Sukses

Mitos dan Fakta Tentang Susu UHT

Banyak mitos dan informasi salah tentang susu UHT yang beredar. Bagaimana faktanya? Yuk, simak mitos dan fakta susu UHT berikut ini.

Susu UHT adalah susu yang telah mengalami proses pemanasan dengan suhu 135 derajat Celsius dalam waktu 2 hingga 5 detik. Proses pemanasan tersebut bertujuan untuk mematikan bakteri patogen dan menjadikannya susu yang steril. Susu UHT mudah ditemui di mana saja, termasuk di warung sekitar rumah Anda.

Mitos dan fakta tentang susu UHT nampaknya sudah topik yang menjadi obrolan sehari-hari masyarakat Indonesia. Beberapa masyarakat bingung, bahkan ada yang mempercayai mitos tentang susu UHT.

Sayangnya, kebanyakan mitos tersebut tidaklah benar. Untuk itu, simak beberapa fakta tentang susu UHT lewat pembahasan berikut ini.

1 dari 4 halaman

1. Mitos: Susu UHT Menggunakan Pengawet

Kabar bahwa susu UHT menggunakan pengawet hanyalah mitos. Mengapa susu UHT bisa tahan lama dibandingkan susu segar? UHT atau Ultra High Temperature memang merupakan salah satu cara yang bertujuan untuk mengawetkan. 

Namun, bukan artinya susu ditambahkan bahan pengawet. Melalui pemanasan menggunakan suhu tinggi, diharapkan kuman-kuman yang ada di dalam susu akan mati, sehingga masa penggunaannya akan lebih panjang.

2. Mitos: Balita Tidak Boleh Minum Susu UHT

Susu UHT boleh dikonsumsi oleh balita. Namun, Badan Kesehatan Dunia (WHO) menganjurkan susu UHT dikonsumsi oleh anak setelah ia berusia satu tahun. Selain itu, ortu juga harus memperhatikan kesiapan saluran pencernaan anak dalam menerima produk susu. 

Memberikan susu UHT merupakan pilihan masing-masing ibu kepada anaknya. Selama kebutuhan nutrisi si kecil dapat terpenuhi, anak boleh-boleh saja mengonsumsi susu UHT. 

Menurut rekomendasi WHO, bayi yang sudah tidak menerima ASI eksklusif, yaitu setelah usia 6 bulan, dianjurkan untuk mengonsumsi berbagai variasi sumber nutrisi yang dibutuhkan, misalnya buah, daging, kacang-kacangan dan lain-lain. 

Artikel lainnya: Kiat Memilih Susu UHT yang Sesuai untuk Anak

2 dari 4 halaman

3. Mitos: Susu UHT Harus Masuk Kulkas

Susu UHT harus masuk kulkas ketika kemasannya sudah dibuka. Kemasan tersebut dapat melindungi susu agar tidak terkontaminasi oleh mikroorganisme yang dapat menyebabkan susu menjadi basi.

Ketika kemasannya sudah dibuka, pagar pelindung terhadap kontaminasi mikroorganisme juga ikut terbuka. Maka itu, susu UHT yang kemasannya sudah dibuka, sebaiknya disimpan di lemari pendingin agar lebih tahan lama. 

Ketika kemasan susu UHT belum dibuka, maka tidak masalah apabila Anda ingin menyimpannya di lemari dengan suhu ruangan biasa. Namun, Anda juga harus memperhatikan tanggal kedaluwarsa susu UHT tersebut.

4. Mitos: Susu UHT Mengandung Kasein, Zat Pemicu Kanker

Susu terdiri atas dua  jenis protein, yakni protein kasein dan protein whey. Protein kasein yang ada di dalam susu adalah sekitar 80 persen, sedangkan protein whey hanya sekitar 20 persens. 

Karenanya, banyak pendapat yang mengatakan bahwa protein susu dapat memicu terjadinya kanker prostat

Dua penelitian yang mengamati hubungan antara konsumsi susu dengan perkembangan kanker prostat memiliki hasil yang bertolak belakang. Salah satu penelitian mengatakan tidak ada pengaruh antara protein susu dan risiko kanker

Justru, penelitian mengatakan sebaliknya, yakni susu bisa membantu meningkatkan kesehatan. Masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut tentang risiko minum susu UHT dan penyakit kanker. 

Artikel lainnya: Lebih Baik Mana, Susu Bubuk atau Susu Cair?

3 dari 4 halaman

5. Mitos: Susu UHT Tidak Boleh Dikonsumsi Ibu Hamil

Faktanya, ibu hamil boleh mengonsumsi susu UHT. Namun, bumil hanya boleh mengonsumsi susu UHT dengan jumlah yang terbatas. Sebab, susu UHT biasanya mengandung pemanis buatan yang berkalori tinggi. 

Ibu hamil sebaiknya membatasi asupan kalori tinggi agar tidak terkena diabetes saat masa kehamilan

6. Mitos: Susu UHT Tidak Bergizi 

Proses pemanasan susu dengan suhu tinggi, memang menghancurkan beberapa kandungan vitamin di dalamnya. Namun, susu UHT juga telah melalui fortifikasi,  yaitu proses menambahkan mikronutrien dan unsur penting dalam makanan. 

Contohnya, susu yang telah difortifikasi dapat mengandung vitamin D yang baik untuk pertumbuhan tulang. 

Susu pada dasarnya berasal dari lingkungan yang steril di dalam tubuh hewan. Tetapi di beberapa tahap pemrosesan, misalnya ketika sapi diperah, susu tersebut dapat terkontaminasi bakteri.

Mulai dari kulitnya, kotoran hewan, alat pemerahan, penyimpanan dan lain-lain, kemungkinan terdapat bakteri yang bisa mengontaminasi susu. Oleh karena itu, susu sapi memerlukan proses sterilisasi sebelum dikonsumsi manusia. 

Sebelum Anda membeli susu UHT sebaiknya perhatikan kandungan yang tertera di kemasan. Pilih susu rendah lemak apabila sedang dalam program diet. Susu sejatinya mengandung protein, mineral, vitamin dan kalsium yang penting untuk kesehatan. 

Imbangi juga minum susu UHT dengan mengonsumsi makanan bergizi lain. Makan makanan yang bergizi dan olahraga teratur, dapat menunjang kesehatan Anda secara keseluruhan. Apabila ada yang ingin ditanyakan lebih lanjut tentang susu UHT, konsultasi dengan dokter via Live Chat di aplikasi Klikdokter.

(OVI/JKT)

0 Komentar

Belum ada komentar