Sukses

Hipersensitif Saluran Cerna

25 Mar 2015, 21:27 WIB
Wanita, 23 tahun.

dok,mau tanya. Anak sy terkena hipersensitif saluran cerna, bgaimana pnanganannya? teriima kasih sebelumnya dok.mohon bantuannya

dr. Suci Dwi Putri

Dijawab Oleh:

dr. Suci Dwi Putri

Terima kasih telah menggunakan layanan e-konsultasi Klikdokter.

Kami sangat senang karena Anda mempercayakan layanan konsultasi kami untuk membantu mengatasi masalah kesehatan Anda dan keluarga.

Hipersensitif saluran cerna pada umumnya hanya merupakan gangguan fungsional dan selama ini dianggap normal. Tetapi ternyata, bila dicermati gangguan ini sering disertai secara bersamaan dengan berbagai gangguan organ tubuh lainnya yang sangat mengganggu. Gangguan tersebut sering disertai gangguan pertumbuhan berat badan, gangguan perilaku dan gangguan perkembangan lainnya.

Tanda dan Gejala Hipersensitif Saluran Cerna Pada Bayi;

  • Gastrooesepageal Refluks, Sering muntah/gumoh, kembung,"cegukan",
  • sering Hiccup atau cegukan
  • Buang angin keras dan sering
  • Sering rewel gelisah atau kolik menagis berkepanjangan dan menangis keras melengkin lebih dari 15 menit. Biasanya terjadi karena perutnya tidak nyaman atau sakit. Keluhan ini timbul terutama mulai sore hari hingga malam hari dan puncaknya saat dini hari atau saat subuh. Nyeri perut atau malam gelisah ini biasanya akan berkurang setelah usia 3 bulan
  • BAB lebih 3 kali perhari, feses cair, terdapat seperti biji cabe, sering berak sedikit sedikit tapi sering
  •  Berak Darah
  •  BAB tidak tiap hari, Feses warna hijau,hitam dan berbau, disertai ngeden
  • Sering "ngeden. Biasanya disertai Hernia Umbilikalis (pusar), scrotalis, inguinalis atau hidrokel.
  • Air liur berlebihan.
  • Mulut sensitif: Lidah sering timbul putih kadang sulit dibedakan dengan jamur (candidiasis) atau memang kadang juga disertai infeksi jamur. Lidah atau mulut sering timbul putih, bibir kering dan kadang kehitaman sebagian. Bibir tampak kering atau kadang pada beberapa bayi bibir bagian tengah berwarna lebih gelap atau biru.
  • Produksi air liur meningkat, sehingga sering "ngeces ("drooling") biasanya disertai bayi sering menjulurkan lidah keluar atau menyembur-nyemburkan ludah dari mulut.

Untuk memastikannya dan juga penanganan lebih lanjut, kami anjurkan Anda untuk memeriksakan anak anda kepada dokter spesialis Anak terdekat.

Demikian, semoga informasi ini bermanfaat.

 

Salam,

Tim Redaksi Klikdokter

0 Komentar

Belum ada komentar