Sukses

Pengertian Loxinter

Loxinter adalah sediaan obat yang di produksi oleh Interbat. Obat ini mengandung Ofloxacin yang diindikasikan untuk mengobati cervicitis (peradangan pada mulut rahim) non-gonokokal / uretritis (peradangan pada saluran kemih) akibat Chlamydia trachomatis, infeksi genital (organ reproduksi wanita) tanpa komplikasi karena Chlamydia trachomatis, infeksi saluran pernapasan bawah, penyakit radang panggul, infeksi saluran kemih, infeksi kulit dan jaringan lunak, prostatitis (peradangan pada kelenjar prostat). Ofloxacin merupakan antibiotik golongan kuinolon memiliki mekanisme kerja menghambat replikasi bakteri.

Keterangan Loxinter

  • Golongan: Obat Keras
  • Kelas Terapi: Antibiotik
  • Kandungan: Ofloxacin 200 mg
  • Bentuk: Tablet Salut Selaput
  • Satuan Penjualan: Strip
  • Kemasan: Box, 10 strip @ 10 tablet
  • Farmasi: Interbat
  • Harga: Rp. 100.000 - Rp. 120.000/ Strip

Kegunaan Loxinter

Loxinter digunakan untuk cervicitis (peradangan pada mulut rahim) non-gonokokal / uretritis (peradangan pada saluran kemih) akibat Chlamydia trachomatis, infeksi genital (organ reproduksi wanita) tanpa komplikasi karena Chlamydia trachomatis, infeksi saluran pernapasan bawah, penyakit radang panggul, infeksi saluran kemih, infeksi kulit dan jaringan lunak, prostatitis (peradangan pada kelenjar prostat).

Dosis & Cara Penggunaan Loxinter

Loxinter merupakan golongan obat keras. Obat ini memerlukan resep dokter untuk pembelian serta penggunaannya.

  • Cervicitis / Uretritis Non-gonokokal akibat Chlamydia trachomatis, Infeksi Genital tanpa komplikasi karena Chlamydia trachomatis
    Dewasa: 400 mg setiap hari dalam dosis tunggal atau terbagi selama 7 hari.
  • Infeksi saluran pernapasan bawah
    Dewasa: 400 mg setiap hari di pagi hari, ditingkatkan menjadi 400 mg sesuai kebutuhan.
  • Penyakit radang panggul
    Dewasa: 400 mg selama 14 hari.
  • Infeksi saluran kemih
    Dewasa: 200-400 mg setiap hari di pagi hari.
  • Infeksi kulit dan jaringan lunak
    Dewasa: 400 mg untuk 5-10 hari.
  • Prostatitis
    Dewasa: Akut atau kronis: 200 mg selama 28 hari.

Cara Penyimpanan
Simpan pada suhu antara 20-25 derajat Celcius.

Efek Samping Loxinter

Efek samping yang mungkin timbul adalah:

  • Gangguan saluran pencernaan (misalnya mual, muntah, sakit perut, tidak nyaman atau kram, diare, perut kembung, sembelit)
  • Tendinitis (iritasi pada tendon)
  • Efek sistem saraf pusat (misalnya sakit kepala, insomnia, pusing)
  • Neuropati perifer (gangguan karena kerusakan sistem saraf tepi)
  • Ruam, pruritus (gatal), pruritus genital eksternal (gatal pada daerah genital)
  • Peningkatan AST dan / atau ALT serum
  • Ketidaknyamanan mata dan iritasi
  • Batuk
  • Henti pernapasan
  • Jarang: reaksi fotosensitifitas.
  • Berpotensi Fatal: Reaksi hipersensitivitas, diare dan kolitis yang berhubungan dengan Clostridium difficile, vasculitis (peradangan pada pembuluh darah) yang fatal.

Overdosis

  • Gejala: Pusing, kebingungan, gangguan kesadaran, kejang-kejang, mual, erosi mukosa.
  • Penatalaksanaan: Pengobatan simtomatik. Dapat menggunakan lavage lambung atau mengelola adsorben dan Na sulfat selama 30 menit pertama untuk menghilangkan obat yang tidak terserap. Antasida dapat diberikan untuk melindungi mukosa lambung. Pengeluaran obat dari dalam tubuh dapat ditingkatkan dengan diuresis paksa. Pantau EKG. Penanganan pasien overdosis hanya dapat dilakukan oleh tenaga medis profesional.

Kontraindikasi
Hipersensitif terhadap ofloksasin atau terhadap kuinolon lainnya.

Interaksi Obat

  • Penggunaan bersamaan dengan Quinidine, procainamide atau Amiodarone, sotalol agen antiaritmia dapat meningkatkan risiko perpanjangan interval QT.
  • Menurunkan konsentrasi serum dan urin dengan penggunaan antasid yang mengandung Mg, Al atau Ca.
  • Aktivitas antibakteri aditif dengan aminoglikosida (misal. Amikasin, tobramycin).
  • Kortikosteroid dapat meningkatkan risiko gangguan tendon berat.
  • Meningkatnya risiko stimulasi sistem saraf pusat (misal. Kejang) dengan obat anti inflamasi non steroid.
  • Konsentrasi teofilin serum yang lebih tinggi dan berkepanjangan dan meningkatkan risiko efek samping yang terkait dengan teofilin.

Kategori Kehamilan
Kategori C: Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.

Perhatian Menyusui
Loxinter diekskresikan dalam ASI, hentikan pemberian obat pada ibu menyusui atau ibu disarankan untuk tidak menyusui bayinya selama menjalani terapi dengan obat ini.

Artikel
    Penyakit Terkait