Sukses

Pengertian Tamsulosin

Tamsulosin adalah produk obat dengan bentuk sediaan tablet yang diproduksi oleh Novell Pharmaceutical Lab. Tamsulosin digunakan untuk pengobatan gangguan kandung kemih dan prostat. Tamsulosin adalah antagonis α1-adrenoceptors, yang memediasi tonus otot polos di prostat. Hal ini menyebabkan relaksasi otot polos di leher kandung kemih dan prostat sehingga meningkatkan aliran urine dan mengurangi gejala benign prostatic hyperplasia (BPH).

Keterangan Tamsulosin

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Obat untuk Gangguan Kandung Kemih dan Prostat
  • Kandungan: Tamsulosin HCl 400 mcg
  • Bentuk: Tablet Lepas Lambat
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 3 Strip @10 Tablet
  • Farmasi: Novell Pharmaceutical Lab

Merk dagang yang beredar di Indonesia:
Prostam, Harnal Ocas.

Kegunaan Tamsulosin

Tamsulosin digunakan sebagai pengobatan hiperplasia prostat jinak.

Dosis & Cara Penggunaan Tamsulosin

Tamsulosin termasuk dalam golongan Obat Keras, sebaiknya penggunaan obat ini sesuai dengan anjuran resep dokter:

Dewasa: 1 tablet, diminum sekali sehari.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu di bawah 30 ° C.

Efek Samping Tamsulosin

Efek samping yang mungkin terjadi selama penggunaan Tamsulosin, antara lain:

  • Signifikan: Sindrom floppy iris pada operasi katarak dan glaukoma, reaksi hipersensitivitas,
  • Gangguan jantung: Dyspnoea, jantung berdebar.
  • Gangguan mata: Gangguan penglihatan, penglihatan kabur.
  • Gangguan gastrointestinal: Sembelit, muntah, mulut kering, diare, mual.
  • Gangguan umum dan kondisi situs admin: Malaise.
  • Gangguan sistem saraf: Sakit kepala, pusing.

Kontraindikasi
Hindari penggunaan Tamsulosin pada pasien yang memiliki indikasi:

  • Riwayat hipotensi ortostatik.
  • Gangguan ginjal berat (CrCl <10 mL / mnt).
  • Gangguan hati berat (skor Child-Pugh> 9).
  • Penggunaan bersamaan dengan inhibitor CYP3A4 yang kuat pada metaboliser CYP2D6 yang buruk.

Interaksi Obat
Berikut adalah beberapa Interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Tamsulosin:

  • Peningkatan konsentrasi serum jika diberikan bersamaan dengan golongan obat inhibitor CYP3A4 yang lemah atau kuat (misalnya: Simetidin, ketokonazol) dan inhibitor CYP2D6 yang kuat (misalnya: Paroxetine).
  • Tingkat plasma menurun jika diberikan bersamaan dengan furosemide.
  • Tingkat eliminasi meningkat jika diberikan bersamaan dengan diklofenak dan warfarin.
  • Efek hipotensi yang meningkat jika diberikan bersamaan dengan inhibitor PDE5.
  • Dapat meningkatkan efek antihipertensi dari blocker α1-adrenoceptor lainnya.

Kategori Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Tamsulosin ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Overdosis

  • Pemberian Tamsulosin yang melebihi dosis yang dianjurkan akan menimbulkan gejala, seperti efek hipotensi berat, muntah, diare.
  • Jika terjadi overdosis, segera lakukan pPengobatan suportif dan simtomatik. Terapi tambahan untuk jantung dapat diberikan jika terjadi penurunan tekanan darah akut. Baringkan pasien untuk mengembalikan tekanan darah dan untuk menormalkan detak jantung. Untuk kasus yang parah, volume expander dan vasopresor dapat diberikan. Berikan arang aktif dan pencahar osmotik atau lakukan bilas lambung untuk konsumsi dosis besar. Penanganan pasien overdosis harus dibantu oleh tenaga medis profesional.
Artikel
    Penyakit Terkait