Sukses

Pengertian Niotinex

Niotinex adalah obat yang mengandung zat aktif Tretinoin, digunakan untuk mengatasi jerawat pustula (benjolan kecil pada kulit yang mengandung cairan atau nanah), dan menghilangkan komedo. Niotinex bekerja dengan cara mengelupaskan sel-sel kulit mati. Niotinex termasuk dalam golongan obat keras, sehingga perlu dikonsultasikan terlebih dahulu pada dokter sebelum digunakan.

Keterangan Niotinex

  1. Niotinex
    • Golongan: Obat Keras
    • Kelas Terapi: Sediaan Pengobatan Jerawat
    • Kandungan: Tretinoin 0,5 mg
    • Bentuk: Krim
    • Satuan Penjualan: Tube
    • Kemasan: Box, 1 Tube @ 20 gram
    • Farmasi: Immortal Pharmaceutical Lab.
  2. Niotinex Forte
    • Golongan: Obat Keras
    • Kelas Terapi: Sediaan Pengobatan Jerawat
    • Kandungan: Tretinoin 1 mg
    • Bentuk: Krim
    • Satuan Penjualan: Tube
    • Kemasan: Box, 1 Tube @ 20 gram
    • Farmasi: Immortal Pharmaceutical Lab.

Kegunaan Niotinex

Niotinex digunakan untuk mengatasi jerawat pustula dan menghilangkan komedo.

Dosis & Cara Penggunaan Niotinex

Niotinex termasuk dalam golongan obat keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus sesuai anjuran dan resep dokter.

Aturan penggunaan secara umum: oleskan krim sebanyak 1-2 kali sehari, biasanya pada waktu sebelum tidur pada daerah kulit yang berjerawat. Respon terapeutik dapat terlihat setelah 6-8 minggu.

Cara Penyimpanan:
Simpan pada suhu antara 20-25°C. Jangan dibekukan.

Efek Samping Niotinex

Efek samping yang mungkin terjadi selama penggunaan Niotinex, antara lain:

  • Kulit kering
  • Pruritus (gatal)
  • Iritasi kulit
  • Eritema
  • Kulit mengelupas, melepuh, berkerak, tidak nyaman.

Kontraindikasi:
Hindari penggunaan Niotinex pada pasien yang memiliki indikasi:

  • Wanita hamil (trimester pertama) dan menyusui.
  • Penggunaan bersamaan dengan vitamin A.

Interaksi obat:
Berikut adalah beberapa Interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Niotinex:

  • Mengurangi kemanjuran dengan agen pengoksidasi (misal: Benzoil peroksida).
  • Iritasi kulit yang meningkat jika digunakan bersamaan dengan obat-obatan topikal, sabun, pembersih, dan kosmetik lainnya yang mengandung alkohol tinggi, resorsinol, atau asam salisilat.
  • Berpotensi Fatal: Gejala eksaserbasi hipervitaminosis A jika diberikan bersamaan dengan vitamin A.

Kategori kehamilan:
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Niotinex ke dalam Kategori C:
Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.

Overdosis:

  • Pemberian Niotinex yang melebihi dosis yang dianjurkan akan menimbulkan gejala, seperti kulit kemerahan yang ditandai, mengelupas, melepuh, atau tidak nyaman.
  • Jika terjadi overdosis, hentikan penggunaan dan oleskan kompres dingin. Jika tertelan, promosikan pengosongan lambung cepat dengan menginduksi emesis, bilas lambung dan / atau cairan paksa.
Artikel
    Penyakit Terkait