Sukses

Pengertian Remacort

Remacort adalah obat yang mengandung zat aktif Prednisone, diproduksi oleh Novapharin. Remacort digunakan untuk digunakan sebagai terapi tambahan Pneumocystis (carinii) jiroveci pneumonia, mengatasi kondisi alergi, asma akut, tuberkulosis paru yang ditingkatkan atau di luar paru, rheumatoid arthritis (peradangan sendi), idiopatik trombositopenik purpura, dan eksaserbasi akut pada sklerosis multipel (penyakit autoimun yang menyerang sistem saraf pusat).

Keterangan Remacort

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Hormon Kortikosteroid
  • Kandungan: Prednisone 5 mg
  • Bentuk: Tablet
  • Satuan Penjualan: Botol Plastik
  • Kemasan: Botol Plastik @100 Tablet, 250 Tablet
  • Farmasi: Novapharin.

Kegunaan Remacort

Remacort digunakan sebagai terapi tambahan Pneumocystis (carinii) jiroveci pneumonia, mengatasi kondisi alergi, asma akut, TB paru yang ditingkatkan atau di luar paru, rheumatoid arthritis (peradangan sendi), idiopatik trombositopenik purpura, dan eksaserbasi akut pada sklerosis multipel.

Dosis & Cara Penggunaan Remacort

Remacort termasuk dalam golongan obat keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus sesuai anjuran resep dokter.

  • Kondisi alergi
    Diberikan dosis 30 mg pada hari pertama, kemudian dikurangi 5 mg / hari sampai 21 tablet telah diberikan.
  • Terapi tambahan dalam Pneumocystis (carinii) jiroveci pneumonia
    Diberikan dosis 40 mg diminum 2 kali sehari selama 5 hari dilanjutkan dengan dosis 40 mg sekali sehari selama 5 hari, kemudian dilanjutkan dengan dosis 20 mg sekali sehari selama 11 hari atau sampai penyelesaian rejimen anti-infeksi. Harus dimulai dalam 24-72 jam terapi antipneumocystis awal.
  • Asma akut
    Diberikan dosis 40-60 mg / hari sebagai dosis tunggal atau dalam 2 dosis terbagi selama 3-10 hari atau lebih.
  • TB paru atau luar paru stadium lanjut
    Diberikan dosis 40-60 mg / hari.
  • Artritis reumatoid
    diberikan dosis ≤10 mg / hari.
  • Purpura trombositopenik idiopatik
    Diberikan dosis 1-2 mg / kg berat badan / hari.
  • Eksaserbasi akut pada sklerosis multipel
    Diberikan dosis 200 mg / hari untuk satu minggu dilanjutkan dengan dosis 80 mg setiap hari selama 1 bulan.

Cara Penyimpanan:
Simpan pada suhu antara 15-30°C. Lindungi dari cahaya dan kelembaban.

Efek Samping Remacort

Efek samping yang mungkin terjadi adalah:

  • Sakit kepala
  • Peningkatan kerentanan dan keparahan infeksi
  • Peningkatan ekskresi K
  • Peningkatan berat badan
  • Peningkatan nafsu makan
  • Atrofi dan kelemahan otot
  • Penekanan adrenal, imunosupresi.

Kontraindikasi:

  • Infeksi jamur sistemik.
  • Pemberian bersamaan dengan vaksin hidup atau hidup dilemahkan (pada pasien yang menerima dosis imunosupresif).

Interaksi obat:

  • Dapat meningkatkan efek glikosida jantung dan siklofosfamid.
  • Peningkatan ekskresi K dengan saluretik atau pencahar.
  • Dapat mengurangi efek hipoglikemik agen antidiabetik.
  • Dapat mengubah efek antikoagulan kumarin.
  • Peningkatan risiko perdarahan saluran pencernaan dengan AINS.
  • Dapat memperpanjang relaksasi otot dengan pelumpuh otot non-depolarisasi.
  • Peningkatan tekanan intraokular dengan atropin dan antikolinergik lainnya.
  • Dapat mengurangi konsentrasi serum praziquantel.
  • Peningkatan risiko miopati atau kardiomiopati dengan klorokuin, hidroksi klorokuin, mefloquine.
  • Dapat mengurangi efek somatropin.
  • Efek yang ditingkatkan dengan estrogen (misalnya: kontrasepsi oral).
  • Mengurangi efek dengan rifampisin, fenitoin, barbiturat, bupropion, dan primidon.
  • Dapat meningkatkan kadar ciclosporin dalam darah.
  • Risiko hipokalaemia meningkat dengan amfoterisin B.
  • Peningkatan risiko perubahan jumlah darah dengan penghambat ACE.
  • Mengurangi absorpsi dengan antasida yang mengandung Al dan Mg.
  • Berpotensi Fatal: Dapat mengurangi respons vaksin hidup atau hidup yang dilemahkan.

Kategori kehamilan:
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Remacort ke dalam Kategori C:
Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.

Artikel
    Penyakit Terkait