Sukses

Haid Lebih Sering dan Sedikit

29 Jan 2017, 15:49 WIB
Wanita, 28 tahun.

selamat siang dok saya eqi saya ingin bertanya... menstruasi saya biasa nya normal tpi bulan ini berbeda dg biasanya bulan ini saya datang bulan sebulan dua kali awal datang bulan tgl 13 - 21januari dan kluarnya sedikit" kadang pagi kluar malam gag kluar dan skrg 28januari datang bulan lagi kluarnya jga sedikit apa saya normal seperti ini??? trimakasih

Terima kasih telah menggunakan layanan e-konsultasi KlikDokter.com

Kami memahami kekhawatiran Anda. Keluhan Anda pasti sangat mengganggu Anda. 

Siklus menstruasi normal berlangsung selama 21-35 hari, dengan lama keluarnya darah haid berlangsung selama 2-8 hari. Tidak semua wanita mengalami siklus menstruasi yang teratur setiap bulannya. Kelainan pada siklus menstruasi dapat berupa polimenorea, oligomenorea ataupun amenorea.

Ketika seorang wanita mengalami siklus menstruasi yang lebih sering (siklus menstruasi yang lebih singkat dari 21 hari), hal ini dikenal dengan istilah polimenorea.

Wanita dengan polimenorea akan mengalami menstruasi hingga dua kali atau lebih dalam sebulan, dengan pola yang teratur dan jumlah perdarahan yang relatif sama atau lebih banyak dari biasanya.

Polimenorea harus dapat dibedakan dari metroragia. Metroragia merupakan suatu perdarahan iregular yang terjadi di anatara dua waktu menstruasi. Pada metroragia menstruasi terjadi dalam waktu yang lebih singkat dengan darah yang dikeluarkan lebih sedikit.

Penyebab Polimenorea

Timbulnya menstruasi yang lebih sering ini tentunya akan menimbulkan kekhawatiran pada wanita yang mengalaminya. Polimenorea dapat terjadi akibat adanya ketidakseimbangan sistem hormonal pada aksis hipotalamus-hipofisis-ovarium. Ketidak seimbangan hormon tersebut dapat mengakibatkan gangguan pada proses ovulasi (pelepasan sel telur) atau memendeknya waktu yang dibutuhkan untuk berlangsungnya suatu siklus menstruasi normal sehingga didapatkan menstruasi yang lebih sering. Gangguan keseimbangan hormon dapat terjadi pada : -    Pada 3-5 tahun pertama setelah haid pertama -    Beberapa tahun menjelang menopause -    Gangguan indung telur -    Stress dan depresi  -    Pasien dengan gangguan makan (seperti anorexia nervosa, bulimia) -    Penurunan berat badan berlebihan -    Obesitas -    Olahraga berlebihan, misal atlit -    Penggunaan obat-obatan tertentu, seperti  antikoagulan, aspirin, NSAID, dll -    dsb Pada umumnya, polimenorea bersifat sementara dan dapat sembuh dengan sendirinya. Penderita polimenorea harus segera dibawa ke dokter jika polimenorea berlangsung terus menerus. Polimenorea yang berlangsung terus menerus dapat menimbulkan gangguan hemodinamik tubuh akibat darah yang keluar terus menerus. Disamping itu, polimenorea dapat juga akan menimbulkan keluhan berupa gangguan kesuburan karena gangguan hormonal pada polimenorea mengakibatkan gangguan ovulasi (proses pelepasan sel telur). Wanita dengan gangguan ovulasi seringkali mengalami kesulitan untuk mendapatkan keturunan. 

Untuk penanganan lebih lanjut serta untuk mengetahui penyebab dari keluhan yang Anda alami, kami menganjurkan agar Anda dapat berkonsutasi lebih lanjut dengan dokter spesialis kebidanan dan kandungan. 

Demikian, semoga informasi ini bermanfaat. 

Salam sehat,

Tim Redaksi KlikDokter

0 Komentar

Belum ada komentar