Sukses

Kepribadian ganda, atau secara medis saat ini dikenal dengan istilah gangguan identitas disosiatif, merupakan gangguan kejiwaan

Pengertian

Kepribadian ganda, atau secara medis saat ini dikenal dengan istilah gangguan identitas disosiatif, merupakan gangguan kejiwaan yang ditandai dengan adanya dua kepribadian atau lebih dalam diri seseorang. Penderita gangguan ini mengalami kepribadian yang berubah-ubah dan hal ini tidak disadarinya.

Kepribadian ganda merupakan gangguan kejiwaan yang termasuk dalam kelompok gangguan disosiatif. Gangguan disosiatif adalah gangguan mental yang ditandai dengan gangguan memori, kesadaran, atau kepribadian, yang biasanya dipicu oleh stres.

Kepribadian ganda merupakan jenis gangguan kejiwaan yang sangat jarang terjadi. Data menunjukkan bahwa perempuan lebih berisiko untuk mengalami gangguan ini.

Kepribadian Ganda (STUDIO GRAND OUEST/Shutterstock)

Penyebab

Kepribadian ganda selalu dicetuskan oleh stres psikis tertentu. Menurut data, 90 persen kasus kepribadian ganda didahului oleh adanya trauma psikis. Trauma tersebut bisa berupa kecelakaan, bencana alam, pelecehan seksual, atau tindak kekerasan.

Sebagai usaha untuk mengatasi peristiwa traumatis yang dialami, secara tidak sadar, otak penderita kepribadian ganda berusaha untuk memisahkan memori buruk tersebut dengan kehidupan normal sehari-hari. Usaha ini secara medis disebut dengan disosiasi. Mekanisme disosiasi inilah yang menimbulkan gejala kepribadian ganda.

Diagnosis

Bila seseorang diduga mengalami kepribadian ganda, psikiater akan melakukan wawancara dan pemeriksaan fisik menyeluruh terlebih dahulu. Setelah itu, psikiater akan memeriksa dahulu bila kelainan yang dialami pasiennya terjadi akibat penyakit di otak atau efek samping obat tertentu. Untuk mengetahui hal ini, biasanya pemeriksaan CT-scan atau MRI, dan pemeriksaan darah perlu dilakukan.

Bila tidak ditemukan penyakit apa pun, maka seorang psikiater akan melakukan wawancara dan melakukan observasi untuk memastikan adanya kepribadian ganda. Meski demikian, diagnosis kepribadian ganda ditetapkan melalui proses pemeriksaan yang cukup berliku. Bukan hal ringan untuk memastikan seseorang betul-betul mengalami kepribadian ganda atau berada dalam kondisi halusinasi berat.

Gejala

Penderita kepribadian ganda setidaknya memiliki dua macam kepribadian. Saat kepribadian yang satu sedang dilakoni, ia tidak ingat bahwa dirinya memiliki kepribadian yang lain. Begitu pula sebaliknya.

Kepribadian yang berbeda tersebut bisa disertai dengan identitas yang berbeda pula. Misalnya, jenis kelamin yang berbeda atau nama yang berbeda. Perubahan kepribadian itu biasanya dipicu oleh kejadian yang mengingatkan penderitanya akan peristiwa traumatis yang dialami.

Karena gangguan kepribadian dan gangguan ingatan ini, penderita kepribadian ganda sering kali mengalami gangguan relasi dengan orang di sekitarnya. Misalnya saja seorang wanita dengan kepribadian A berkenalan dengan seorang pria. Kemudian wanita tersebut berubah kepribadian menjadi kepribadian B dan tidak ingat bahwa ia pernah berkenalan dengan pria tersebut. Sangat wajar bila si pria menjadi bingung dan menjauh dari wanita tersebut.

Selain itu, penderita kepribadian ganda juga dapat mengalami gejala lainnya, seperti:

  • Kecemasan
  • Depresi
  • Mood yang berubah-ubah (misalnya saat ini sedang sangat senang, tapi dalam 30 menit kemudian bisa meledak marah karena hal sepele)
  • Depersonalisasi, yaitu merasa terpisah dengan tubuh dan pikirannya sendiri
  • Derealisasi, yaitu merasa lingkungan sekitarnya tidak nyata
  • Gangguan tidur
  • Memiliki keinginan bunuh diri
  • Halusinasi (misalnya mendengar suara tertentu padahal sedang tidak ada suara apa pun)

Pengobatan

Tujuan pengobatan kepribadian ganda adalah untuk menghubungkan kepribadian yang berbeda-beda menjadi satu jenis kepribadian saja. Dengan demikian penderita bisa kembali menjalankan fungsinya dalam kehidupan sehari-hari dengan baik.

Untuk mencapai tujuan tersebut, pengobatan yang dilakukan harus dapat menolong penderita kepribadian ganda untuk menyadari stres psikis yang dialami. Selanjutnya berlatih menerima dan kemudian berupaya mengatasinya dengan bantuan ahli kejiwaan.

Pengobatan yang digunakan antara lain adalah:

  • Terapi kognitif perilaku. Terapi ini dilakukan dengan cara ‘berdiskusi’ antara psikiater dan penderita kepribadian ganda. Tujuannya adalah untuk mengubah pola pikir dan perilaku.
  • Terapi keluarga (family therapy). Pada jenis terapi ini, keluarga dilibatkan untuk memahami tanda-tanda bahwa penderita akan berubah kepribadian. Hal ini dapat membantu mengontrol dan menenangkan penderita.
  • Terapi seni. Terapi seni bisa berupa melukis, menyanyi, bermusik, dan sebagainya. Pengobatan ini membantu penderita dalam mengeksplorasi pikiran dan perasaannya.

Obat-obatan anti-depresan dapat digunakan untuk membantu meringankan gejala. Akan tetapi, obat tersebut bukanlah terapi utama yang dapat mengatasi kepribadian ganda sepenuhnya.

Pencegahan

Karena gangguan kepribadian ganda dicetuskan oleh stres psikis, maka untuk mencegah terjadinya gangguan ini, sangat penting bagi seseorang untuk bisa menghadapi dan mengelola stres yang terjadi dengan baik. Bila terjadi gejala kesulitan dalam mengelola stres, bantuan psikolog atau psikiater mungkin dibutuhkan.