Sukses

Payudara Berdenyut-denyut, Ini Gejala Apa?

03 Mar 2016, 09:42 WIB
Wanita, 28 tahun.

Dok, 2 bulan terakhir saat mau datang bulan payudara berdenyut-denyut selama 4 hari dan ukuran payudara kanan lebih besar dikit. Saya sudah menikah hampir 1 tahun. Tolong dok, ini gejala apa? Terima kasih.

dr. Suci Dwi Putri

Dijawab Oleh:

dr. Suci Dwi Putri

Terima kasih telah menggunakan layanan e-konsultasi KlikDokter.

Silakan klik next untuk melanjutkan ke penjawaban dr. Suci Dwi Putri.

Payudara Berdenyut-denyut, Ini Gejala Apa?

Kami memahami rasa khawatir yang Anda rasakan. Keluhan yang timbul sebelum haid tergolong dalam Sindrom pre-menstruasi atau yang lebih dikenal dengan PMS (pre-menstruation syndrome).

PMS merupakan kumpulan gejala fisik, psikologis dan emosi yang terkait dengan proses terjadinya siklus menstruasi wanita.  Umumnya terjadi secara regular/teratur pada dua minggu periode sebelum menstruasi. Hal ini dapat hilang begitu dimulainya pendarahan, namun dapat pula berlanjut setelahnya. Terkadang mengharuskan mereka beristirahat dari kesibukan rutinitias hariannya.

Sindrom ini biasanya lebih mudah terjadi pada wanita yang memiliki kepekaan terhadap perubahan hormonal dalam siklus haid. Akan tetapi ada beberapa faktor yang meningkatkan risiko terjadinya PMS.

  • Pertama, wanita yang pernah melahirkan (PMS semakin berat setelah melahirkan beberapa anak, terutama bila pernah mengalami kehamilan dengan komplikasi seperti toksima).

  • Kedua, status perkawinan (wanita yang sudah menikah lebih banyak mengalami PMS dibandingkan yang belum).

  • Ketiga, usia (PMS semakin sering dan mengganggu dengan bertambahnya usia, terutama antara usia 30 - 45 tahun).

  • Keempat, stres (faktor stres memperberat gangguan PMS).

  • Kelima, diet (faktor kebiasaan makan seperti tinggi gula, garam, kopi, teh, coklat, minuman bersoda, produk susu, makanan olahan, memperberat gejala PMS).

  • Keenam, kekurangan zat-zat gizi seperti kurang vitamin B (terutama B6), vitamin E, vitamin C, magnesium, zat besi, seng, mangan, asam lemak linoleat. Kebiasaan merokok dan minum alkohol juga dapat memperberat gejala PMS.

  • Ketujuh, kegiatan fisik (kurang berolahraga dan aktivitas fisik menyebabkan semakin beratnya PMS.

PMS digolongkan dalam 4 tipe, yaitu tipe A, H, C, dan D. Kadang-kadang seorang wanita mengalami gejala gabungan, misalnya tipe A dan D secara bersamaan. Setiap tipe memiliki gejalanya sendiri:

  • PMS tipe A (anxiety) ditandai dengan gejala seperti rasa cemas, sensitif, saraf tegang, perasaan labil. Bahkan beberapa wanita mengalami depresi ringan sampai sedang saat sebelum mendapat haid.

  • PMS tipe H (hyperhydration) memiliki gejala edema (pembengkakan), perut kembung, nyeri pada buah dada, pembengkakan tangan dan kaki, peningkatan berat badan sebelum haid. Gejala tipe ini dapat juga dirasakan bersamaan dengan tipe PMS lain.

  • PMS tipe C (craving) ditandai dengan rasa lapar ingin mengkonsumsi makanan yang manis-manis (biasanya coklat) dan karbohidrat sederhana (biasanya gula). Pada umumnya sekitar 20 menit setelah menyantap gula dalam jumlah banyak, timbul gejala hipoglikemia seperti kelelahan, jantung berdebar, pusing kepala yang terkadang sampai pingsan.

  • PMS tipe D(depression) ditandai dengan gejala rasa depresi, ingin menangis, lemah, gangguan tidur, pelupa, bingung, sulit dalam mengucapkan kata-kata (verbalisasi), bahkan kadang-kadang muncul rasa ingin bunuh diri atau mencoba bunuh diri. Biasanya PMS tipe D berlangsung bersamaan dengan PMS tipe A, hanya sekitar 3% dari selururh tipe PMS benar-benar murni tipe D.

Berdasarkan informasi yang Anda berikan, keluhan tersebut tergolong PMS tipe H. Adakah gejala lain yang Anda rasakan?

Perlu diketahui sebelumnya gejala PMS ini dipengaruhi oleh siklus menstruasi, jadi hilang timbul mengikuti perubahan hormon. Apabila keluhan yang Anda rasakan menetap dan semakin memberat, Kami sarankan Anda memeriksakan diri kepada dokter terdekat.

Demikian, semoga informasi ini bermanfaat.

Salam,

0 Komentar

Belum ada komentar