Sukses

Salah Pilih Alat Masak Bisa Sebabkan Kolesterol Tinggi?

Waspadai paparan bahan kimia tertentu pada alat masak Anda di rumah. Beberapa di antaranya disinyalir memicu kolesterol tinggi.

Klikdokter.com, Jakarta Alat masak antilengket yang dijual di toko mungkin terlihat apik berjajar di etalase. Namun, saat akan membeli alat masak, ada baiknya Anda mempertimbangkan bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan alat tersebut. Kabarnya, alat masak antilengket dapat menyebabkan Anda dan keluarga terkena kolesterol tinggi.

Bahan kimia dalam proses pembuatan alat masak

Sebuah penelitian dilakukan terhadap lebih dari 12.000 anak yang tinggal di West Virginia dan Ohio. Peneliti menganalisis kadar asam bahan kimia perfluorooctanoic (PFOA) dan perfluoroctanesulfonate (PFOS) pada peralatan masak.

Kedua bahan kimia tersebut telah digunakan selama beberapa dekade dalam proses produksi alat masak. PFOA juga dikenal sebagai C8 yang digunakan dalam pembuatan peralatan masak antilengket. Sementara PFOS sering digunakan untuk membuat pakaian, kain, kemasan makanan, serta karpet tahan air dan antinoda.

Hasil penelitian yang dilansir oleh WebMD ini disampaikan oleh Stephanie J. Frisbee selaku koordinator penelitian dari West Virginia University School of Medicine. “Sementara ini, penelitian tidak membuktikan bahwa paparan PFOA dan PFOS pada meningkatkan kolesterol. Penelitian ini memerlukan studi lanjutan,”ucapnya.

Selain PFOA dan PFOS, ada bahan Teflon yang mungkin lebih familiar di telinga Anda.

Teflon sendiri merupakan merk dagang dari bahan kimia buatan manusia yang disebut polytetrafluoroethylene (PTFE) dan telah digunakan secara komersial sejak 1940 untuk membuat berbagai jenis alat masak.

Berbeda dengan kedua bahan sebelumnya, bahan ini digunakan karena tidak bereaksi dengan bahan kimia lainnya, serta tetap memiliki permukaan antigesek dan antilengket.

Efeknya terhadap tubuh manusia

Menurut dr. Citra Roseno dari KikDokter, zat PFOA dapat berada di lingkungan dan di dalam tubuh manusia dalam waktu lama. Paparan zat ini terjadi melalui kontaminasi makanan, air minum, dan debu rumah tangga, terutama pada daerah pabrik kimia yang menggunakan PFOA dalam proses industrinya.

Pada penelitian yang dilakukan terhadap hewan percobaan menunjukkan bahwa paparan PFOA tersebut dapat meningkatkan risiko tumor liver, testis, kelenjar payudara, dan pankreas. Penelitian lain juga menyebutkan bahwa manusia yang terpapar PFOA juga berisiko terkena kanker ginjal testis, dan kandung kemih.

Tak hanya itu, lebih lanjut dr. Citra juga menambahkan kalau paparan kedua zat tersebut dapat meningkatkan trigliserida dalam tubuh. “Menumpuknya trigliserida membuat seseorang berisiko terkena penyakit kolesterol, tiroid, hingga jantung,” ucapnya.

Jadi, apakah alat masak antilengket menyebabkan kolesterol tinggi?

Pada kenyataannya, sebuah studi menunjukkan bahwa hampir setiap orang sebenarnya memiliki beberapa PFOA dan PFOS dalam darah. Kedua zat kimia tersebut masuk lewat air minum, makanan kemasan, serta popcorn kemasan yang dimasak menggunakan microwave.

Menanggapi isu yang berkaitan dengan produk Teflon miliknya, Hugh J Rushing selaku Wakil Presiden Eksekutif Cookware Manufacturing Association menjelaskan kalau PFOA memang digunakan dalam pembuatan lapisan peralatan masak antilengket.

Namun, dalam prosesnya, zat kimia tersebut akan hilang karena mengalami pembakaran. Sehingga, produk yang sampai ke konsumen sudah terbebas dari PFOA.

Meski belum terbukti bahwa alat masak antilengket benar-benar tidak mengandung zat kimia berbahaya, namun Badan Perlindungan Lingkungan EPA  Amerika Serikat tetap meminta produsen alat masak untuk tidak lagi menggunakan bahan kimia tersebut pada 2015. Hal ini bertujuan untuk menghindari risiko meningkatnya angka kolesterol tinggi.

Menyimak penjelasan di atas, untuk berjaga-jaga agar terhindar dari risiko terkena kolesterol tinggi, akan lebih baik bila Anda memilih alat masak yang telah tersertifikasi aman, terutama bebas dari PFOA dan PFOS.

[RVS]

0 Komentar

Belum ada komentar