Sukses

Pengertian Ursolic

Ursolic merupakan obat yang mengandung Ursodeoxycholic Acid. Ursolic merupakan obat yang diindikasikan untuk penyakit batu empedu radiolusen berdiameter> 20 mm, pasien yang berisiko tinggi atau menolak kolesistektomi (pengangkatan kantung empedu melalui proses bedah), penyakit kolestatik hati (kelainan pada organ hati). Ursolic
bekerja dengan cara menghambat penyerapan kolesterol usus, menekan sintesis hati, dan sekresi kolesterol.

Keterangan Ursolic

  • Golongan: Obat Keras.
  • Kelas Terapi: Kolagoga dan Hepatik.
  • Kandungan: Ursodeoxycholic acid 250 mg.
  • Bentuk: Tablet .
  • Satuan Penjualan: Strip.
  • Kemasan: Strip @10 Tablet.
  • Farmasi: Guardian Pharmatama

Kegunaan Ursolic

Ursolic digunakan untuk penyakit batu empedu radiolusen berdiameter> 20 mm, pasien yang berisiko tinggi atau menolak kolesistektomi (pengangkatan kantung empedu melalui proses bedah), penyakit kolestatik hati (kelainan pada organ hati).

Dosis & Cara Penggunaan Ursolic

Ursolic merupakan obat yang termasuk ke dalam golongan obat keras sehingga pada setiap pembelian nya harus menggunakan resep Dokter. Selain itu, dosis penggunaan Ursolic juga harus dikonsultasikan dengan Dokter terlebih dahulu sebelum digunakan, karena dosis penggunaan nya berbeda-beda setiap individu tergantung berat tidaknya penyakit yang diderita.

  • Dosis: 8-10 mg / kg berat badan per hari dalam 2 atau 3 dosis terbagi, diminum dengan susu atau makanan (biasanya 250 mg diberikan pada pagi dan sore hari). Kapsul asam ursodeoxycholic harus diminum secara teratur untuk memastikan keberhasilan.
  • Terapi harus dimulai kembali dari awal jika ada gangguan selama 4 minggu.
  • Lama pengobatan: Batu empedu kolesterol murni larut setelah periode 6 bulan hingga 2 tahun. Untuk memastikan keberhasilan terapi, saluran empedu harus dipantau dengan sinar-X. Jika tidak ada perubahan ukuran batu empedu setelah 2 tahun, perawatan lebih lanjut tidak akan memberikan hasil yang baik.

Efek Samping Ursolic

  • Infeksi virus
  • Sakit kepala
  • Infeksi Saluran Kemih (ISK)
  • Gangguan pencernaan: Mual, muntah, diare, gangguan gastrointestinal lainnya
  • Infeksi saluran pernapasan atas: sinusitis, faringitis, artralgia, nyeri punggung, batuk, bronkitis.
  • Radang sendi
  • Nyeri otot
  • Penurunan fungsi hati.

Kontraindikasi
Hindari penggunaan Ursolic pada pasien yang memiliki indikasi:

  • Hipersensitif atau alergi terhadap asam ursodeoksikolat, asam empedu atau eksipien.
  • Batu kolesterol terkalsifikasi, batu radiopak, atau batu pigmen empedu radiolusen.
  • Kolesistitis akut akut: kolangitis, obstruksi bilier, pankreatitis, atau fistula billiary-gastrointestinal.
  • Wanita hamil.
  • Kalsifikasi batu empedu.
  • Kandung empedu tidak berfungsi.
  • Penyakit radang dan kondisi lain dari usus kecil.
  • Usus besar dan hati yang mengganggu sirkulasi garam empedu enterohepatik.

Interaksi Obat
Berikut adalah beberapa Interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Ursolic:

  • Cholestyramine atau aluminium hidroksida menghambat penyerapan asam ursodeoxycholic.
  • Estrogen, kontrasepsi oral dan clofibrate (dan mungkin obat penurun lipid lainnya) meningkatkan sekresi kolesterol hepatik, dan mendorong pembentukan batu empedu kolesterol dan karenanya dapat menangkal efektivitas asam ursodeoksikolat.

Kategori Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengkategorikan Ursolic ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Artikel
    Penyakit Terkait