejang
  • Gejala putus alkohol akut
  • Sebagai obat bius sebelum operasi

Dosis dan Aturan Pakai

Diazepam termasuk dalam golongan obat psikotropika sehingga hanya bisa didapatkan dan digunakan berdasarkan resep dokter.

Tujuan: meredakan kecemasan

Bentuk: tablet

  • Anak: 1-2,5 mg/hari. Dosis dapat dinaikkan secara perlahan jika diperlukan
  • Dewasa: diberikan dosis 2 mg, tiga kali sehari. Dosis maksimal adalah 30 mg/hari

Tujuan: mengatasi kejang otot atau myasthenia gravis

Bentuk: tablet

  • Anak: 2-40 mg/hari yang dibagi ke dalam beberapa dosis sesuai dengan anjuran Dokter
  • Dewasa: 2-15 mg/hari yang dibagi ke dalam beberapa dosis sesuai dengan anjuran Dokter. Jika diperlukan, dosis dapat dinaikkan hingga 60 mg/hari, khususnya bagi penderita kondisi parah seperti cerebral palsy

Tujuan: mengatasi kejang-kejang

Bentuk: tablet

  • Dewasa: 2-60 mg/hari yang dibagi ke dalam beberapa dosis sesuai dengan anjuran dokter.

Tujuan: mengobati gejala putus alkohol akut

Bentuk: tablet

  • Dewasa: 5-20 mg setiap 2-4 jam sekali. Dosis dapat dinaikkan atau dikurangi sesuai anjuran dokter

Artikel lainnya: Kondisi Medis yang Membuat Anda Susah Tidur

Tujuan: mengobati insomnia

Bentuk: tablet

  • Anak: 1-2,5 mg tiga sampai empat kali sehari. Dosis dapat dinaikkan sesuai keperluan.
  • Dewasa: 5-15 mg sebelum tidur.

Tujuan: sebagai anestesi pra-operasi

Bentuk: tablet

  • Dewasa: dosis 5-20 mg.
  • Anak: dosis 2-10 mg.

Tujuan: gangguan kecemasan berat

Bentuk: injeksi

  • Dewasa: diberikan dosis 2-10 mg melalui injeksi intramuskular (melalui otot) atau intravena (pembuluh darah) lambat, dapat diulang setelah 4 jam.
  • Lansia: kurangi setengah dosis.

Tujuan: kejang otot

Bentuk: injeksi

  • Dewasa: 5-10 mg melalui injeksi intramuskular (melalui otot) atau intravena (pembuluh darah) lambat, dapat diulangi setelah 4 jam

Untuk kejang otot karena tetanus, awalnya, 0,1-0,3 mg/kg berat badan melalui injeksi intravena lambat (1 ml/menit), dapat diulangi dengan jangka waktu 1-4 jam

Atau, infus intravena kontinu 3-10 mg/kg berat badan selama 24 jam. Dosis dapat ditingkatkan berdasarkan keparahan kasus

  • Anak: sama seperti dosis orang dewasa
  • Lansia: kurangi setengah dosis

Tujuan: premedikasi sebelum anestesi

Bentuk: injeksi

  • Dewasa: 10-20 mg, dosis dapat ditingkatkan berdasarkan respons klinis atau sesuai kebutuhan
  • Anak: 0,2 mg/kg berat badan, diberikan secara injeksi lambat lebih dari 0,5 ml/menit
  • Lansia: kurangi setengah dosis

Tujuan: sindrom penarikan alkohol

Bentuk: injeksi

  • Dewasa: parah dan dengan delirium tremens sebanyak 10-20 mg melalui injeksi intramuskular (melalui otot) atau intravena (pembuluh darah) lambat. Dosis dapat ditingkatkan tergantung pada keparahan gejala
  • Lansia: kurangi setengah dosis

Tujuan: kejang

Bentuk: injeksi

  • Dewasa: 10-20 mg melalui injeksi intramuskular (melalui otot) atau intravena (pembuluh darah) lambat (1 ml/menit), dapat diulangi setelah 30-60 menit, sesuai kebutuhan

Dapat diikuti oleh infus intravena lambat jika diindikasikan. Maksimal 3 mg/kg dalam 24 jam

  • Anak usia 1 bulan sampai 5 tahun: dosis 0.1-0.5 mg secara intravena, hingga maksimal 5-10 mg
  • Anak usia ≥5 tahun: dosis 1 mg diberikan setiap 2-5 menit hingga maksimal dosis 10 mg. Dosis pemberian dapat diulang dalam 2-4 jam, jika perlu

Cara Menggunakan

  • Selalu ikuti anjuran atau petunjuk dokter saat Anda mengonsumsi Diazepam
  • Injeksi Diazepam hanya boleh diberikan oleh tenaga kesehatan
  • Ketika Anda lupa mengonsumsi Diazepam, segera konsumsi jika jeda dengan waktu selanjutnya masih panjang. Jika tidak, lupakan dosis yang terlewat
  • Jangan menghentikan pengobatan dengan tiba-tiba. Anda perlu melakukan konsultasi dengan dokter terkait hal ini. Dokter mungkin akan melakukan penurunan dosis secara bertahap
  • Hindari mengonsumsi buah anggur saat terapi dengan Diazepam. Dikhawatirkan akan meningkatkan risiko efek samping obat

Cara Penyimpanan

Simpan obat Diazepam pada suhu di bawah 25 derajat Celsius, di tempat kering, dan terhindar dari cahaya.

Efek Samping

Efek samping penggunaan Diazepam yang mungkin terjadi adalah:

  • Mengantuk atau pusing
  • Lemas
  • Gangguan fungsi koordinasi atau keseimbangan
  • Penglihatan kabur
  • Sakit kepala
  • Mudah lupa dan merasa bingung
  • Bersikap agresif

Overdosis

Hindari penggunaan Diazepam berlebihan untuk mencegah overdosis. Bila terjadi, gejala overdosis antara lain: 

  • mengantuk
  • terhambatnya proses berbicara
  • sedasi
  • kelemahan otot 
  • tidur nyenyak,
  • hipotensi (tekanan darah menurun)
  • gelisah
  • nistagmus (bola mata bergerak cepat serta berulang tanpa sengaja) 
  • kebingungan

Artikel lainnya: Minum Teh Sebelum Tidur Bisa Atasi Insomnia? 

Kasus yang parah dapat menyebabkan gangguan sistem saraf, depresi kardiorespirasi, koma, dan sangat jarang, kematian.

Penatalaksanaan overdosis dapat dilakukan dengan pengobatan suportif dan simptomatik.

Penanganan pasien overdosis hanya dapat dilakukan oleh tenaga medis profesional.

Kontraindikasi

Hindari penggunaan obat ini pada pasien dengan kondisi:

  • Pasien dengan glaukoma sudut tertutup akut
  • Depresi SSP yang sudah ada sebelumnya
  • Pasien dalam keadaan koma
  • Insufisiensi pernapasan berat atau akut
  • Sindrom apnea tidur
  • Myasthenia gravis
  • Gangguan hati berat
  • Anak usia di bawah 6 bulan

Interaksi Obat

Hindari penggunaan Diazepam bersamaan dengan obat-obat berikut:

  • Antipsikotik, anxiolytics, antikonvulsan, antihistamin, penghambat MAO, anestesi, barbiturat
  • Lofexidine, nabilone, dan disulfiram
  • Simetidin, isoniazid, eritromisin, omeprazol, ketokonazol
  • Rifampisin, karbamazepin, fenitoin 
  • Antasida
  • Opioid dapat menyebabkan sedasi, depresi pernapasan, koma, dan kematian

Peringatan dan Perhatian

  • Sebaiknya Anda tidak mengonsumsi Diazepam jika Anda alergi pada obat ini atau obat lain golongan benzodiazepine, seperti temazepam atau alprazolam
  • Informasikan ke dokter jika Anda adalah orang yang kecanduan alkohol atau pernah mengalami keracunan alkohol
  • Informasikan dokter jika Anda menderita glaukoma dan myasthenia gravis yang belum mendapat terapi. Informasikan juga ke dokter jika Anda memiliki riwayat gangguan pernapasan yang berat
  • Informasikan dokter jika Anda memiliki riwayat penyakit liver, penyakit ginjal, penyakit paru-paru, sleep apnea, gangguan mental tertentu, seperti psikosis atau depresi
  • Sebaiknya Anda tidak mengemudikan kendaraan atau melakukan aktivitas yang membutuhkan kewaspadaan tinggi saat terapi dengan Diazepam. Obat ini bisa menyebabkan pusing dan kantuk
  • Konsultasikan ke dokter jika Diazepam akan digunakan untuk orang yang berusia lanjut atau anak-anak, karena memiliki risiko efek samping yang cukup besar
  • Informasikan jika Anda sedang hamil dan menyusui, atau dalam program kehamilan. Diazepam tidak dianjurkan untuk digunakan oleh ibu hamil atau ibu menyusui
  • Informasikan ke dokter jika Anda juga sedang mengonsumsi obat lain baik kimia atau herbal

Artikel lainnya: Makanan dan Minuman Penghilang Rasa Cemas 

Kategori Kehamilan

Obat ini masuk kategori D untuk ibu hamil. Yakni, terdapat bukti risiko pada janin manusia. 

Manfaat obat pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risiko pada kondisi darurat.

Misalnya, jika obat diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dan obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif.

Peringatan Kehamilan

Hindari penggunaan Diazepam saat hamil atau saat program kehamilan. Konsultasikan ke dokter jika Anda harus mengonsumsinya.

Peringatan Menyusui

Hindari mengonsumsi Diazepam saat menyusui. Komunikasikan ke dokter jika Anda mendapat resep Diazepam saat sedang menyusui. 

Penyakit Terkait

  • Gangguan kecemasan
  • Insomnia
  • Kejang-kejang
  • Gejala putus alkohol akut
  • Sebagai obat bius sebelum operasi

Rekomendasi Obat Sejenis

Jangan ketinggalan berita kesehatan lainnya dengan mengunduh aplikasi KlikDokter.

[HNS/NM]

Terakhir diperbaharui: 21 April 2022

Diperbaharui: Apt. Evita Fitriani., S. Farm

Ditinjau: Apt. Maria Dyah Kartika L.S., S.Farm

Referensi:

ISO Indonesia (2018). ISFI Penerbitan. Diazepam

ISO Farmakoterasi (2013). ISFI Penerbitan. Diazepam

ISO Farmakoterapi (2013) ISFI Penerbitan. Gangguan Kecemasan (Ansietas)

MIMS (2022). Diazepam

(https://www.mims.com/indonesia/drug/info/diazepam?mtype=generic) 

Tanya Dokter