Sukses

Bayi HBsAg Positif
31 Jul 2018, 11:52 WIB
Wanita, 37 tahun.

Tulis Pertanyaan...halo dok, sy seorang ibu dari balita yg didiagnosis hepatitis b. hasil.lab balita sy reaktif hbsag dok lalu di lakukan cek lab lagi dan hasilnya SGOT(37 C) 33, SGPT 19 dan anyi HBs reaktif... ini artinya apa dok... apakah balita sy positif hepatitis b? apakah masih bisa disembuhkan? mohon jawabannya dok, terimakasih

Terima kasih telah menggunakan layanan e-konsultasi KlikDokter.

Kami mengerti kekhawatiran yang Anda rasakan saat ini. Jika HbsAg dinyatakan reaktif, maka saat ini Anda sedang terinfeksi oleh hepatitis B. Namun untuk mengetahui virus sedang aktif atau tidak ada beberapa pemeriksaan lain seperti HbeAg ataupun HBV DNA serta pemeriksaan enzim hati seperti SGOT dan SGPT.

Untuk mengetahui status penyakit hepatitis B pada Anda maka sebaiknya Anda memeriksakan diri ke dokter spesialis penyakit dalam untuk evaluasi dan penanganan lebih lanjut. Sekilas izinkan kami menjelaskan mengenai penyakit Hepatitis B.

Hepatitis (radang pada hati) B adalah penyakit yang disebabkan oleh virus hepatitis B (VHB), yang dapat menyebabkan peradangan hati akut atau menahun yang pada sebagian kecil kasus dapat berlanjut menjadi sirosi hati atau kanker hati. Virus hepatitis B menular melalui darah dan cairan tubuh yang terinfeksi, hal ini dapat terjadi pada keadaan;

Kontak langsung darah dengan darahHubungan seksual yang tidak amanPenggunaan jarum suntik tidak sterilTertusuk jarum suntik yang terinfeksiJarum yang terkontaminasi yang digunakan untuk membuat tatto, akupuntur, body piercingPada saat kehamilan, penularan dari ibu-janin pada proses melahirkanPenggunaan pisau cukur bersamaTranfusi darahKebanyakan hepatitis B carriers tidak merasa ataupun terlihat sakit, tetapi mereka dapat mentransmisikan virus tersebut dan membuat orang lain menderita hepatitis B. Bagaimanapun, carriers memiliki risiko lebih tinggi untuk menderita kerusakan hati yang progresif akibat reaktivasi spontan hepatitis B berulang, sehingga memerlukan pengawasan dokter secara rutin.

Pada 5-10% orang dewasa yang terinfeksi hepatitis B akan 'membawa' atau menyimpan virus tersebut selama hidupnya, yang kemudian disebut hepatitis Bcarriers. Hepatitis B memiliki 4 fase untuk menjadi Hepatitis B kronik yaitu:

Fase toleransi imunitas (immune tolerance phase)Fase pembersihan imunitas (immune clearance phase)Fase kontrol imunitas (immune control phase)Fase penurunan imunitas (immune escape phase)Selama fase satu dan tiga, umumnya pasien tidak memiliki keluhan dan disebut dengan 'inactive carriers'. Bagaimanapun juga, orang tersebut umumnya tidak dapat bertahan selamanya di dalam fase ini, mereka akan berpindah fase dan selalu memiliki risiko untuk terjadinya kerusakan hati progresif dan pembentukan sirosis hati (pengecilan hati).

Pasien pada fase 1 dan 3 umumnya tidak diberikan terapi karena berdasarkan penelitian, pemberian antivirus tidak ada bedanya dengan plasebo. Pasien dengan fase 2 dan 4 akan diberikan terapi antivirus. Yang diperlukan pada pasien carriertanpa gejala adalah follow-up atau kunjungan ke dokter secara reguler untuk memastikan fase yang terjadi dan perlu tidaknya terapi. Beberapa hal yang dapat dilakukan adalah:

Menjaga kesehatan carriersMengunjungi dokter teratur (minimal 1x/tahun). Diskusikan mengenai tes darah dan pemeriksaan USG berkala dan penggunaan obat interferon alfa-2b.Diskusikan dengan dokter mengenai obat-obatan yang dijual bebas, bahkan obat herbal, karena beberapa dapat merusak hati.Tidak mengonsumsi alkohol karena dapat merusak hatiTidak menggunakan obat-obatan terlarang (suntik), karena memiliki risiko terkena hepatitis yang lain.Vaksinasi hepatitis A.Menjaga diri carriers dari menginfeksi orang lainOrang-orang yang berisiko terinfeksi hepatitis B adalah mereka yang memiliki kontak dekat (dengan darah, semen, atau cairan tubuh lain) dengan carriers. Sebagai contoh: pasangan seksual, orang yang tinggal serumah, anak yang lahir dari carriers. Beritahu mereka mengenai kondisicarriers, bahwa tidak masalah untuk berbagi makanan bersama.

Carrier yang sedang hamil agar memberitahu dokter mengenai kondisinya, agar bayinya diberi suntikan yang menjaganya dari hepatitis B (12 jam pertama kelahiran).

Menggunakan kondom lateks setiap berhubungan seksualTidak pernah membagi jarum suntik, tindikan, dsb.Tidak mendonorkan darah, plasma, organ tubuh, jaringan atau spermaUntuk mereka yang memiliki kontak dekat dengan carriers.Memeriksakan diri ke dokter untuk tes hepatitis BVaksinasi hepatitis BTidak berbagi rokok, sikat gigi, gunting, pisau cukur, dsbTutup semua luka dengan bandageCuci tangan, terutama setelah menyentuh darahBersihkan cipratan darah dengan campuran pemutih dan air (1,5 cangkir pemutih dalam satu galon air) untuk mematikan virus hepatits B.Namun, pada kebanyakan orang dewasa yang terinfeksi virus hepatitis B akut, tubuh akan menghilangkan virus ini dengan sendirinya dalam waktu 6 bulan dan akan meningkatkan daya tahan tubuhnya sendiri untuk melawan virus ini pada orang dewasa. Setelah mereka sembuh, mereka tidak dapat terinfeksi oleh virus hepatitis B lagi (sudah memiliki kekebalan terhadap hepatitis B). Namun, tetap berisiko terkena hepatitis jenis lain. Untuk mengetahui hal ini, diperlukan pemeriksaan lanjutan untuk mengetahui apakah penderita telah sembuh dari hepatitis B akut atau berlanjut menjadi hepatitis B kronik.

 

Demikian informasi yang dapat disampaikan. Semoga bermanfaat.

0 Komentar

Belum ada komentar