Sukses

Nyeri Dada Kiri

23 Nov 2014, 15:32 WIB
Wanita, 19 tahun.

Saya rasa saya mengalami gangguan kesehatan, tetapi tidak tahu apa. gejalanya adalah saya merasakan nyeri di dada kiri saya, seperti di tusuk tusuk atau seperti diremas, saat itu terjadi saya memukul atau menindis dada bagian kiri saya. sakit ini dulu tidak begitu sering, tetapi sekarang bisa dua kali dalam sehari namun tidak lama dan tidak setiap hari. Saya juga sekarang mudah lelah, jika saya kelelahan saya mengalami sesak nafas, tetapi tidak seperti asma namun hanya bernafas cepat dan menggunakan mulut dan hidung saya karena hidung tidak cukup menangkap oksigen untuk saya. Dulu saya gemar minum kopi, sekarang tiap setengah gelas saja jantung saya berdebar kencang dan membuat saya gelisah. begitupun dengan mengkonsumsi mi instan, jantung saya berdebar lebih cepat dan keringat saya bercucuran hebat. Saya juga menderita maag, tetapi tidak terlalu parah, hanya saja saya tidak sering tetapi sakit kepala ketika lapar. Apakah yang terjadi dengan kondisi saya, mohon dijawab. terimakasih sebelumnya.

Terimakasih telah menggunakan layanan e-konsultasi KlikDokter.

Nyeri dada tidak selalu disebabkan oleh jantung. Keluhan nyeri dada kiri dapat disebabkan berbagai hal, antara lain: 

  • Nyeri karena masalah otot dan tulang: biasanya muncul bila bagian tersebut ditekan, atau muncul dengan perubahan posisi. Nyeri akan membaik dengan antinyeri seperti paracetamol atau obat antiinflamasi lain
  • Nyeri karena masalah paru-paru biasanya berkaitan dengan tarikan napas, dan disertai dengan keluhan-keluhan lain seperti demam, batuk, atau sesak
  • Nyeri karena saluran pencernaan: biasanya karena maag/GERD. Gejala lain dapat berupa rasa asam atau pahit di mulut, rasa panas atau nyeri di ulu hati. Nyeri ini berkurang dengan pemberian obat lambung atau maag
  • Nyeri dada karena masalah psikologis atau stress
  • Nyeri dada akibat gangguan jantung yang akan dijelaskan lebih lanjut.

Nyeri Dada Akibat Penyumbatan Pembuluh Darah Jantung

Gejala nyeri yang khas untuk keluhan penyakit jantung adalah nyeri dada kiri yang digambarkan seperti tertimpa benda berat, ditekan, atau diremas, nyeri berlangsung 2-5 menit, menjalar ke bahu kiri dan kedua lengan terutama pada permukaan tangan dan lengan bawah. Nyeri juga dapat menembus ke punggung, dasar dari leher, rahang, gigi, dan ulu hati. Nyeri yang demikian disebut dengan Angina. 

Gejala nyeri angina umumnya dipicu oleh latihan (olahraga, aktivitas fisik, aktivitas seksual), emosi (stres, marah, ketakutan, frustrasi), dan menghilang dengan istirahat atau kombinasi dari istirahat dan obat jantung yang diletakkan dibawah lidah (nitrogliserin sublingual). 

Selain gejala, tentunya dibutuhkan pemeriksaan tambahan, seperti pemeriksaan rekam jantung (EKG) untuk memastikan apakah keluhan yang Anda alami disebabkan karena penyakit jantung. Gejala penyakit jantung dapat dicurigai apabila Anda memiliki beberapa faktor risiko terkait, seperti :

  • Merokok, berapapun jumlahnya
  • Kadar kolesterol total dan kolesterol LDL yang tinggi
  • Hipertensi
  • Kadar kolesterol HDL yang rendah
  • Diabetes Mellitus
  • Usia lanjut
  • Obesitas (IMT > 25 mg/m2)
  • Kebiasan kurang bergerak/aktivitas fisik
  • Riwayat keluarga menderita PJK pada usia muda ( < 55 tahun untuk pria dan < 65 tahun untuk wanita).

Penyakit jantung koroner disebabkan oleh penyempitan pembuluh darah koroner yang disebabkan oleh penumpukan plak-plak lemak sehingga menyebabkan aliran darah dan nutrisi ke jantung berkurang. Pencegahan penyakit jantung koroner antara lain adalah perubahan gaya hidup yang meliputi:

  • Olahraga teratur, tidak perlu olahraga intensitas tinggi, oleharaga intensitas sedang 20 menit per hari seperti berjalan dan bersepeda
  • Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, kontrol tekanan darah Anda dengan obat yang diberikan dokter, selain itu hindari konsumsi garam berlebih. Konsumsi garam dibatasi 2 sendok teh per hari untuk orang dengan tekanan darah tinggi dan penyakit jantung
  • Kontrol gula darah
  • Perbanyak konsumsi sayur dan buah-buahan
  • Hindari konsumsi lemak berlebih seperti goreng-gorengan dan makanan bersantan
  • Hindari stress
  • Hindari rokok dan asap rokok.

Nyeri Dada Akibat Peningkatan Asam Lambung

Peningkatan asam lambung memang dapat juga menimbulkan gejala nyeri dada atau perasaan sesak dan sensasi nyeri dada, hal ini biasanya disebabkan oleh GERD atau Gastro-esophageal reflux disease (refluks asam lambung ke kerongkongan). Faktor-faktor risiko yang mengakibatkan GERD termasuk kehamilan, obesitas, diet lemak tinggi, obat-obatan tertentu, stres, konsumsi tembakau atau alkohol dan sebagainya.

Gejala GERD adalah perut yang mulas, rasa asam atau pahit di bagian belakang mulut atau tenggorokan, masalah menelan, mual, nyeri dada dari GERD dapat meniru serangan jantung, kembung, begah/sesak, dan banyak lainnya.

Pengobatan GERD meliputi banyak hal. Yang utama dan terpenting adalah perubahan gaya hidup:

  • Obesitas dan kelebihan berat badan meningkatkan GERD. Penurunan berat badan dapat mengurangi gejala GERD
  • Berhenti merokok
  • Pasien yang dianjurkan untuk makan dalam porsi kecil namun lebih sering. Makanan terakhir hari harus diambil minimal 4 jam sebelum tidur. Berbaring segera setelah makan dapat memperburuk gejala GERD
  • Hindari makanan dan minuman yang memicu asam lambung seperti alkohol, kopi, cokelat, tomat, makanan berlemak atau pedas
  • Hindari pakaian ketat terutama di sekitar perut
  • Meniinggikan ujung kepala saat tidur sekitar 20 cm dengan menempatkan irisan atau blok di bawah bantal akan membantu untuk mengurangi gejala GERD
  • Hindari penggunaan obat-obat yang dapat meningkatkan risiko GERD, seperti obat-obatan anti nyeri, steroid, anti kolinergik yang tidak sesuai dengan indikasi kesehatan.

Oleh karena itu, untuk memastikan penyebab nyeri Anda, kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Spesialis Penyakit Dalam agar dapat dilakukan pemeriksaan fisik dan penunjang seperti rekam jantung (EKG).

Berikut beberapa artikel yang berkaitan dengan keluhan Anda:

Semoga penjelasan ini bermanfaat.

Salam, 

Tim Redaksi KlikDokter

0 Komentar

Belum ada komentar