Sukses

Pengertian Nimodipine

Nimodipine adalah sediaan obat generik yang digunakan untuk mengobati stroke ditandai dengan timbulnya gangguan saraf. Nimodipine bekerja dengan cara menghambat aliran ion Ca ke dalam sel dengan menghalangi saluran Ca atau daerah sensitif tegangan tertentu, menghasilkan relaksasi otot polos pembuluh darah dan miokardium selama depolarisasi. Nimodipine memiliki aksi lebih besar pada pembuluh otak karena lipofilisitasnya yang tinggi.

Keterangan Nimodipine

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Vasodilator Periferal dan Aktivator Serebral
  • Kandungan: Nimodipine 10 mg/50 mL
  • Bentuk: Infus
  • Satuan Penjualan: Botol; Vial
  • Kemasan: Botol @ 50 mL; Vial @ 50 mL
  • Farmasi: Bernofarm; Etercon Farma

Merk dagang yang beredar di Indonesia:
Ceremax, Nimotop.

Kegunaan Nimodipine

Nimodipine digunakan sebagai pengobatan defisit neurologis iskemik setelah perdarahan secara mendadak diotak (subaraknoid).

Dosis & Cara Penggunaan Nimodipine

Nimodipine termasuk dalam golongan obat keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus dengan anjuran resep dokter.

  • Dewasa: Awalnya, infus 1 mg / jam selama 2 jam diberikan melalui bypass ke vena sentral, tingkatkan dosis menjadi 2 mg / jam. Jika tidak ada penurunan tekanan darah yang parah yang diamati.
  • Untuk berat badan <70 kg atau tekanan darah tidak stabil:
    Awalnya: ≤ 0,5 mg / jam. Perawatan dimulai sekaligus dan dilanjutkan selama 5-14 hari. Total durasi tidak boleh melebihi 21 hari jika pasien telah menerima perawatan oral.

Cara Penyimpanan:
Simpan pada suhu antara 15-30°C. Lindungi dari cahaya.

Efek Samping Nimodipine

Efek samping yang mungkin terjadi selama penggunaan Nimodipine, antara lain:

  • Hipotensi.
  • Edema.
  • Kelainan jantung
  • Palpitasi (takikardia).
  • Retensi cairan.
  • Ketidaknyamanan perut atau kram.
  • Sembelit.
  • Depresi mental.
  • Sakit kepala.
  • Pusing.
  • Nyeri otot.
  • Anemia.
  • Ruam.

Kontraindikasi:
Hindari penggunaan Nimodipine pada pasien yang memiliki indikasi:

  • Angina (nyeri dada) tidak stabil.
  • Penggunaan bersamaan dengan penghambat CYP3A4 yang manjur (misalnya Klaritromisin, ritonavir, ketoconazole, nefazodone).

Interaksi obat:
Berikut adalah beberapa Interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Nimodipine:

  • Konsentrasi dan kemanjuran plasma dapat berkurang secara signifikan ketika diberikan bersama penginduksi CYP3A4 yang kuat (misalnya Rifampisin, karbamazepin, fenobarbital, fenitoin).
  • Dapat meningkatkan kadar serum dan toksisitas fenitoin.
  • Peningkatan konsentrasi plasma dengan simetidin atau natrium valproat.

Kategori kehamilan:
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Nimodipine ke dalam Kategori C:
Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.

Overdosis:

  • Pemberian Nimodipine yang melebihi dosis yang dianjurkan akan menimbulkan gejala, seperti vasodilatasi perifer yang berlebihan, hipotensi sistemik, takikardia, bradikardia, keluhan saluran pencernaan, mual.
  • Jika terjadi overdosis, segera lakukan pengobatan simtomatik dan suportif (dibantu oleh tenaga medis profesional). Pemberian vasopresor mungkin diperlukan jika hipotensi signifikan. Garam IV Ca juga telah digunakan untuk mengatasi hipotensi.
Artikel
    Penyakit Terkait