Sukses

Pengertian Mikrodiol

Mikrodiol adalah kontrasepsi oral yang diproduksi oleh Kimia Farma. Mikrodiol mengandung Levonorgestrel dan Ethinylestradiol yang digunakan untuk mencegah kehamilan. Mikrodiol bekerja dengan mencegah indung telur melepaskan sel telur agar tidak dibuahi oleh sperma, dan mengentalkan lendir serviks.

Keterangan Mikrodiol

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Kontrasepsi Oral
  • Kandungan: Levonorgestrel 150 mcg dan Ethinylestradiol 30 mcg
  • Bentuk: Tablet
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 25 Catch Cover @ 1 Strip @ 28 Tablet
  • Farmasi: Kimia Farma

Kegunaan Mikrodiol

Mikrodiol digunakan untuk mencegah kehamilan.

Dosis & Cara Penggunaan Mikrodiol

Mikrodiol termasuk dalam golongan Obat Keras, maka dari itu penggunaan obat ini harus sesuai dengan anjuran resep dokter:

1 tablet per hari.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu antara 20-25 ° C.

Efek Samping Mikrodiol

Efek samping penggunaan Mikrodiol yang mungkin terjadi adalah:

  • Menstruasi tidak teratur
  • Sakit kepala, pusing; ketidaknyamanan payudara
  • Gangguan nafsu makan
  • Perubahan libido
  • Rambut rontok atau hirsutisme
  • Gangguan saluran pencernaan (mual dan muntah)
  • Gangguan endokrin dan metabolisme
  • Reaksi kulit lokal
  • Peningkatan risiko kanker payudara

Kontraindikasi
Hindari penggunaan Mikrodiol pada pasien dengan kondisi:

  • Kehamilan.
  • Perdarahan vagina yang tidak terdiagnosis.
  • Penyakit arteri parah (atau riwayat profil lipid aterogenik keluarga).
  • Riwayat kanker payudara; gangguan hati; trombofloebitis atau gangguan tromboemboli; karsinoma payudara kecuali pada pasien tertentu yang dirawat karena penyakit metastasis; tumor tergantung estrogen.
  • Merokok ≥40 rokok setiap hari; usia > 50 tahun.
  • Komplikasi diabetes.
  • BMI> 39 kg / m2.
  • Migrain dengan aura fokus khas, berlangsung> 72 jam walaupun sudah diobati atau migrain diobati dengan derivatif ergot.
  • Tekanan darah > 160 mmHg sistolik dan 100 mmHg diastolik.
  • Menyusui selama 6 bulan pertama setelah melahirkan.

Interaksi Obat

  • Induksi CYP3A4 dapat menurunkan tingkat / efek misalnya aminoglutethimide, carbamazepine, nafcillin, nevirapine, atazanavir, nelfinavir, fenobarbital, fenitoin, lamotrigin, rifamycin, griseofulvin dan ritonavir; ampisilin, tetrasiklin, dan antibiotik lain dapat mengurangi kemanjuran;
  • Estrogen dapat memusuhi efek antikoagulan coumarin
  • Dapat menghambat metabolisme prednisolon dan siklosporin
  • Dapat mengurangi pembersihan alprazolam, chlordiazepoxide, diazepam;
  • Dapat meningkatkan pembersihan lorazepam, oxazepam, temazepam.

Kategori Kehamilan
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengategorikan Mikrodiol ke dalam Kategori X:
Studi pada hewan atau manusia telah menunjukkan kelainan pada janin atau ada bukti risiko pada janin berdasarkan pengalaman manusia. Risiko penggunaan obat ini pada wanita hamil jelas melebihi manfaat yang diharapkan. Obat ini dikontraindikasikan pada wanita hamil dan wanita usia subur yang memiliki kemungkinan hamil.

Overdosis

  • Pemberian Mikrodiol yang melebihi dosis yang dianjurkan akan menimbulkan gejala, seperti mual dan muntah, perdarahan dapat terjadi pada wanita.
  • Jika terjadi overdosis, segera lakukan terapi suportif; pemberian tindakan emesis dan arang dapat digunakan. Penanganan pasien overdosis, hanya boleh dilakukan oleh tenaga medis profesional.
Artikel
    Penyakit Terkait