Sukses

Banjir Dan Penyakit Menular

Banjir dikaitkan dengan peningkatan risiko infeksi, namun risiko ini rendah kecuali ada perpindahan populasi signifikan dan sumber air yang terganggu. Dari 14 banjir besar...

Klikdokter.com - Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Banjir berpotensi dapat meningkatkan penyebaran dari penyakit menular sepert berikut:

Water-borne Diseases

Banjir dikaitkan dengan peningkatan risiko infeksi, namun risiko ini rendah kecuali ada perpindahan populasi signifikan dan sumber air yang terganggu. Dari 14 banjir besar yang terjadi secara global antara tahun 1970 dan 1994, hanya satu menyebabkan wabah penyakit utama diare --di Sudan, 1980. Hal ini mungkin karena banjir itu dirumitkan oleh perpindahan penduduk. Banjir di Mozambik pada bulan Januari-Maret 2000 menyebabkan peningkatan kejadian diare dan pada tahun 1998, banjir di Bengal Barat menyebabkan epidemi kolera besar (01, El Tor, Ogawa)

Faktor risiko utama untuk wabah yang berhubungan dengan banjir adalah kontaminasi fasilitas air minum, dan bahkan ketika hal ini terjadi, seperti di Iowa dan Missouri pada tahun 1993, risiko wabah dapat diminimalkan jika risiko diketahui dengan baik dan penyediaan air bersih sebagai prioritas. Di Tajikistan pada tahun 1992, banjir tanaman pengolahan limbah menyebabkan kontaminasi air sungai. Meskipun demikian, dilaporkan tidak ada peningkatan yang signifikan dalam kejadian penyakit diare. Sebuah topan di Kabupaten Truk, Dipercaya Wilayah di Pasifik pada tahun 1971 terganggu sumber tangkapan air dan memaksa orang untuk menggunakan berbagai sumber air tanah yang terkontaminasi dengan kotoran babi. Akibatnya, ada wabah balantidiasis, suatu protozoa usus. Sebuah siklon dan banjir di Mauritius pada tahun 1980 menyebabkan wabah demam tifoid.

Ada peningkatan risiko infeksi penyakit yang terbawa air ditularkan melalui kontak langsung dengan air yang tercemar, seperti infeksi luka, dermatitis, konjungtivitis, dan infeksi telinga, hidung dan tenggorokan. Namun, penyakit ini bukan termasuk epidemi yang rawan.

Infeksi epidemi yang rawan yang dapat ditularkan langsung dari air yang terkontaminasi adalah leptospirosis, sebuah penyakit bakteri zoonosis. Penularan terjadi melalui kontak kulit dan selaput lendir dengan air, tanah basah atau vegetasi (seperti tebu) atau lumpur yang terkontaminasi urin tikus. Terjadinya banjir setelah hujan deras memfasilitasi penyebaran organisme karena perkembangan tikus yang menumpahkan sejumlah besar leptospira dalam urin mereka. Wabah leptospirosis terjadi di Brazil (1983, 1988 dan 1996), di Nikaragua (1995), Krasnodar wilayah, Federasi Rusia (1997), Santa Fe, USA (1998) Orissa, India (1999) dan Thailand (2000). Kemungkinan bahwa perubahan lingkungan meningkatkan vektor (hewan pengerat) penduduk yang difasilitasi transmisi.

Vector-borne diseases

Banjir secara tidak langsung dapat menyebabkan peningkatan vector-borne diseases melalui ekspansi dari jumlah dan berbagai habitat vektor. Genangan air disebabkan oleh hujan deras atau limpahan sungai dapat bertindak sebagai pembibitan situs untuk nyamuk, dan karena itu meningkatkan potensi eksposur dari populasi yang terkena bencana untuk terkena infeksi seperti demam berdarah, malaria dan demam Nil Barat. Banjir awalnya mungkin dapat mem-”flush” perkembangbiakan nyamuk, tetapi akan datang kembali ketika air surut. Waktu lag biasanya sekitar 6-8 minggu sebelum timbulnya epidemi malaria.

  • Malaria epidemi di tengah banjir adalah fenomena yang terkenal di daerah endemis malaria di seluruh dunia. Sebagai contoh, sebuah banjir gempa bumi dan selanjutnya di wilayah Atlantik Kosta Rika pada tahun 1991 dan banjir di Republik Dominika pada tahun 2004 menyebabkan wabah malaria.
  • Banjir periodik terkait dengan El Nino-Southern Oscillation (ENSO) dikaitkan dengan epidemi malaria di daerah pesisir kering di utara Peru dan dengan kebangkitan demam berdarah dalam 10 tahun terakhir di seluruh benua Amerika.
  • Demam Nil Barat telah terjadi di Eropa setelah hujan lebat dan banjir, kemudian menyebar ke Rumania tahun 1996-97, di Republik Ceko pada tahun 1997 dan Italia pada tahun 1998.

Risiko wabah tersebut meningkat dengan signifikan dikarenakan oleh beberapa faktor, seperti perubahan perilaku manusia (paparan terhadap nyamuk meningkat saat tidur di luar, jeda sementara dalam kegiatan pengendalian penyakit, kepadatan penduduk), atau perubahan habitat yang meningkatkan kuantitas daripada sarang nyamuk (longsor, deforestasi, pembendungan sungai, dan pengalihan rute air).[]

 

0 Komentar

Belum ada komentar