Sukses

Menunda Kehamilan

Ada beberapa alasan tertentu bagi sebagian pihak yang memutuskan untuk menunda proses kehamilan dalam berumahtangga. Kebijakan ini tentunya dapat dipahami dan dimaklumi

Ada beberapa alasan tertentu bagi sebagian pihak yang memutuskan untuk menunda proses kehamilan dalam berumahtangga. Kebijakan ini tentunya dapat dipahami dan dimaklumi. Namun proses kontrol terjadinya kehamilan bukan hal yang dapat disepelekan. Diperlukan pengetahuan menyeluruh mengenai prosedural, keuntungan dan risiko, alat kontrasepsi, dampak psikis, fisiologis pada proses menunda kehamilan.

Dalam hal ini  di Indonesia sudah dikenal dengan program Keluarga Berencana (KB). Dimana gerakan ini telah dicanangkan oleh pemerintah dari tahun 1970an untuk bertujuan mengontrol laju populasi penduduk.

Definisi

Keluarga berencana adalah usaha untuk mengukur jumlah dan jarak anak yang diinginkan. Untuk dapat mencapai hal tersebut maka dibuatlah beberapa cara atau alternatif untuk mencegah ataupun  menunda kehamilan. Cara-cara tersebut termasuk kontrasepsi atau pencegahan kehamilan dan perencanaan keluarga. Berdasarkan penelitian, terdapat 3.6 juta kehamilan tidak direncanakan setiap tahunnya di Amerika Serikat, separuh dari kehamilan yang tidak direncanakan ini terjadi karena pasangan tersebut tidak menggunakan alat pencegah kehamilan, dan setengahnya lagi menggunakan alat kontrasepsi tetapi tidak benar cara penggunaannya.

Metode kontrasepsi bekerja dengan dasar mencegah sperma laki-laki mencapai dan membuahi telur wanita (fertilisasi) atau mencegah telur yang sudah dibuahi untuk berimplantasi (melekat) dan berkembang di dalam rahim.  Kontrasepsi dapat reversible (kembali)  atau permanen (tetap). Kontrasepsi yang reversible adalah metode kontrasepsi yang dapat dihentikan setiap saat tanpa efek lama di dalam mengembalikan kesuburan atau kemampuan untuk punya anak lagi. Metode kontrasepsi permanen atau yang kita sebut sterilisasi adalah metode kontrasepsi yang tidak dapat mengembalikan kesuburan dikarenakan melibatkan tindakan operasi.

Metode kontrasepsi juga dapat digolongkan berdasarkan cara kerjanya yaitu metode barrier (penghalang), sebagai contoh, kondom yang menghalangi sperma; metode mekanik seperti IUD; atau metode hormonal  seperti pil. Metode kontrasepsi alami tidak memakai alat-alat bantu maupun hormonal namun berdasarkan fisiologis seorang wanita dengan tujuan untuk mencegah fertilisasi (pembuahan).

Faktor yang mempengaruhi pemilihan kontrasepsi adalah efektivitas, keamanan, frekuensi pemakaian dan efek samping, serta kemauan dan kemampuan untuk melakukan kontrasepsi secara teratur dan benar. Selain hal tersebut, pertimbangan kontrasepsi juga didasarkan atas biaya serta peran dari agama dan kultur budaya mengenai kontrasepsi tersebut. Faktor lainnya adalah frekuensi bersenggama, kemudahan untuk kembali hamil lagi, efek samping ke laktasi, dan efek dari kontrasepsi tersebut di masa depan. Sayangnya, tidak ada metode kontrasepsi, kecuali abstinensia (tidak berhubungan seksual), yang efektif mencegah kehamilan 100%.
Seorang wanita dapat tetap menjadi hamil bila :

  • Melakukan coitus interuptus
  • Menyusui
  • Saat pertama kali berhubungan seksual
  • Bila wanita tidak orgasme
  • Memakai douches (memasukkan cairan kimia atau spermisida ke dalam vagina)
  • Posisi apapun dalam berhubungan seks

Kontrasepsi untuk Wanita Usia Lanjut
Semakin bertambah usia maka terdapat perubahan dari periode menstruasi. Ketika darah haid akhirnya berhenti, maka seorang wanita memasuki masa menopause. Bagaimanapun juga, kontrasepsi sebaiknya digunakan sampai wanita tidak mendapatkan menstruasi atau darah haid selama 2 tahun jika usia kurang dari 50 tahun atau 1 tahun jika usia lebih dari 50 tahun.[](TRH)

0 Komentar

Belum ada komentar