HomeIbu Dan anakKesehatan AnakGangguan Motorik Halus pada Anak yang Perlu Bunda Kenali
Kesehatan Anak

Gangguan Motorik Halus pada Anak yang Perlu Bunda Kenali

dr. Devia Irine Putri, 09 Nov 2022

Ditinjau oleh Tim Medis Klikdokter

Icon ShareBagikan
Icon Like

Kemampuan koordinasi motorik halus anak memengaruhi kecerdasannya. Yuk, kenali apa saja gangguan perkembangan yang mungkin dialami si Kecil sedini mungkin.

Gangguan Motorik Halus pada Anak yang Perlu Bunda Kenali

Salah satu tahapan perkembangan milestone yang harus dicapai anak adalah keterampilan motorik. Keterampilan ini terbagi menjadi dua, yaitu motorik halus dan kasar. Nah, perkembangan motorik halus dimulai sejak usia dini.

Kemampuan motorik kasar melibatkan kekuatan otot-otot besar tubuh, misalnya merangkak, berjalan, duduk, berlari, menendang, memanjat, dan sebagainya. Sementara, kemampuan motorik halus berkaitan dengan keseimbangan otot-otot kecil serta koordinasi mata dan tangan.

Agar perkembangan si kecil terpantau dan berjalan baik, Mama dan Papa perlu memahami gangguan motorik halus yang mesti dihindari.

Berbagai Penyebab Gangguan Motorik Halus pada Anak

Faktanya, setiap anak punya kemampuan yang berbeda dalam mencapai tahapan perkembangan motorik, terutama motorik halus. Namun, tak jarang ada keterlambatan maupun gangguan dalam perkembangannya.

Artikel lainnya: Gejala Gangguan Perkembangan Anak yang Harus Diwaspadai

Beberapa faktor yang dapat mengganggu perkembangan motorik halus anak antara lain:

Ketika si kecil mengalami gangguan motorik halus, ia akan kesulitan untuk melakukan aktivitas sehari-hari atau hal-hal yang umumnya harus bisa dilakukan pada seusianya. 

Gangguan motorik halus juga bisa membuatnya sulit belajar, bahkan merasa kurang rasa percaya diri di lingkunganya. 

Ciri-Ciri Anak yang Mengalami Gangguan Motorik Halus

Manfaat Menggunting untuk Tingkatkan Kemampuan Motorik Anak

Orangtua perlu memperhatikan dengan saksama perkembangan motorik halus anak agar tetap optimal. Bila memang terlihat ada keterlambatan, anak bisa segera dibawa ke dokter untuk mengetahui penyebabnya.

Ada beberapa tanda yang bisa muncul apabila si kecil mengalami gangguan motorik halus, di antaranya:

1. Ceroboh

Umumnya, anak akan tampak ceroboh (clumsy) akibat tidak mampu menggenggam barang dengan baik karena kurang baiknya koordinasi antara mata dan tangan.

2. Lebih Menyenangi Aktivitas Fisik

Anak yang mengalami gangguan motorik halus biasanya lebih menyukai aktivitas fisik seperti bermain, ketimbang menggambar atau menyusun balok.

3. Keterlambatan Bicara

Gangguan ini juga bisa terjadi karena berbicara melibatkan pergerakan mulut, bibir, dan lidah.

Artikel lainnya: Cara Mengatasi Keterlambatan Tumbuh Kembang Anak

Perkembangan Motorik Halus Anak Sesuai Usianya

Kegiatan Menggunting untuk Asah Kemampuan Motorik Balita

Keterampilan motorik halus perlu dilatih sedari dini. Karena, secara tidak langsung perkembangan motorik halus berhubungan dengan perilaku manusia, emosi, dan masalah sosial. 

Dengan menstimulasi motorik halus sedari dini, anak-anak bisa lebih mampu belajar berinteraksi dengan orang lain dan proaktif, kreatif, serta memiliki rasa empati. 

Di sisi lain, manfaat motorik halus bagi anak-anak adalah membantu meningkatkan kognitif dengan melatih otot kecil dan koordinasi antara tangan dengan mata. Dengan begitu, si kecil bisa secara mandiri melakukan aktivitas sehari-hari.

Mengenai perkembangan motorik halus anak, rentang waktu harus diperhatikan. Di bawah ini keterampilan motorik halus yang normalnya dapat dicapai oleh anak sesuai usianya:

1. Usia 4 Bulan 

Mampu bermain dengan tangan, memasukkan jari ke mulut, atau menggenggam mainan. 

2. Usia 6 Bulan 

Memindahkan satu objek dari satu tangan ke tangan yang lain, atau menggenggam objek kecil dengan empat jari (raking grasp).

3. Usia 9 Bulan 

Mampu menirukan tepuk tangan, mengambil objek kecil dengan tiga jari, memainkan tangannya sendiri, atau meremas benda dengan kepalan tangan.

4. Usia 12 Bulan 

Mampu mengambil objek di dalam cangkir, menjepit (pincer grasp), mampu memegang krayon, mulai bisa makan sendiri dengan finger food, dan mulai menunjukkan preferensi tangan dominan.

5. Usia 15 Bulan 

Mampu mencoret-coret atau menirukan membuang sampah botol.

6. Usia 18 Bulan 

Mampu membuat menara dengan balok empat tingkat.

7. Usia 2 Tahun 

Mampu meniru membuat lingkaran dan garis horizontal.

8. Usia 3 Tahun 

Mampu menggunting kertas dengan gunting khusus anak atau memasukkan manik-manik ke tali.

9. Usia 4 Tahun 

Mampu mengikat tali, menulis nama sendiri, menggambar persegi, atau menggunakan penjepit untuk memindahkan sesuatu.

Artikel lainnya: Asah Keterampilan Motorik Kasar Anak dengan Permainan Ini

Bagaimana Cara Mengatasi Keterlambatan Motorik Halus pada Anak?

Ilustrasi Ibu Ajak Anak untuk Menggambar dan Mewarnai

Bila merasa anak mengalami gangguan motorik halus, sebaiknya segera konsultasikan ke dokter untuk memastikannya. 

Nantinya, dokter akan melakukan pemeriksaan berdasarkan usia anak. Sebab, mungkin saja yang dialami anak adalah keterlambatan, bukan suatu gangguan serius.

Gangguan motorik halus dapat membaik apabila anak dibiasakan untuk berlatih. Selain latihan, ada pula terapi lainnya seperti terapi wicara.

Apabila gangguan motorik halus disebabkan oleh suatu kelainan tertentu seperti gangguan saraf, tak jarang penanganannya melibatkan dokter spesialis saraf.

Agar masalah keterlambatan motorik halus tidak makin parah, pastikan kedua orangtua ikut andil dalam perkembangan motorik halus anak. Semakin sering Mama dan Papa memberikan stimulasi, kemampuan motorik halus anak akan semakin terasah.

Lakukan kegiatan yang dapat mengasah kemampuan motorik halus anak. Dorong si kecil untuk melakukan hal-hal yang baru melalui permainan, menggambar dengan krayon atau pensil warna, atau memasukkan tali ke lubang manik-manik.

Keterampilan motorik anak adalah bagian dari tumbuh kembang yang perlu terus dipantau. Lakukan stimulasi tanpa paksaan agar perkembangannya optimal. Selain itu, bawa anak rutin ke dokter spesialis anak. 

Pakai layanan Tanya Dokter di aplikasi KlikDokter untuk konsultasi dokter anak lebih cepat. Selain itu, buat janji dokter dan pemeriksaan kesehatan juga bisa lebih praktis. #JagaSehatmu dan si kecil!

(FR/JKT)

Tumbuh Kembang AnakMotorik Halus Anak

Konsultasi Dokter Terkait