Sukses

Pengertian Nasea

Nasea adalah sediaan injeksi dan tablet yang mengandung ramosetron HCl sebagai zat aktifnya. 

Obat ini diindikasikan untuk pengobatan dan pencegahan mual serta muntah terkait dengan kemoterapi pada pasien kanker.

Artikel Lainnya: 10 Makanan Terbaik untuk Pasien Kemoterapi

Keterangan Nasea

Perhatikan beberapa keterangan obat Nasea berikut, mulai dari golongan obat hingga harga obat Nasea:

  1. Nasea Injeksi

  • Golongan: Obat Keras.
  • Kelas Terapi: Antiemetik, Terapi Suportif.
  • Bentuk: Injeksi.
  • Kandungan: Ramosetron HCl 0.15 mg/ml.
  • Satuan Penjualan: Ampul.
  • Kemasan: Box, 5 Ampul @ 2 ml.
  • Farmasi: Combiphar.
  • Harga: Rp. 130.000 - Rp. 300.000/ Ampul.
  1. Nasea OD

  • Golongan: Obat Keras.
  • Kelas Terapi: Antiemetik, Terapi Suportif.
  • Bentuk: Tablet.
  • Kandungan: Ramosetron HCl 0.1 mg.
  • Satuan Penjualan: Sachet.
  • Kemasan: Box, 10 Sachet @ 1 Strip @ 1 Tablet.
  • Farmasi: Combiphar.
  • Harga: Rp. 105.000 - Rp. 160.000/ Sachet.

Artikel Lainnya: 3 Efek Kemoterapi pada Pria yang Perlu Anda Tahu

Kegunaan Nasea

Nasea digunakan untuk pengobatan serta pencegahan mual dan muntah terkait dengan kemoterapi. Bentuk injeksi diindikasikan untuk membantu menangani mual dan muntah pascaoperasi.

Dosis & Cara Penggunaan Nasea

Nasea adalah obat keras. Karena itu, obat ini hanya bisa dibeli dengan resep dokter. 

Adapun aturan penggunaan obat Nasea secara umum adalah sebagai berikut.

  1. Nasea Injeksi

Dewasa: 1 ampul diberikan 1 kali sehari melalui injeksi intravena (pembuluh darah). Jika tidak diperoleh respon yang memadai, dosis dapat ditambah 1 ampul lagi. Maksimal: 2 ampul per hari.

  1. Nasea OD

Dewasa: 1 tablet diminum 1 kali sehari, diberikan 1 jam sebelum dilakukan tindakan kemoterapi.

Cara Penyimpanan Nasea

Simpan pada suhu kamar, serta terhindar dari sinar matahari langsung.

Artikel Lainnya: Kombinasi Tiga Obat Ini Bisa Jadi Alternatif Kemoterapi?

Efek Samping Nasea

Efek samping yang dapat terjadi setelah penggunaan Nasea, antara lain:

Kontraindikasi

Hindari penggunaan obat Nasea jika pasien memiliki riwayat hipersensitif terhadap ramosetron HCl.

Interaksi Obat

Obat Nasea dapat meningkatkan konsentrasi plasma bila diberikan bersamaan dengan fluvoxamine (CYP1A2 inhibitor).

Artikel
    Penyakit Terkait