Sukses

 

Pengertian

Dalam dunia medis, ‘peri’ artinya sewaktu. Sedangkan ‘menopause’ berarti berakhirnya fungsi reproduksi seorang wanita yang ditandai dengan berhenti haid. Jadi dalam kata lain, perimenopause berarti masa transisi dari rutinnya siklus haid seorang wanita menjadi tidak haid sama sekali. 

Perimenopause tidak hanya melibatkan perubahan hormonal saja, namun juga kondisi fisik dan psikis seorang wanita. Sebagian wanita melewatkan perimenopause tanpa ada gangguan yang berarti. Namun sebagian lainnya merasakan perubahan drastis dalam tubuhnya.

Perimenopause merupakan fase normal yang dialami setiap wanita. Walau demikian, beberapa hal dapat membuat seorang wanita mengalami perimenopause lebih awal dibandingkan dengan orang lainnya.

Faktor risiko yang menyebabkan seorang wanita mengalami perimenopause lebih awal di antaranya:

  • Mengidap kanker
    Kemoterapi dan radiasi yang digunakan dalam pengobatan kanker dapat memperpendek siklus haid dan membuat seorang wanita mengalami perimenopause lebih dini.
  • Riwayat keluarga
    Usia menopause seorang wanita umumnya tidak jauh dengan ibunya. Begitu pula dengan usianya saat mengalami perimenopause.
  • Histerektomi
    Operasi pengangkatan rahim atau histerektomi memang tidak membuat seorang wanita berhenti melepaskan sel telur, sekali pun tidak mengalami haid lagi. Namun demikian, bila histerektomi ini melibatkan indung telur juga, maka indung telur lainnya dapat ikut terpengaruh. Usia produksi sel telurnya menjadi lebih singkat dan lebih awal mengalami perimenopause.
  • Merokok
    Wanita yang merokok berisiko mengalami perimenopause 2 tahun lebih awal dibandingkan dengan mereka yang tidak merokok.

Perimenopause

Diagnosis

Penentuan diagnosis perimenopause ditandai dengan tidak teraturnya siklus haid, bisa memanjang atau memendek. Hal tersebut disebabkan oleh perubahan kadar hormon estrogen, yang merupakan pengatur hormon kewanitaan. Kadar hormon ini dapat diketahui dari pemeriksaan laboratorium.

Sayangnya tidak seorang pun bisa memprediksi dengan tepat kapan masa-masa ini terjadi pada seseorang. Secara umum, menopause sendiri umumnya terjadi di kisaran usia 48–55 tahun.

Jadi perimenopause terjadi sebelum kisaran usia tersebut atau sekitar usia 40 tahun. Pada beberapa kasus perimenopause dapat terjadi lebih awal di usia 30 tahun. Setelah satu tahun seorang wanita tidak mengalami haid sama sekali, barulah bisa disebut telah memasuki masa menopause.

Penyebab

Perimenopause terkait dengan hormon yang berkaitan dengan siklus menstruasi seorang wanita. Menginjak masa pubertas seorang wanita akan secara rutin memproduksi sel telur, yang kemudian dilepaskan dan luluh ketika ia tidak dibuahi. Proses luluhnya sel telur ini ditandai dengan menstruasi atau haid. 

Dua hormon yang memegang kendali akan siklus tersebut adalah estrogen dan progesterone. Secara alami, pada usia tertentu, produksi kedua hormon ini akan terhenti. Menjelang berhenti produksi, kadar kedua hormon ini akan mengalami gejolak. Masa-masa penuh ketidakstabilan hormon inilah yang menyebabkan perimenopause. 

Gejala

Gejala perimenopause yang dialami satu wanita berbeda dengan wanita lainnya. Bahkan sebagian wanita tidak mengalami keluhan yang cukup berarti. 

Akan tetapi secara umum, keluhan yang umumnya disampaikan ketika seorang wanita berada pada fase perimenopause di antaranya:

  • Siklus haid tidak teratur
  • Ruam merah di wajah
  • Nyeri payudara
  • Mengalami pre-menstrual syndrome yang cukup mengganggu dibandingkan dengan sebelumnya
  • Tidak ada gairah seksual
  • Mudah lelah
  • Vagina kering
  • Mudah mengompol, terutama saat batuk atau bersin
  • Tidak bisa menahan buang air kecil
  • Ketidakstabilan mood
  • Gangguan tidur 

Pengobatan

Bila gejala perimenopause yang dialami dirasa cukup mengganggu, seorang wanita dapat memperoleh penanganan khusus. Tujuannya adalah untuk membantunya melewati masa perimenopause dengan lebih ringan. 

Terapi yang diberikan umumnya berupa terapi hormon. Misalnya dengan pemberian pil KB, susuk, atau suntikan progesteron.

Komplikasi

Pada sebagian wanita, gejala perimenopause yang dialami dapat berlangsung cukup berat dan sangat mengganggu aktivitas sehari-harinya. Bahkan keluhan yang dialami berpotensi menyebabkan depresi. 

Bagi mereka yang mengalami depresi akibat perimenopause, dokter dapat memberikan anti-depresan yang akan membantu meringankan gejala yang dirasa mengganggu.

Pencegahan

Tidak ada seorang pun yang dapat mencegah terjadinya perimenopause. Walau demikian, perubahan gaya hidup terbukti dapat membantu meringankan gejala dan mengatur mood harian selama perimopause berlangsung. 

Perubahan gaya hidup yang dimaksud meliputi:

  • Berolahraga secara rutin
  • Berhenti merokok dan mengonsumsi minuman beralkohol
  • Tidur cukup dan teratur
  • Meningkatkan asupan kalsium