Sukses

Pengertian Kanker Esofagus

Kanker esofagus adalah pertumbuhan sel abnormal pada area esofagus, yaitu pada saluran penghubung antara kerongkongan dan lambung. Ada dua jenis kanker esophagus, yaitu kanker sel skuamosa dan adenokarsinoma.

Kanker sel skuamosa (squamous cell carcinoma) merupakan kanker yang terjadi pada sel yang membentuk bagian permukaan esofagus. Sedangkan adenokarsinoma (adenocarcinoma) adalah pertumbuhan sel abonomal yang terjadi pada sel yang menghasilkan mucus. Mukus ini sendiri berfungsi sebagai pelumas makanan yang melewati esofagus.

Penyebab Kanker Esofagus

Hingga saat ini penyebab kanker esofagus belum dapat dipastikan. Namun, terdapat faktor risiko yang memicu terjadinya kanker ini.

Secara umum, Anda lebih berisiko terkena kanker jika pola hidup Anda kurang sehat –seperti mengalami obesitas, jarang makan sayuran dan buah-buahan, merokok, serta memiliki kebiasaan tak sehat lainnya. Paparan faktor risiko tersebut dapat merusak DNA sel pada esofagus dan menyebabkan iritasi berulang, sehingga terjadi perubahan sel menjadi sel kanker.

Faktor risiko lainnya antara lain:

  • konsumsi alkohol
  • merokok
  • GERD (sejenis gangguan pencernaan) dan Barret’s esofagus
  • infeksi HPV
  • paparan gas kimia di tempat kerja
  • beberapa kondisi langka –seperti penyakit akalasia, sindrom Paterson-Brown Kelly, tylosis

Kanker Esofagus

Diagnosis Kanker Esofagus

Untuk menentukan diagnosis kanker esofagus, dokter akan menggali informasi dari  pasien untuk mengetahui gejala dan adanya faktor risiko pada seseorang. Selain itu pemeriksaan fisik akan difokuskan pada area leher dan dada.

Selain itu, akan dilakukan beberapa pemeriksaan penunjang, seperti:

  • endoskopi
  • pencitraan dengan pemeriksaan barium telan, CT-Scan, MRI, PET Scan
  • pengambilan sampel biopsi

Gejala Kanker Esofagus

Kanker esofagus bisa menimbulkan beberapa gejala, seperti: 

  • Disfagia atau kesulitan menelan: umumnya diawali pada makanan padat, namun dapat berlanjut menjadi sulit menelan cairan.
  • Penurunan nafsu makan dan berat badan (akibat kesulitan menelan maupun akibat sel kanker itu sendiri).
  • Nyeri dada atau sensasi panas pada dada (berkaitan dengan GERD).
  • Batuk kronis.
  • Suara serak.
  • Perdarahan pada esofagus yang dapat menyebabkan muntah darah berwarna kehitaman.
  • Muntah sehabis makan.

Sebaiknya Anda segera berkonsultasi ke dokter jika mengalami gejala berikut:

  • kesulitan menelan
  • sensasi panas pada dada, selama 3 minggu atau lebih
  • gejala lainnya yang tidak hilang/ membaik

Pengobatan Kanker Esofagus

Tipe dan stadium kanker esofagus berperan terhadap pilihan pengobatan. Stadium kanker esofagus ditentukan dari pertumbuhan kanker pada dinding esofagus, persebaran kanker ke jaringan sekitar, juga persebaran kanker ke kelenjar getah bening.

Pilihan pengobatan yang dapat dilakukan adalah:

  • Pengobatan Lokal:
    • pembedahan: esofagektomi (pembuangan bagian dari esofagus)
    • terapi radiasi, penggunaan sinar untuk membunuh sel kanker
    • terapi endoskopi, seperti endoscopic mucosal resection, photodynamic therapy, radiofrequency ablation, stent esofagus, dan beberapa jenis lain.
  • Pengobatan Sistemik
    • kemoterapi, penggunaan obat untuk membunuh sel kanker
    • targeted therapy, dengan trastuzumab atau ramucirumab
    • immunotherapy, penggunaan sel imun untuk membunuh sel kanker