Sukses

Depresi?
07 Jan 2019, 16:49 WIB
Wanita, 13 tahun.

Dok..saya itu anak yg ceria.. tapi saya selalu menyembunyikan luka dibalik senyuman.. mungkin itu bahasany.. karna saya selalu terlihat sangat baik baik saja di depan teman teman.. dan begitu kacau saat di rumah.. mungkin saya memang msh remaja.. dan aneh mnurut dokter.. tp saya pernah mngalami trauma saat SD dok.... anak SD emg terlihat anak anak..tp anak jaman sekarang itu berbeda dok.. saya pernha difitnah dan dibully.. selama satu bulanan dok.. saya diejek..diacuhkan..saya hnya sedirianbhkan murid satu skolh menatapku dg tatapan jijik.... pdhl duluny saya ank yg cuek dan tdk penakut.. namun semenjak kjadian itu..sy mnjadi takut akan kegelapan..terlebih sendirian.. saat malam.emosi saya labil.. dan sulit dikontrol.. saya yg dulu bgitu cuek..skrng mnjadi baperan.. sdikit sdikit msk hati.. saya merasa tak ada yg perduli pada saya.. jika saya bercerita pada ibu saya .. ibu saya hnya menyuruh saya untuk cuek.. seperti pd kjadian dulu yg akhirny sekarng berbekas mnjadi trauma.. bhkn saat saya sedih setelah beberapa hari wafatny nenek tercinta saya.. ibu saya bhkn tak memeluk saya.. justru seperti acuh.. dan ayah saya selalu sibuk kerja.. sedangkan kakak saya..sudah sibuk dengan rumah tnggany masing masing.... saya tidak ingin jadi gila dok.. karna nyatany.. saat malam emosi saya sulit diatur.. dan itu terjadi saat saya merasa sedih..marah..tertekan..ataupun kecewa.. saat saya marahpun pasti berujung tangisan kecewa.... saya selalu merasa dibatasi dan tertekan.. saya juga selalu merasa sendirian pdhl bnyk teman di dekat sayaa.. saya merasa hidup ini ky gk berguna.. saat malam hari saya menangis dan pagi hari saya mnyesal..selalu bgitu.. saat malam enth mngapa saya ingin meluapkn seluruh hal yg saya simpan sendiri dengan cara menangis.. saat malam rasany itu bukan diri saya.. bhkan saya berkali kali berpikiran untuk bunuh diri.. bhkan saya prnh mencoba bunuh diri 3x tp gagal.. saya tak siap jika harus mati.. tp rasa ingin bunuh diri ada saat saya bnr bnr merasa kecewa dan sedih.. yg akhirny saya hny melukai diri sendiri.. seperti memggores tangan dengan jarum.. pisau.. ataupun silet.. dan darah tak mngerikan dimataku... aku bnr bnr stress..... siapapun yg bersalah.. aku slalu merasa bersalah.. aku juga sperti hidup dlm bayang bayang.. bhkan di kamar mandi aku bisa mndi dengan waktu 30 mnt.. dan 20 mnt aku habiskan untuk melamun tnp sadar.. dan 10 mnt ny aku mndi saat sadar dr lamunanku.. di t4 yg sepi dan segar bagai air.. aku sering melamun.. dan aku benci akan semua hal yg aku alami.. aku bhkan benci diriku sendiri.. rasany tak adil.. bhkn aku sendiri bingung apa yg terjadi padaku.. karna sulit sekali dijelaskan . Dan perasaan ini.. rasanha kacau.. seperti tdk ada bahagia.. aku kacau.. dokter.. Saat bnr bnr sedih bhkan aku bisa tdk makan selama beberapa hari.. baru aku sadari aku sudah tak makan selama beberapa hari itu di hari ke 2 atau ke 3....aku bingung..jadi sebenarnh apa yg sedang terjadi padaku?? Aku merasa ini bukn diriku.. aku merasa bnr bnr sedihh..seperti enggan untuk hidup tapi takut untuk mati karna takut masuk neraka. Aku merasa aku seperti tdk waras cuma aku msh bisa berpikir secara logika walau tak sepenuhny.. aku terbiasa menahan sedih dokter.. aku juga selalu menangis sendirian.. aku selalu merasa sendirian dan kesepian.. aku seperti.. rasanya seperti kehilangn harapan..impian dan semangat.. kacauuu.. aku juga merasa..merasa takut...benr bnr takut.. saat aku menangis sendirian di kamar..aku bhkn terlihat seperti orang yg sangat kacau.. sangat sulit mnjelaskan perasaan yg ku alami dokter.. intiny moodku mudah berganti.. dan perasaanku kacau.. aku venderung merasa sedih dan takut yg super over.. jadi sebernya apa yg aku alami dokter?

dr. Adeline Jaclyn

Dijawab Oleh:

dr. Adeline Jaclyn

Terima kasih telah bertanya melalui fitur Tanya Dokter di KlikDokter. 

 

Kami memahami kekhawatiran Anda.   

Depresi adalah suatu keadaan umum dimana terjadinya pengurangan atau penurunan keadaan emosi dan mood dari suatu individu yang mengakibatkan gangguan di dalam aktivitasnya sehari-hari atau hilangnya fungsinya sebagai individu. Dasar umum untuk gangguan depresif tidak diketahui. Faktor penyebab dapat dibagi menjadi faktor biologis, faktor keturunan dan faktor psikososial, ketiga faktor tersebut dapat berdiri sendiri-sendiri maupun saling terkait yang menjadi penyebab dari gangguan bipolar/depresi.

GEJALA DAN TANDA

Terdapat 5 (lima) atau lebih gejala yang ditemukan di bawah ini selama periode dua minggu yang sama dan mewakili perubahan dari fungsinya sebagai individu sebelumnya ( dari 5 gejala yang ada minimal ada salah satu gejala mood depresi atau hilangnya minat atau bahagia)

Mood depresi hampir sepanjang hari, setiap hari ( merasa atau tampak sedih atau kosong) PS: pada anak-anak atau remaja dapat bermanifestasi sebagai mood yang mudah tersinggung.

Hilangnya minat atau keseangan yang jelas pada semua aspek atau hampir semua aspek sepanjang hari hampir setiap hari.

Penurunan berat badan yang bermakna, tetapi individu yang bersangkutan tidak melakukan diet atau olahraga yang rutin.

Insomnia atau hipersomniat tiap harinya.

Agitasi atau redartasi psikomotor (aktivitas atau gerakan motorik )

Kelelahan atau hilangnya energi tiap hari

Perasaan tidak berharga atau perasaan bersalah yang berlebihan atau tidak tepat.

Hilangnya kemampuan untuk berpikir atau memutuskan sesuatu.

Pikiran akan kematian yang berulang.

Gejala menyebabkan penderitaan yang bermakna secara klinis atau gangguan dalam fungsi social, pekerjaan atau fungsi penting lainnya.

Gejala bukan efek psikologis langsung dari obat

Gejala tidak lebih baik diterangkan oleh dukacita yaitu setelah kehilangan orang yang dicintai, gejala menetap lebih dari dua bulan atau diikuti oleh gangguan lainnya.

Apakah gejala yang Anda rinci telah Anda rasakan selama lebih dari 2 minggu? Apakah Anda tidak mampu lagi mengerjakan pekerjaan Anda sehari-hari? Bila Ya, cukup besar kemungkinan Anda terserang depresi. Namun untuk mendiagnosis secara langsung harus melalui wawancara langsung dengan dokter spesialis psikiatri, karena dokter spesialis harus menilai langsung mood dan afek yang Anda tunjukan (suasana perasaan yang tampak dari wajah, bahasa tubuh, dll). Adapun untuk pengobatan depresi berkisar dari obat-obatan dan terapi berupa konseling dengan dokter spesialis psikiatri, tergantung berat tidaknya depresi.

Pengobatan pasien dengan depresi harus tepat pada sasarannya, yakni keamanan dari pasien harus terjamin, pemeriksaan diagnostik yang lengkap harus dilakukan, yang ketiga adalah rencana pengobatan harus secara menyeluruh, bukan hanya mengatasi gejala tetapi juga mengatasi penyebab dari depresi itu sendiri. Untuk lamanya penggunaan obat Antidepresan tergantung dari keparahan kondisi pasien.

Demikianlah jawaban yang dapat kami berikan. Semoga bermanfaat. 

 

Salam sehat.

0 Komentar

Belum ada komentar