Sukses

Pengertian Omevomid

Omevomid adalah sediaan obat yang digunakan untuk mengobati gangguan fungsional saluran pencernaan. Omevomid memiliki kandungan zat aktif Metoclopramide, zat ini bekerja dengan cara merangsang motilitas saluran pencernaan bagian atas dan mempercepat peristaltik lambung tanpa merangsang sekresi lambung, bilier atau pankreas. Selain itu Omevomid atau Metoclopramide dapat meningatkan pengosongan lambung dan waktu transit usus. Omevomid tersedia dalam bentuk sediaan sirup, obat ini diproduksi oleh Mutifa Industri Farmasi.

Keterangan Omevomid

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Regulator Antiemetik, Antiflatulen dan Antiinflamasi
  • Kandungan: Metoclopramide 5 mg/ 5 mL
  • Bentuk: Sirup
  • Satuan Penjualan: Botol
  • Kemasan: Box, 1 Botol @ 60 mL
  • Farmasi: Mutifa Industri Farmasi

Kegunaan Omevomid

Omevomid digunakan untuk mengobati gastroparesis diabetes akut dan berulang, mual dan muntah pasca operasi terkait obat, serta pengobatan mulas sekunder akibat refluks esofagitis.

Dosis & Cara Penggunaan Omevomid

Omevomid termasuk dalam golongan Obat Keras, sebaiknya penggunaan obat ini sesuai dengan anjuran resep dokter:

  1. Mual dan muntah, Profilaksis mual dan muntah yang berhubungan dengan terapi radiasi
    • Dewasa: 2 sendok takar (10 ml) diminum hingga 3 kali sehari. Maksimal: 6 sendok takar (30 ml) atau 0.5 mg / kg berat badan setiap hari.
    • Durasi pengobatan Maksimal yang disarankan: 5 hari.
    • Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
  2. Stasis lambung diabetes
    • Dewasa: Untuk manifestasi awal: 2 sendok takar (10 ml) diminum 30 menit sebelum makan dan sebelum tidur selama 2-8 minggu. Maksimal: 8 sendok takar (40 ml) setiap hari.
    • Lansia: 1 sendok takar (5 ml) diminum 4 kali sehari. Maksimal: 40 mg setiap hari.
  3. Penyakit refluks gastroesofagus
    • Dewasa: 2-3 sendok takar (10-15 ml) diminum hingga 4 kali sehari diberikan 30 menit sebelum makan dan sebelum tidur, tergantung pada keparahan gejala. Jika timbulnya gejala berselang, dapat memberikan dosis hingga 4 sendok takar (20 ml) sebagai dosis tunggal sebelum situasi memprovokasi. Maksimal: 12 sendok takar (60 ml) setiap hari. Durasi pengobatan maksimal: 12 minggu.
    • Lansia: 1 sendok takar (5 ml) diminum hingga 4 kali sehari. Maksimal: 60 mg setiap hari.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu 20-25°C, lindungi dari cahaya.

Efek Samping Omevomid

Efek samping yang mungkin terjadi selama penggunaan Omevomid, antara lain:

  • Hipersensitif.
  • Gelisah, sakit kepala, pusing, kejang, tremor.
  • Diare, mual, muntah, gangguan usus.
  • Kelelahan.
  • Hepatoksisitas.
  • Peningkatan kadar aldosteron plasma.
  • Retensi cairan, porfiria.
  • Insomnia, kecemasan, agitasi, kebingungan, halusinasi.

Kontraindikasi
Hindari penggunaan Omevomid pada pasien yang memiliki indikasi:

  • Epilepsi dan pasien dengan obat yang menyebabkan reaksi ekstrapiramidal.
  • Perdarahan, obstruksi gastrointenstinal.
  • Pheochromocytoma (tumor langka pada kelenjar adrenal).

Interaksi Obat
Berikut adalah beberapa Interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Omevomid:
Monoamin Oksidase Inhibitor (MAOI), antikolinergik dan analgesik narkotika, alkohol, obat penenang, hipnotik, narkotika / obat penenang, parasetamol, tetrasiklin, levodopa, etanol, siklosporin dan digoksin.

Kategori Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Omevomid ke dalam Kategori B:
Studi pada reproduksi hewan tidak menunjukkan risiko janin, tetapi tidak ada studi terkontrol pada wanita hamil atau studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam studi terkontrol pada wanita hamil trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester berikutnya).

Overdosis

  • Gejala overdosis Metoclopramide antara lain gangguan ekstrapiramidal, mengantuk, sakit kepala, vertigo, gelisah, tingkat kelemahan penurunan kesadaran, kecemasan, kebingungan, halusinasi, mual, muntah, xerostomia, konstipasi, hipotensi, dan henti jantung pernapasan. Jarang terjadi: blok AV. Methaemoglobinaemia dan kejang umum juga dapat terjadi pada bayi prematur.
  • Jika terjadi overdosis, berikan pengobatan simtomatik dan suportif (oleh tenaga medis). Reaksi ekstrapiramidal dapat dikontrol dengan pemberian agen antikolinergik (misalnya Diphenhydramine, benztropine). Berikan metilen biru secara intravena dalam kasus methaemoglobinaemia, namun, penggunaan metilen biru pada pasien dengan defisiensi G6PD tidak dianjurkan karena peningkatan risiko anemia hemolitik yang mungkin berakibat fatal. Pantau kardiovaskuler dan fungsi pernapasan.
Artikel
    Penyakit Terkait