Sukses

Jerawat saat Hamil

27 Aug 2018, 11:07 WIB
Wanita, 32 tahun.

Dokter,,saya hamil 6mgg,,ini jerawat saya terus keluar,,memang sblm hamil sdh sering jerawatan 1 2 gtu,,sebelumnya udah pke skin care dri klinik,,gmn dok,,produk apa nih yang aman buat bumil,,terutama buat kulit sensitif lebih cenderung mudah berjerawat sprti saya,,,makasih dokter,,,

Terima kasih telah menggunakan layanan Tanya Dokter KlikDokter.com.

Kami memahami kekhawatiran Anda.

Kehamilan merupakan suatu kondisi yang spesial bagi setiap wanita. Selain kegembiraan karena kehamilan, terkadang ada berbagai kondisi tambahan yang dapat memperberat dan menyulitkan kehamilan seorang wanita. Kehamilan memang mempengaruhi seluruh kondisi tubuh, termasuk kulit. Salah satu yang paling sering dikeluhkan oleh Ibu hamil adalah jerawat. 

Dalam keadaan tanpa kehamilan saja, jerawat merupakan masalah yang cukup mengganggu bagi seorang wanita. Apalagi pada saat kehamilan, ketika seluruh bagan tubuh terpengaruhi. Meskipun sebenarnya merupakan hal yang wajar terjadi, namun kondisi kulit berjerawat dapat sangat mempengaruhi kondisi psikis Ibu hamil. Seringkali berbagai usaha dilakukan untuk dapat mengendalikan kemunculan jerawat di kulit. Namun, pada saat kehamilan, berbagai usaha ini perlu lebih diperhatikan karena tidak setiap penanganan jerawat aman untuk janin di dalam kandungan. 

Jerawat dalam kehamilan seringkali muncul pada 3 bulan pertama usia kehamilan. Hal ini disebabkan karena pengaruh perubahan hormon Ibu hamil sehingga terjadi peningkatan produksi minyak pada kulit yang membuat kulit lebih mudah berjerawat.

Kondisi kulit Ibu yang berjerawat ini sebagian besar mereda seiring bertambah tuanya usia kehamilan dan menghilang setelah kelahiran bayi karena kondisi hormon Ibu yang kembali seperti semula.

Untuk itu, sebenarnya Ibu tidak perlu terlalu mengkhawatirkan kondisi kulit yang berjerawat ini karena sebagian besar tidak menetap. 

Ketika kulit Ibu hamil berjerawat yang perlu diperhatikan adalah perawatan dan pengobatan kulit yang tepat. Ibu disarankan untuk tidak menggunakan obat jerawat sembarangan dan selalu terlebih dahulu mengkonsultasikan penggunaan obat maupun perawatan kulit dengan dokter. Hal ini disebabkan karena beberapa obat minum untuk mengatasi jerawat juga telah diketahui berbahaya untuk janin dan sebagian besar obat oles kulit untuk jerawat dapat menembus kulit, beredar dalam peredaran darah dan menembus plasenta. Ini dapat menyebabkan kelainan pada janin. Selain itu, belum semua obat jerawat diteliti efeknya terhadap janin sehingga keamanannya untuk Ibu hamil belum dapat dipastikan. 

Bila Ibu hamil berjerawat, perawatan kulit yang baik dan benar memegang peranan penting dalam mengontrol keparahan. Berikut adalah beberapa perawatan yang dapat diterapkan untuk kulit Ibu hamil yang berjerawat. 

  • Cucilah wajah secara teratur 2 kali sehari. Sebaiknya mencuci wajah jangan terlalu sering, jangan terlalu digosok dan jangan menggunakan bahan-bahan yang kasar/iritatif (handuk, pencuci wajah dengan scrub) karena dapat menyebabkan iritasi dan malahan memicu jerawat.
  • Gunakan bahan-bahan yang tidak berbasis minyak (oil) maupun alkohol, baik untuk kosmetik, pelembab, tabir surya maupun pembersih wajah.
  • Jika Ibu memiliki jenis kulit kepala berminyak, sebaiknya Ibu mencuci rambut setiap hari. Rambut yang berminyak dan kotor dapat mempengaruhi kebersihan kulit wajah sehingga dapat memicu terjadinya jerawat.
  • Jangan melakukan manipulasi apapun pada jerawat Ibu, seperti: memegang-megang, menekan-nekan, atau memecahkan jerawat. Hal ini dapat menyebabkan bekas jerawat yang lebih sulit diatasi daripada jerawat itu sendiri.
  • Dan, yang terpenting adalah, Ibu perlu selalu berkonsultasi dengan dokter mengenai produk atau obat-obatan yang hendak digunakan untuk jerawat. Gunakan hanya obat-obat yang direkomendasikan oleh dokter aman oleh untuk masa kehamilan Ibu.

Demikian informasi ini kami sampaikan, semoga bermanfaat.   

0 Komentar

Belum ada komentar