Sukses

 

Pengertian TBC Tulang Belakang

TBC tulang belakang, atau sering disebut sebagai spondilitis TBC, merupakan infeksi tuberkulosis yang menyerang tulang belakang. Biasanya tulang belakang yang terkena adalah bagian torakal dan lumbal (di daerah punggung bawah).

TBC tulang tak hanya dapat menyerang tulang belakang, melainkan dapat pula menyerang tulang panggul dan lutut. Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki penderita TBC tulang terbanyak di dunia.

Penyebab TBC Tulang Belakang

Penyebab penyakit TBC tulang belakang adalah karena infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis. Umumnya infeksi awalnya menyerang paru, kemudian kuman menyebar ke pembuluh darah dan sampai ke tulang belakang.

Orang-orang dengan daya tahan tubuh yang rendah, kurang gizi, dan penderita HIV/ AIDS diketahui lebih rentan mengalami penyakit ini.

TBC Tulang Belakang

Diagnosis TBC Tulang Belakang

Untuk memastikan ada tidaknya penyakit TBC tulang, perlu dilakukan pemeriksaan untuk mendeteksi adanya bakteri TBC di dalam tubuh. Pemeriksaan tersebut antara lain dengan pemeriksaan laju endap darah dan  pemeriksaan Mantoux (dengan menyuntikkan kuman tuberkulosis di bawah kulit lengan). 

Selain itu, dilakukan pula pemeriksaan rontgen tulang belakang. Namun pada hampir 50% kasus, hasil rontgennya normal. Pemeriksaan utama untuk melihat kondisi tulang belakang adalah dengan MRI tulang belakang.

Bila benar terbukti ada TBC tulang belakang, dokter akan menganjurkan untuk dilakukan pemeriksaan rontgen dada dan pemeriksaan dahak untuk mengetahui apakah ada infeksi TBC di paru yang biasanya menjadi sumber penyebaran TBC ke tulang belakang.

Gejala TBC Tulang Belakang

Gejala awal dari TBC tulang belakang adalah nyeri punggung yang semakin hari makin bertambah nyerinya. Gejala lain adalah adanya demam hilang timbul, keringat berlebih di malam hari, berat badan turun, punggung terlihat makin membungkuk.

Pada infeksi yang berat, dapat terjadi pula kelumpuhan atau gangguan saraf lainnya.

Pengobatan TBC Tulang Belakang

Pengobatan TBC tulang terdiri dari pemberian obat antituberkulosis dan operasi. Pengobatan menggunakan OAT harus dilakukan untuk membunuh bakteri penyebab TBC.

Obat antituberkulosis (OAT) umumnya dikonsumsi selama setidaknya satu tahun. Selain itu, bila bakteri menyerang tulang belakang secara progresif, operasi perlu dilakukan untuk menghentikan progresivitas infeksi tulang dan menjaga struktur tulang belakang tetap normal.

Pencegahan TBC Tulang Belakang

Untuk mencegah TBC tulang belakang, hal berikut ini yang perlu dilakukan:

  • Imunisasi BCG saat bayi berusia dua bulan
  • Makan makanan yang bergizi (karbohidrat, sayur, protein, buah) dengan jadwal yang teratur
  • Hindari kontak dengan penderita TBC