Sukses

Gangguan aktivitas saat menstruasi

16 Nov 2009, 19:26 WIB
Wanita, 15 tahun.
sore dok, saya ingin bertanya.. hampir setiap kali saya menstruasi saya mengalami kram dan nyeri yang sangat mengganggu aktivitas saya. bahkan terkadang saya bisa muntah-muntah. mengapa bisa terjadi?? apa wajar? karena teman-teman saya tidak separah itu. lalu, apa tidak berbahaya mengkonsumsi obat-obatan atau minuman pereda rasa nyeri?? terimakasih dok..(perempuan, 15 thn,150 cm,43 Kg)
Klikdokter

Dijawab Oleh:

Klikdokter

Saudari yang terhormat,

Terimakasih telah menggunakan layanan e-konsultasi dari klikdokter.

Kami dapat memahami perasaan Anda saat ini. Tentunya keluhan-keluhan tersebut telah membuat Anda merasa tidak nyaman.

Seorang wanita memang seringkali merasakan berbagai sensasi menjelang, selama, atau setelah masa menstruasi. Sensasi-sensasi tersebut dapat sangat bervariasi baik dalam derajat maupun bentuk keluhannya pada setiap individu. Di antara keluhan-keluhan yang ada, yang paling sering dirasakan adalah keluhan nyeri pada perut bagian bawah. Nyeri perut ini dapat timbul akibat kontraksi otot rahim untuk mengeluarkan dinding rahim yang luruh apabila pembuahan tidak terjadi. Hormon prostaglandin yang dihasilkan oleh otot-otot dinding rahim menstimulasi otot rahim untuk berkontraksi, menyebabkan suplai darah ke rahim terhenti untuk beberapa saat, sensitivitas ujung-ujung saraf nyeripun meningkat menimbulkan rasa nyeri.

Selain dapat menstimulasi kontraksi otot rahim, hormon prostaglandin juga bertanggung jawab terhadap sakit kepala dan gejala muntah - seperti yang Anda alami.

Anda tidak perlu khawatir, karena keluhan-keluhan yang Anda alami merupakan hal yang wajar ditemukan selama beberapa hari di awal masa menstruasi. Untuk meredakan nyerinya, Anda dapat menerapkan beberapa tips berikut:

1. Relaksasi. Cobalah untuk menjadi lebih rileks dengan:

  • memperhatikan kualitas istirahat yang cukup
  • kompres bagian yang nyeri menggunakan air hangat, atau
  • cobalah berendam dengan air hangat dengan menyampurkan minyak aromatik (untuk relaksasi)
  • pijatan, yoga, dsb

2. Melakukan olahraga secara teratur

Pilihlah jenis olahraga yang ringan seperti jogging dan aerobic low impact. Olahraga ini sebaiknya dilakukan secara teratur, terutama saat mendekati masa menstruasi Anda. Olahraga yang dilakukan secara teratur dapat membantu melancarkan aliran darah otot sekitar rahim sehingga dapat meredakan nyeri.

3. Siap sedia obat pereda nyeri

Pengobatan yang sering dipakai untuk nyeri menstruasi adalah obat pereda nyeri golongan NSAID, yaitu: ibuprofen, asetaminofen, asam mefenamat, dsb. Obat-obatan ini seringkali lebih efektif jika diminum 2 hari sebelum hingga 2 hari pertama masa menstruasi.

4. Cukupi kebutuhan nutrisi Anda

Saat menstruasi, beberapa nutrisi penting ikut terbuang bersama darah menstruasi. Tidak ada pantangan khusus yang harus dijalani selama menstruasi. Yang terpenting Anda harus memenuhi nutrisi yang diperlukan. Konsumsilah susu berkalsium tinggi, da perbanyak asupan zat besi pada saat menstruasi berlangsung. Jika perlu, konsumsilah suplemen vitamin B6 (100 mg/hari) dan Magnesium (400 mg/hari) selama siklus menstruasi untuk menstimulasi produksi hormon dan relaksasi.

5. Untuk mengatasi keluhan mual dan muntahnya, setiap individu memiliki cara yang bervariasi. Ada yang dapat diatasi cukup dengan jahe atau mint, ada yang memerlukan konsumsi obat antimual, bahkan konsumsi obat penetralisir asam lambung (antasida).

Bagaimanapun, apabila Anda mengalami nyeri menstruasi dan mual/muntah selama lebih dari 2 hari, dengan intensitas nyeri yang semakin hebat, perdarahan menstruasi banyak, atau memiliki tanda-tanda infeksi seperti demam, menggigil, nyeri pada tubuh, dan tidak respon terhadap pengobatan di atas, kami sarankan sebaiknya Anda segera memeriksakan diri ke dokter spesialis kebidanan dan kandungan untuk tatalaksana yang lebih optimal. Pada keadaan ini, nyeri menstruasi yang Anda alami mungkin timbul sekunder akibat kondisi medis tertentu seperti endometriosis, mioma, dsb yang memerlukan penanganan secara khusus.

Demikian informasi ini kami sampaikan, semoga bermanfaat. (SO)

 

Salam,

Tim Redaksi Klikdokter

    0 Komentar

    Belum ada komentar