Sukses

Pengertian Daonil

Daonil adalah obat antidiabetes yang diproduksi oleh Aventis Indonesia Pharma. Daonil mengandung glibenclamide yang digunakan untuk membantu mengontrol kadar gula darah pada penderita diabetes tipe 2.

Daonil menurunkan kadar gula darah dengan cara meningkatkan pelepasan insulin dari pankreas. Terapi diabetes seperti ini juga harus didukung dengan pola makan yang teratur, olahraga yang teratur, dan tetap menjaga berat badan.

Artikel Lainnya: 12 Jenis Diabetes Melitus yang Mungkin Mengintai Anda

Keterangan Daonil

Berikut ini keterangan Daonil, mulai dari golongan obat hingga estimasi harga:

  • Golongan: Obat Keras.
  • Kelas Terapi: Obat Antidiabetes.
  • Kandungan: Glibenclamide 5 mg.
  • Bentuk: Tablet.
  • Satuan Penjualan: Strip.
  • Kemasan: Strip @ 10 Tablet.
  • Farmasi: Aventis Indonesia Pharma.
  • Harga: Rp33.500 – Rp78.000/ Strip.

Kegunaan Daonil

Fungsi tablet Daonil adalah untuk terapi pasien diabetes melitus tipe 2.

Artikel Lainnya: Mitos dan Fakta Seputar Insulin pada Diabetes Mellitus Tipe 2

Dosis dan Cara Penggunaan Daonil

Daonil termasuk obat keras yang memerlukan resep dokter.

1. Dewasa

  • Dosis awal: ½-1 tablet per hari. Dapat ditingkatkan setiap minggu dengan peningkatan ½-3 tablet setiap hari.
  • Dosis: 2 tablet per hari dalam 2 dosis terbagi.
  • Dosis maksimal: 4 tablet per hari.

2. Lansia

Dosis awal: ¼ tablet per hari.

Cara Penyimpanan Daonil

Simpan pada suhu 20-25 derajat Celsius, di tempat kering dan sejuk.

Efek Samping Daonil

Efek samping penggunaan Daonil yang bisa saja timbul adalah:

  • Hipoglikemia (kadar gula darah kurang dari normal).
  • Mual.
  • Mulas.
  • Pruritus (gatal seluruh tubuh).
  • Urtikaria (gatal biduran).
  • Artralgia (nyeri sendi).
  • Mialgia (nyeri otot).

Artikel Lainnya: 11 Tips Olahraga bagi Penderita Diabetes Tipe 2

Overdosis

Penggunaan Daonil melebihi dosis yang dianjurkan dapat menyebabkan hipoglikemia. Segera bawa pasien ke dokter apabila terjadi overdosis.

Kontraindikasi

Hindari penggunaan Daonil pada orang dengan kondisi berikut:

Interaksi Obat

Beberapa interaksi obat Daonil yang umum terjadi adalah:

  • Berkurangnya kadar serum apabila digunakan berbarengan dengan colesevelam.
  • Meningkatnya efek hipoglikemik apabila digunakan bersamaan dengan MAOI, chloramphenicol, fluoroquinolone, probenecid, OAINS, ACE inhibitor, fluoxetine, disopyramine, clarithromycin, sulphonamide, beta-blocker.
  • Meningkatnya kadar serum apabila digunakan berbarengan dengan antibiotik antijamur.
  • Menurunkan efek hipoglikemik apabila digunakan berbarengan dengan nonthiazide dan athiazide diuretic, corticosteroid, thyroid agent, estrogen, kontrasepsi oral, phenytoin, nicotinic acid, rifampicin, calcium channel blocker, isoniazid.
  • Berpotensi fatal: dapat menaikkan efek hepatotoksik dari bosentan.

Kategori Kehamilan

Kategori C: Penelitian pada binatang telah memperlihatkan efek merugikan pada janin. Hingga kini, tidak ada penelitian yang memadai pada wanita hamil.

Peringatan Menyusui

Konsultasikan terlebih dulu kepada dokter sebelum menggunakan obat.

Artikel
    Penyakit Terkait