Sukses

Pengertian Phaproxin

Phaproxin adalah obat yang diproduksi oleh Phapros. Obat ini mengandung Ciprofloxacin yang diindikasikan untuk pengobatan dan pencegahan pasca pajanan inhalasi antraks, infeksi kulit dan jaringan lunak, otitis eksterna maligna (infeksi telinga yang berpotensi kematian), prostatitis (inflamasi pada kelenjar prostat), pielonefritis (penyakit infeksi pada ginjal), cystitis (peradangan pada kandung kemih), demam tifoid, uretritis gonokokal/servisitis, epididimo-orkitis; penyakit radang panggul, infeksi intraabdomen, diare, profilaksis terhadap meningitis meningokokus. 

Keterangan Phaproxin

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Antibiotik Kuinolon
  • Kandungan: Ciprofloxacin 500 mg
  • Bentuk: Kaplet Salut Selaput
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 5 Strip @ 10 Kaplet
  • Farmasi: Phapros
  • Harga: Rp35.000 - Rp72.000/ Strip

Kegunaan Phaproxin

Phaproxin diindikasikan untuk pengobatan dan profilaksis pasca pajanan inhalasi antraks, dan infeksi yang diakibatkan oleh bakteri.

Dosis & Cara Penggunaan Phaproxin

Phaproxin merupakan golongan obat keras. Obat ini memerlukan resep dokter untuk pembelian serta penggunaannya.

  • Pengobatan dan Profilaksis Pasca Pajanan Antraks Inhalasi
    Dewasa: 2 x sehari 500 mg selama 60 hari sejak konfirmasi paparan Bacillus anthracis.
    Anak: 2 x sehari 10-15 mg / kg tawaran. Maksimal: 500 mg / dosis selama 60 hari sejak konfirmasi paparan Bacillus anthracis.
  • Infeksi Saluran Pernapasan Bawah, Infeksi Kulit dan Jaringan Lunak, Infeksi Saluran Pernapasan Atas
    Dewasa: 2 x sehari 500-750 mg selama 7-14 hari.
  • Otitis Eksterna Ganas
    Dewasa: 2 x sehari 750 mg untuk 7-14 hari hingga 3 bulan.
  • Demam Tifoid
    Dewasa: 2 x sehari 500 mg selama 7 hari.
  • Prostatitis
    Dewasa: 2 x sehari 500-750 mg. Durasi pengobatan: 2-4 minggu (akut); 4-6 minggu (kronis).
  • Pielonefritis
    Dewasa: Pasien tanpa komplikasi: 2 x sehari 500 mg selama 7 hari;
    Pasien dengan komplikasi: 2 x sehari 500-750 mg untuk setidaknya 10 atau hingga 21 hari jika diperlukan.
    Anak: Pasien dengan komplikasi: 2 x sehari 10-20 mg / kg tawaran selama 10-21 hari. Maksimal: 750 mg / dosis.
  • Cystitis tanpa komplikasi
    Dewasa: 2 x sehari 250-500 mg selama 3 hari
  • Cystic fibrosis
    Anak: 2 x sehari 20 mg / kg tawaran untuk 10-14 hari. Maksimal: 750 mg / dosis.
  • Cystitis dengan Komplikasi
    Dewasa: 2 x sehari 500 mg tawaran selama 7 hari
    Anak: 2 x sehari 10-20 mg / kg tawaran untuk 10-21 hari. Maksimal: 750 mg / dosis.
  • Infeksi Tulang dan Sendi
    Dewasa: 2 x sehari 500-750 mg. Durasi pengobatan maksimal: 3 bulan.
  • Epididimo-orkitis, penyakit radang panggul
    Dewasa: 2 x sehari 500-750 mg untuk setidaknya 14 hari.
  • Diare
    Dewasa: 2 x sehari 500 mg tawaran selama 1-5 hari tergantung pada tingkat keparahan dan sifat infeksi.
  • Infeksi intraabdomen
    Dewasa: 2 x sehari 500-750 mg selama 5-14 hari.
  • Servisitis gonokokal, uretritis gonokokal
    Dewasa: 500 mg sebagai dosis tunggal.
  • Profilaksis meningitis meningokokus
    Dewasa: 500 mg sebagai dosis tunggal.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu antara 20-25 derajat Celcius.

Efek Samping Phaproxin

Efek samping yang mungkin terjadi adalah:

  • Tendinitis (iritasi pada tendon) yang ireversibel
  • Ruptur tendon (robek tendon)
  • Neuropati perifer (gangguan yang terjadi akibat kerusakan pada sistem saraf tepi)
  • Efek sistem saraf pusat (misalnya. Kejang, peningkatan tekanan intrakranial)
  • Hiperglikemia (kadar gula darah tinggi)
  • Superinfeksi dalam penggunaan jangka panjang
  • Penyakit kuning
  • Pruritus telinga (gata pada telinga
  • Otitis media (infeksi pada telinga bagian tengah)
  • Sensasi terbakar
  • Hiperemia konjungtiva (mata merah)
  • Pengerasan kulit mata
  • Pruritus mata (mata gatal)
  • Mual, muntah
  • Diare, sakit perut, pencernaan yang terganggu
  • Demam
  • Lekas marah
  • Mialgia (nyeri otot)
  • Artralgia (nyeri sendi)

Overdosis

  • Gejala: Pusing, gemetar, sakit kepala, kelelahan, kejang, halusinasi, kebingungan.

Kontraindikasi
Hindari penggunaan pada pasien dengan kondisi:

  • Hipersensitif terhadap ciprofloxacin atau kuinolon lainnya.
  • Penggunaan bersamaan dengan tizanidine.
  • Memiliki riwayat atau risiko perpanjangan QT.

Interaksi Obat
Hindari penggunaan Phaproxin bersamaan dengan obat-obat berikut:

  • Kelas IA (misalnya. Quinidine, procainamide)
  • Kelas III (mialnyas. Amiodaron, sotalol)
  • Antiaritmia
  • Makrolida (misalnya. Erythromycin)
  • Cisapride
  • Antipsikotik
  • Probenesid
  • Substrat CYP1A2 (misalnya. Clozapine, ropinirole, theophilin)
  • Turunan xanthine (misalnya. kafein, pentoxifylline)
  • Kortikosteroid
  • Siklosporin
  • Obat anti inflamasi non steroid
  • Fenitoin
  • Produk obat yang mengandung kation multivalen (misalnya. Al, Ca, Mg, Fe)
  • Antikoagulan vit K, warfarin

Kategori Kehamilan
Kategori C: Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.

Artikel
    Penyakit Terkait