Sukses

Pengertian Xepathritis

Xepathritis adalah obat yang mengandung natrium diklofenak sebagai zat aktifnya. Natrium diklofenak berfungsi untuk meredakan peradangan degeneratif berupa rematik, ankylosing spondylitis (radang sendi pada punggung), osteoarthrosis. Xepathritis bekerja dengan cara menghalangi produksi prostaglandin, apabila produksi prostaglandin dihambat maka dapat mengurangi pembengkakan dan mengurangi rasa sakit.

Keterangan Xepathritis

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Obat Antiinflamasi Non-Steroid (OAINS)
  • Bentuk: Tablet Salut Enterik
  • Kandungan: Natrium Diklofenak 50 mg
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 10 Strip @10 Tablet
  • Farmasi: Metiska Farma.

Kegunaan Xepathritis

Xepathritis digunakan untuk mengatasi inflamasi (peradangan) degeneratif berupa rematik (peradangan kronis pada sendi yang menyebabkan rasa sakit, bengkak dan kaku pada persendian), osteoarthrosis (kondisi di mana sendi terasa nyeri akibat inflamasi ringan yang timbul karena gesekan ujung-ujung tulang penyusun sendi) dan spondylarthritis (rematik yang mempengaruhi tulang belakang, persendian, dan enthesis), sindrom pada tulang belakang, gout akut (asam urat). Xepathritis juga dapat digunakan untuk perawatan atau pencegahan nyeri pasca operasi.

Dosis & Cara Penggunaan Xepathritis

Xepathritis merupakan obat yang termasuk ke dalam golongan obat keras sehingga pada setiap pembeliannya harus menggunakan resep dokter. Selain itu, dosis penggunaan Xepathritis juga harus dikonsultasikan dengan dokter terlebih dahulu sebelum digunakan, karena dosis penggunaannya berbeda-beda setiap individu.

Dosis maksimal awal: 100-150 mg dalam 2-3 dosis terbagi setiap hari.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu di bawah 30 derajat Celcius dan terlindung dari cahaya.

Efek Samping Xepathritis

Efek samping yang mungkin timbul selama penggunaan Xepathritis:

  • Diare, mual, dan muntah
  • Nyeri ulu hati
  • Sakit perut
  • Perut kembung
  • Sering bersendawa.

Kontraindikasi
Hindari penggunaan Xepathritis pada pasien yang memiliki indikasi:

  • Pasien hipersensitif (reaksi alergi berlebihan) terhadap Natrium diklofenak
  • Pasien dengan penyakit asma, urtikaria, atau reaksi sensitif lain nya yang diendapkan oleh Aspirin dan NSAID lainnya
  • Pasien dengan riwayat penyakit saluran cerna seperti ulkus peptikum, ulseratif pada anus/rektum.colon
  • Pasien yang akan atau telah menjalani operasi by-pass jantung, perokok, tekanan darah tinggi, gangguan pada hati, gangguan pada ginjal, anemia, gangguan pembekuan darah.

Interaksi obat
Berikut adalah beberapa Interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Xepathritis:

  • Dapat meningkatkan kadar methotrexate serum
  • Penggunaan bersamaan dengan NSAID atau antikoagulan lainnya (misalnya warfarin) dikaitkan dengan risiko perdarahan saluran cerna yang lebih tinggi.
  • Peningkatan risiko nephrotoxicity dengan ciclosporin atau triamterene
  • Dapat meningkatkan risiko komplikasi kornea pada pasien dengan peradangan kornea yang signifikan sebelum digunakan bersamaan dengan persiapan yang mengandung kortikosteroid
  • Colestyramine dan colestipol mengurangi bioavailabilitas diklofenak
  • Berkurangnya konsentrasi plasma saat diberikan setelah sucralfate
  • Aplikasi tiroid diklofenak dapat mengurangi khasiat asetilkolin kekar dan carbachol
  • Dapat meningkatkan kadar serum lithium dan digoxin.

Kategori kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Xepathritis ke dalam Kategori C: Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.

Overdosis

  • Gejala overdosis Diclofenac antara lain lesu, tinitus, sakit kepala, mengantuk, mual, muntah, diare, pusing, nyeri ulu hati, perdarahan saluran cerna, kejang-kejang; jarang terjadi: reaksi anafilaktoid, hipertensi, depresi pernapasan, gagal ginjal akut, koma.
  • Jika terjadi overdosis, segera lakukan pengobatan simtomatik dan suportif (dibantu oleh tenaga medis profesional). Pertahankan jalan napas. Pemberian arang aktif dalam waktu 1 jam konsumsi atau lakukan bilas lambung. Dapat melakukan katarsik osmotik dalam waktu 4 jam setelah konsumsi.
Artikel
    Penyakit Terkait