Sukses

Jerawat Membandel Karena Tidak Imunisasi?

28 Nov 2014, 16:14 WIB
Wanita, 19 tahun.

Pagi Dok .. Saya gadis berusia 19 tahun, mendekati 20 tahun .. Saya mengalami jerawat yang lumayan parah .. Awal mula saya terkena jerawat itu masa kelas 2 SMP .. waktu itu saya memakai produk plazenta cream siang .. Selepas saya ambil wudhu siang hari nya muka saya jadi gatal dan memerah .. Saya hentikan pemakain cream tersebut .. Cuma satu kali pakai itu saja Dok .. Esok harinya merah2 tersebut tidak hilang dan timbul jerawat .. beberapa kali sembuh tetapi mudah balik lagi kalau saya konsumsi telur dan jenis jerawat yang munculpun seperti bisul tapi gak ada matanya .. Besar dan isinya nanah bercampur darah Dok .. Biasanya timbul satu terus sembuh timbul lagi, gitu seterusnya .. dan terakhir ini pas bulan Feb-Mar 2014 saya masih mengalami jerawat yang seperti itu Dok, dan parahnya dia mulai nyebar kepipi juga dagu, akhirnya saya ke Dokter kecantikan dan di feeling lalu dikasih obat cream sama obat minum itu Lanadexon utk bengkak, Zidalev antibiotikinya juga Novaxifen utk anti nyeri , soalnya selain bernanah dia bengkak juga nyeri banget Dok .. Beberapa bulan saya konsumsi obat tsb, sekitar 3 bulanan lah Dok, sudah agak mendingan tapi efeknya jadi moonface .. akhirnya lanadexon nya diganti sama eltazon .. Habis itu sekitar 1bln saya berhenti konsumsi obat2n .. Tapi efeknya muka saya makin meradang sampe ke kening Dok dan timbul bintik2 nanah kecil2 dseluruh permukaan wajah saya Dok .. Saya pun ke Dokter Kulit dam katanya itu iritasi , dikasih cream juga sama obat gatal gak tau apa namanya juga clyndamicin yg wrna hijau itu dok saya lupa berapa mg .. tapi gk juga sembuh akhirnya saya kembali minum obat eltazon, zidalev, sama novsxifen .. akhirnya sembuh cuma tinggal bekas .. tapi setelah lama lama saya coba kurangi dosis dan berhenti efeknya meradang lagi Dok .. Akhirnya saya ke Dokter spesialis wajah dan karna saya takut pake cream karna muka saya cenderung berminyak jadi saya cuma minta obat alergi , dikasih histaklor sama metisol .. Akhirnya lumayan bagus hasilnya udah gak meradang lagi .. jadi saya terusin sampe kurang lebih 3bln(sampai sekarang) .. Kemarin saya udah kurangin dosis dan niat mau berhenti .. Gak taunya meradang lagi, muka saya merah kayak kepiting rebus, mata ikut merah, suhu badan terasa panas, seperti demam, dan juga lesu .. itu gejala saya setiap saya berhenti mengkonsumsi obat2n Dok .. dan sekarangpun jerawat saya udah timbul dilengan juga sekitar leher .. di bagian dada, punggung dan perut juga ada beberapa bintik2 merah kecil .. apa saya sudah ketergantungan obat2n Dok ? Terus bagaimana solusinya dan pengobatan seperti apa yang harus saya lakukan ? Juga kata mama saya waktu saya kecil saya tidak diberikan imunisasi campak entah bcg .. mama saya juga lupa .. tapi selama ini saya sudah 3x mengalami cacar Dok .. dan bekas suntikan imunisasi dilengan pun saya tidak ada seperti orang2 lainnya yang menimbulkan bekas .. apa tidak diberikannya imunisasi itu juga salah satu pengaruh masalah kulit saya Dok ? mohon penjelasannya .. Terimakasih :)

Terima kasih telah menggunakan layanan e-konsultasi Klikdokter.

Jerawat timbul karena kelenjar sebum (minyak) diwajah tersumbat, namun ada berbagai faktor yang diketahui berkaitan dengan penyakit ini: 

  • Stress
  • Faktor hormonal. Salah satu faktor penting yang menyebabkan timbulnya jerawat adalah meningkatnya produksi hormon testosteron, yang dimiliki oleh tubuh pria maupun wanita. Hormon testosteron yang terdapat dalam tubuh pria maupun wanita memicu timbulnya jerawat dengan merangsang kelenjar minyak (sebaceous gland) untuk memproduksi minyak kulit (sebum) secara berlebihan.
  • Kelenjar minyak yang terlalu aktif
  • Keturunan dari orangtua
  • Bakteri di pori-pori kulit

Sehingga pengobatan jerawat juga perlu memperhatikan faktor-faktor di atas. Jerawat dapat timbul kembali jika faktor-faktor di atas tidak dapat dikontrol dengan baik. 

Kondisi kulit berminyak merupakan jenis kulit yang sangat berisiko untuk mengalami jerawat. Selain pengobatannya memang membutuhkan kesabaran, juga memerlukan pengendalian dari pola makan, kebiasaan membersihkan wajah, pengendalian stress dan sebagainya.

Pengobatan jerawat didasarkan dengan cara mengurangi produksi minyak, melawan infeksi bakteri, mempercepat pergantian sel kulit dan mengurangi peradangan. Sebagian besar obat-obatan jerawat belum memberikan hasil dalam 4-6 minggu pertama. Pengobatan yang diberikan dapat termasuk pengobatan luar dan juga obat-obatan minum.

Memang pengobatannya membutuhkan jangka waktu lama dan kesabaran. Kami sarankan agar tidak berganti-ganti dokter karena penanganan kulit berjerawat memang membutuhkan waktu yang lama sehingga perlu pemantauan dan kesabaran. Jika berganti-ganti dokter, maka setiap dokter baru biasanya akan memulai pengobatan dari awal lagi.

Selain dari obat-obatan luar dan obat-obatan minum, Anda juga perlu memperhatikan diet dan  kebersihan wajah. Kami sarankan Anda mengunjungi dokter spesialis kulit dan kelamin untuk analisa faktor-faktor yang menyebabkan jerawat pada wajah Anda.

Jerawat menetap dan hormon?

Kami mencurigai jerawat yang Anda alami dipengaruhi oleh faktor hormonal. Namun perlu pemeriksaan secara langsung untuk memastikan. Jika memang faktor hormonal penyebabnya maka biasanya dokter kulit akan memberikan obat kontrasepsi hormonal dengan tujuan menyeimbangkan kadar hormon tubuh. 

Apakah ada hubungannya dengan tidak diimunisasi?

Tidak ada kaitannya antara tidak imunisasi BCG dengan jerawat. Faktor munculnya jerawat sudah kami jelaskan di atas.

Berikut artikel-artikel kami mengenai "Jerawat":

5 Bahan Alami Mengatasi Jerawat

8 Hal yang Harus Dihindari dalam Perawatan Jerawat

Diet Rendah Karbohidrat Baik untuk Jerawat

Stress dapat Memperparah Jerawat

Tetap Cantik Kala Berjerawat

Demikian, semoga informasi ini bermanfaat.

Salam,

Tim Redaksi Klikdokter

    0 Komentar

    Belum ada komentar