Sukses

Stretch Marks di Saat Hamil

Wanita hamil sebagian besar akan mendapatkan stretch marks pada bagian-bagian tertentu tubuhnya selama melalui masa kehamilannya. Dalam dunia medis stretch marks disebut dengan striae gravidarum. Beberapa wanita akan mendapat stretch marks di bagian perut. Beberapa wanita hamil lain akan mengalami stretch marks di daerah dada, lengan atas, pinggang, paha bagian dalam dan bokong

Oleh: dr. Jessica Florencia

KLIKDOKTER.com - Wanita hamil sebagian besar akan mendapatkan stretch marks pada bagian-bagian tertentu tubuhnya selama melalui masa kehamilannya. Dalam dunia medis stretch marks disebut dengan striae gravidarum. Beberapa wanita akan mendapat stretch marks di bagian perut. Beberapa wanita hamil lain akan mengalami stretch marks di daerah dada, lengan atas, pinggang, paha bagian dalam dan bokong. Biasanya stretch marks ini akan timbul ketika tubuh wanita menjadi semakin bertambah besar selama kehamilan. Stretch marks dapat berwarna merah, kecoklatan atau keunguan. Setelah persalinan stretch marks tersebut akan menjadi berwarna keputihan atau keabuan.

Stretch marks dalam kehamilan disebabkan terutama disebabkan karena peregangan kulit dan pengaruh hormon. Namun, stretch marks dapat juga disebabkan oleh beberapa hal lain selain karena peregangan kulit yang disebabkan oleh kehamilan, yaitu:

  1. Peningkatan berat badan yang bermakna, olah raga dengan angkat beban dan usia remaja dalam pertumbuhan dapat menyebabkan peregangan kulit yang menyebabkan timbulnya stretch marks.
  2. Penggunaan krim kortikosteroid ataupun obat minum kortikosteroid dalam jangka waktu lama.
  3. Penyakit gangguan hormon, seperti Cushing’s syndrome dan penyakit kelenjar adrenal.

Beberapa faktor yang pendukung terjadinya stretch marks adalah:

  1. Wanita
  2. Faktor keturunan adanya anggota keluarga yang mengalami stretch marks
  3. Kehamilan
  4. Berat badan berlebih atau peningkatan berat badan yang bermakna dalam waktu singkat
  5. Pengobatan dengan kortikosteroid jangka panjang

Sebenarnya stretch marks dalam kehamilan bukanlah suatu kondisi medis yang berbahaya. Seringkali stretch marks ini juga lama kelamaan akan menghilang dan tidak membutuhkan penanganan khusus. Penanganan yang ada saat ini memang dapat membantu menyamarkan stretch marks namun tidak dapat menghilangkan seluruhnya.

Pembentukan stretch marks memang tidak dapat dicegah dengan pemberian krim, minyak atau losio pada kulit. Cara terbaik untuk mengurangi kemungkinan terjadinya stretch marks adalah dengan menjaga berat badan agar tidak berlebihan, terutama pada saat hamil. [](JF)

Source:

  1. Mayo Clinic [http://www.mayoclinic.com/]. Mayo Foundation for Medical Education and Research. [updated 2013 Jan 10; cited 2013 April 4]. Available from: http://www.mayoclinic.com/health/stretch-marks/DS01081
  2. Medline Plus [http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/medlineplus.html]. National Institutes of Health: National Library of Medicine. [updated 2012 August 23; cited 2013 April 4]. Available from: http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/patientinstructions/000611.htm

 

ARTIKEL TERKAIT:

Solusi Mengatasi Stretch Marks


Tips Mencegah Timbulnya Stretchmark


Minuman Manis Bersoda Beresiko Menambah Timbunan Lemak

0 Komentar

Belum ada komentar