Sukses

Pengertian Infeksi ginjal

Infeksi ginjal, atau secara medis disebut pielonefritis, merupakan salah satu jenis penyakit infeksi saluran kencing yang sering terjadi.

Secara normal, sebenarnya saluran kencing memiliki cara agar dapat bertahan dari infeksi, yaitu dengan mengeluarkan air seni secara berkala. Proses mengeluarkan air seni ini akan membilas ginjal dan kandung kencing sehingga tak ada kuman yang menginfeksi. Namun bila jumlah kuman terlalu banyak atau proses pengeluaran air seni terganggu, hal ini bisa menyebabkan infeksi ginjal.

Penyebab Infeksi ginjal

Infeksi ginjal dapat disebabkan oleh bakteri atau virus. Bakteri Eschericia coli atau E. coli merupakan penyebab terseringnya. Secara normal, bakteri ini tinggal di sepanjang usus dan ikut dikeluarkan melalui feses. Bila bakteri tersebut masuk melalui lubang kencing, naik ke kandung kencing dan ginjal, dapat terjadi infeksi di kandung kencing atau infeksi ginjal.

Hal-hal berikut ini menyebabkan seseorang lebih rentan mengalami infeksi ginjal:

  • Wanita (karena memiliki saluran kencing yang lebih pendek sehingga lebih mudah terinfeksi)
  • Mengalami infeksi kandung kencing
  • Wanita hamil
  • Memiliki penyempitan uretra (struktur uretra) atau pembesaran prostat
  • Mengalami batu ginjal
  • Menderita diabetes
  • Mengalami gangguan dalam mengeluarkan air seni (air seni tidak dapat keluar dengan tuntas/ retensi urine)

Infeksi ginjal

Diagnosis Infeksi ginjal

Bila ada gejala mengarah ke infeksi ginjal, diperlukan pemeriksaan air seni (urinalisis) di laboratorium. Dari hasil pemeriksaan urine, dokter akan melihat apakah ditemukan adanya bakteri, darah, nitrit, dan leukosit esterase yang merupakan tanda ada infeksi di ginjal. Selanjutnya, untuk mengetahui jenis kuman yang menyebabkan infeksi ginjal dan pengobatan apa yang tepat diberikan, diperlukan pemeriksaan kultur (biakan) air seni.

Bila infeksi ginjal diduga terjadi karena adanya penyakit lain di saluran kencing, maka terkadang dibutuhkan pemeriksaan USG, CT scan, atau MRI untuk memastikannya.

Gejala Infeksi ginjal

Gejala infeksi ginjal antara lain berupa:

  • Demam tinggi, sering kali disertai dengan menggigil
  • Nyeri atau rasa pegal-pegal di pinggang
  • Mual dan muntah
  • Buang air kecil berwarna keruh atau merah
  • Buang air kecil berbau

Bila dialami oleh balita atau orang yang berusia 65 tahun ke atas, infeksi ginjal dapat menimbulkan gejala yang berat seperti gangguan kesadaran dan syok (tekanan darah turun di bawah normal).

Pengobatan Infeksi ginjal

Pengobatan utama infeksi ginjal adalah dengan antibiotik. Obat ini hanya boleh dikonsumsi atas petunjuk dan resep dokter. Umumnya antibiotik diberikan selama 1–2 minggu.

Bila gejala yang dialami dianggap ringan oleh dokter, maka umumnya penderita infeksi ginjal tidak perlu dirawat inap dan dapat mengonsumsi antibiotik tablet atau sirup. Namun bila gejalanya berat, dokter akan menyarankan rawat inap dan memberikan antibiotik injeksi.

Pencegahan Infeksi ginjal

Infeksi ginjal sebenarnya bisa dicegah, caranya:

  • Konsumsi air putih 1,5–2 liter sehari untuk membilas saluran kencing dari kuman yang dapat menyebabkan infeksi.
  • Setelah buang air kecil atau buang air besar, bersihkan daerah kemaluan dari depan ke belakang (dari lubang kencing ke anus), jangan sebaliknya.
  • Jangan menahan keinginan buang air kecil.
  • Biasakan untuk buang air kecil setelah melakukan hubungan seks.